Posts

Showing posts from 2018
Image
Saya mahu terbang lagi.  Meninggalkan kabut yang sekian tahun ini rupa-rupanya mengepung kesadaran saya.





Image
Garuda?
Saya senang sekali tahu makna sugeng tindak yang menggantikan bon voyage. Dan bagaimana si merah perkasa ini mengiringi saya untuk terbang semula.


Image
Saya ini aslinya Jawa. Bagaimana menjauh, saya rasa akarnya juga kian utuh sekali memegang sukma ini. Kembali menyelak lembar Babad Tanah Jawi. Kembali melintasi Rama dan Sinta di  Prambanan. Kembali dengan dentingan gending Jawa  yang sangat menyihir. Asyiknya seperti  kali pertama jatuh cinta, seraya melihat sekumpulan kupu-kupu biru  mengerumuni taman yang sebelum ini ditinjau dari tanah yang jauh.
Image
Bagai kupu-kupu biru kelmarin, saya  terbang lagi. Tidak bermaksud sama sekali untuk meninggalkan. Sebaliknya mahu selalu melayah dan hinggap di dahan hari bersama-sama. Saya mengenang kembali lelaki dalam cerpen "Kupu-kupu Biru di Penjuru Qalbu." Saya antaranya merasakan tamsilan kupu-kupu yang menerpanya adalah saya. Kupu-kupu yang selalu mahu berada lama di dadanya. Itu hijab teduhannya. Benar, ia labuhan sukmanya. Dan kupu-kupu yang selalu berada di mana-mana juring sekalipun dia berada. Jadi ini bukan titipan nota selamat tinggal, sebelum saya menyibak sayap kecilku.
Image
Cerpen terbaru saya di Dewan Sastera Oktober, "Kupu-kupu Biru di Penjuru Qalbu." Terima kasih Sdr Zaharahanum, Editor DS yang menerimanya. 



Kupu-kupu biru yang mengilhamkan. Bersama-samanya kisah lelaki, didatangi kupu-kupu biru yang hinggap di dadanya yang sarat dengan harapan dan sejuta perih.
Image
Selamat SDD, diluncur hari ini!
Image
Benar, pengakhirannya begitulah. Hilang. Sudah tidak dapat dikesan melalui apa juga teknologi hatta oleh pasukan yang handal sekalipun. Ya, fail persidangan saya itu benar-benar diserang virus yang dahsyat sehingga tidak meninggalkan jejak. Saya dinasihatkan menulis dari mula dan tidak perlu lagi mengharap. Benar, saya masih tenang untuk belajar makna hilang. Saya belajar untuk tidak lagi menanti-nanti, apa lagi mengharap. Saya belajar untuk melepaskan. Benar, ia sangat perih. Benar, ia sangat tidak dapat saya lalui sendiri.
Image
Kehilangan. Ya, banyak yang saya hilang seminggu dua ini. Fail yang patut dititip segera ke panitia persidangan yang bakal saya hadiri, tiba-tiba tidak boleh dicapai. Aneh, daripada sekian banyak fail, hanya fail yang satu itu corrupted. Subhanallah. Sekian lama tidak bergantung kepada external drive, kali ini itu tempat saya menyimpan. Sekian lama saya pandai merapikan fail di emel atau di cloud, namun kali ini itulah nasibnya. Letih. Remuk. Sedih. Mungkin sama letih, remuk, sedih dan perihnya apabila kehilangan teman yang sekian masa ada untuk bercerita. Teman yang selalu mahu mendengar kisah dungu saya. Aneh sekali apabila kita tercari-cari kepada siapa semua ini mahu dicurahkan. Sudah tidak ada lagi tempat untuk berbahagi doa malah solah. Tidak ada. Ya, semuanya sudah terbang. Persis si Putih yang sudah tidak  lagi pernah datang melayah dan hinggap di jendela senja saya. Mungkin saja dia sudah bosan. Mungkin saja dia sudah lupa.
Image
Saya baru sedar negara saya tidak ada syarat "lulus bahasa" untuk berada di sini. Mengetahui negara jiran  meminta kami membantu menyediakan kertas peperiksaan "lulus bahasa Melayu" untuk mereka, ia sangat menghenyak harga diri sendiri. Betapa hormatnya mereka terhadap bahasa Melayu. Betapa kita pura-pura mengasihi, betapa kita sebenarnya tidak cinta. Semuanya datang seperti kabut.
Image
Kabut

Image
Berdiri di antara kering angin laut atau sahaja saat dikepung kabut bukit waktu dini, ia menjadi baris-baris puisi yang menambat aksara rasa dan kata sukma. Benar ia simpulan magis, enggan mahu dilerai, apalagi terputus. Benar, ia mahu diikat terus.  



Image
Saya jarang sekali mahu mengulang letak foto di sini, berselang hari. Tapi yang ini amat menyihir. Saya seperti menyertai sepinya. Saya mengiringi sendirinya. Saya ikut serta rusuhnya di ranting paling hujung, sepertinya ia mahu melingkari langit yang bukan biru mahupun ungu. Dalil obsesi, saya menampal foto magis ini di cermin telefon tangan dan cermin komputer riba dan komputer di kamar kerja, di rumah juga. Biar saya terus mendengar deru dan tala dari perbukitan, dari perahu, dari banir atau sukmanya yang bisu.
Image
Mahu melepaskan dan ternyata ia bukan semudah berlalunya gerak angin.  Sedang saya sering melihatnya sebagai puisi. Benar, dia adalah puisi yang selalu mengisi pagi, senja dan saat berbaringan. Puisi yang menghantar sekian banyak perutusan dan kenangan. Dan sekarang rangkap dan bunyi bergentayangan melantun isyarat yang banyak untuk memperkukuh hati, memadam segala harapan. Di bawah jajaran warna langit dan nasib, saya tahu kami menjadi baris-baris puisi tentang sunyi.
Image
Ini Farid al Din Attar. Saya menamakannya begitu sebab datangnya pada hari Jumaat. Farid atau Attar pengganti AM yang sedang berada dalam pengajian al-Qur'an. Merangkulnya sama lunak  rasanya ketika AM seperti  enggan melepaskan saya saat perpisahan kami di pintu maahad. Aneh juga nama Farid al Din Attar yang saya pilih, yang sebenarnya lebih masyhur dengan Sidang Unggas, Mantiq al-Tayr. Narasi pengembaraan ribuan unggas menuju puncak istana Simurgh, raja segala unggas yang hinggap di Bukit Qaf. Sedang Farid al Din Attar saya ini menginap di wilayah pantai jauh dari perbukitan atau banjaran  dan kini saya cuba melindunginya. Begitulah kejadian jarak, ia memang terpisah dan terpecah. Usah ada yang mahu menafikan.  


.
Image
Kebaktian itu adalah menara ini. Ia keteguhan dan keyakinan juga.  Saya menyelinap lagi dan menemukan dia dalam jarak dan belantara kepercayaan ini.
Image
Sendiri itu mungkin sepi. Sendiri itu mungkin dicari. Atau sendiri itu adalah latihan alami.  Sendiri itu ada magisnya.
Image
Musim bunga di taman kecil kami. Dari kemuning, kemboja dan kenanga. Hanya kesidang yang terus melilit tiang dengan daun dan sulur yang subur. Kebetulan semuanya bunga "k".  Sangat kena meneduhkan hati orang tua.

Image
Saya jarang menulis kritikan atau ulasan puisi. Namun  Kemerdekaan Itu, menawarkan ruang yang tersendiri. Terima kasih SDD. Terima kasih Pendaftar UKM yang memberi sanjungannya terhadap kesusasteraan di kampus kami.
Image
Bunga sering mengirim makna cinta. Apalagi kalau mawar.  Bunga juga tanda terima kasih. Apalagi sebagai mewakili kemaafan. Kelmarin si putih ini menyiram wangi taman kecil di hadapan rumah. Ia sangat merangkul saat saya pulang dengan memikul lelah dan perih menjelang azan dari surau.  Dulu AM sesekali memetiknya dan meletak di meja tulis saya. Sekarang saya sudah jarang menerima bunga. Apalagi untuk memujuk saya yang sudah tua dan selayaknya tidak lagi dititip apa jenis bunga sekalipun.
Image
Kami kian berjarak. Saya sedar kabut tipis antaranya kian menjadi tabir hijab kenangan. Segala yang ada menjadi perca-perca delusi yang sangat remang. Saya akhirnya sendiri dan pasti merasakan ada yang hilang ketika saya menoleh ke luar tingkap kecil pesawat senja itu. Jalan berkeluk, tikungan di tanah beralun, angin yang ternyata membawa berita atau hawa yang bertukar nada. Semuanya berhimpun lama hingga kesedihan saya tumbuh menjadi gunung atau mungkin hiba saya merayap menjadi hutan belantara yang panjang.
Image
Saya fikir rindu kami menggenap saat saya melebarkan bukaan pintunya. Kami seperti mahu saling merangkul setelah dia menghilang tahun. Dan saya tahu betapa hangat nanti saya jadinya antara dingin angin gunung dan perbukitan apabila berada dalam dadanya. Sekali lagi, saya fikir rindu kami menggenap saat saya menuruni tangga kecil menghala ke jalan pulang. Ya, benar ternyata ia belum terpenuh. Rindu kami masih tumbuh antara dahan, daun, kabut dan keliru yang mengepung.
Image
Saya terbang lagi. Bagus sekali halanya ke perbukitan dingin. Nyaman dan memujuk. Banyak yang perlu diamankan sebelum kuliah dan rutinitas yang lebih mencengkam bermula pertengahan bulan nanti. Sebelum lebih banyak yang membuat saya menangis lagi. Sampai jumpa.
Image
Minggu ini saya seperti diberikan ilham. Melihat ragam di jalanraya dan karenah manusia, bagaimana saya mendepani mereka. Misalnya, melihat motorsikal yang memberi lampu isyarat ke kiri tapi  tiba-tiba membeluk ke kanan. Pasti saya geram dan mahu marah. Tapi dengan ilham, saya jadi ketawa sendiri. Aduhai lucunya! Atau geram dihubungi ketua setengah jam sebelum harus mewakilinya ke mesyuarat, saya berseloroh dan ketawa. Seraya memberitahu ketua saya mahu berdandan dahulu. Atau bagaimana saya dengan pihak yang asyik lupa setelah diperingat berkali-kali. Saya akan ketawa sendiri. Lucu sekali, bagaimana dia masih lupa. Ya, begitu cara menangani tekanan. Ketawa sendiri. Atau sebenarnya masih ada yang belum boleh saya ketawa sendiri, saat ada gurauan yang perih dan meremukkan. Canda yang tidak pernah sama sekali saya terfikirkan akan berbuat sedemikian. Ya, mungkin saya belum boleh ketawa sendiri untuk merawat hati dalam banyak hal lagi. Sebaliknya dengan kelucuan itu, saya berasa saya ini…
Image
Ia tempat menitip banyak ucapan. Selamat jalan. Selamat tinggal. Selamat berjumpa kembali. Ia lingkungan berhimpunnya  setiap gelisah, perih, airmata dan segala yang menjadikan dada penuh. Maka ada yang menamakannya labuhan sukma. Singgahnya setiap yang mengguncang dada.
Image
Hari ini mahasiswa baru mendaftar. Melihat wajah anak-anak ini. Melihat wajah ayah ibu yang menghantar. Saya melihat harapan. Saya sudah melihat rindu. Saya melihat pengorbanan. Kasih sayang juga yang berselang seli. Sekurang-kurangnya untuk tiga tahun ini. Begitulah, banyak yang menguji saat dekat, apalagi dalam jarak yang menjauh, kian panjang. Tabah semuanya.
Image
Fakulti sudah mula riuh kembali bermula petang ini. Kami bakal menyambut kumpulan mahasiswa baru hujung minggu ini. Maka banyak persediaan sedang dilakukan. Mungkin juga dengan kibaran semangat Sayangi Malaysiaku, semuanya jadi meriah. Saya tidak tahu apa perasaan saya pada petang hari kemerdekaan ini. Melihat di hujung langit kampus yang masih silau dengan hangat suasana politik dan polemik, saya seperti mahu menjadi rumput dalam puisi SDD, Kemerdekaan Itu, yang tugasnya hanya tumbuh, tak soal apa pun musimnya, tak pernah bertanya mengapa ia di sana. 

Image
Pagi tadi saya singgah hadir acara pelancaran Sambutan Bulan Kemerdekaan untuk peringkat kampus.  Menarik sekali Pendaftar kami membacakan puisi Kemerdekaan Itu, gubahan penyair Indonesia yang saya hormati, SDD. Kebetulan saja saya baru dititip SDD video puisi berkenaan pada tanggal 17 Ogos lalu. Saya senang membaca  pembukaan rangkap pertamanya,
Kemerdekaan itu Anak-anak kita yang pada musim kemarau bermain layang-layang Menarik, mengulur dan mengadunnya tanpa memasalahkan kenapa harus ada yang putus Tanpa memperhatikan awan-awan yang suka berarak nun jauh di sana.  Dan tak pernah terlintas dalam benak mereka untuk bertanya Apakah langit yang merupakan kerajaan layang-layang mereka itu ada batasnya.



Image
Saya mengenali karya almarhum lebih awal sebelum bertemu di Horison pada 1999 bersama-sama sahabat MASTERA lainnya, Hizairi O, FT, dan Jasni ML. Almarhum antara banyak sasterawan Indonesia yang saya senang sekali membaca karya mereka. Selebihnya saya banyak belajar kerendahan hati dan berbahasa yang cantik dari tuntunan mereka. Almarhum Hamsad Rangkuti, sasterawan Indonesia yang berpulang pada 26 Ogos 2018. Al Fatehah. 

Image
Setiap kali pulang daripada berpergian, satu perihal yang masih saya temukan adalah melihat semula jalan datang. Ya, ditemui semula jalan datang saat menghitung jarak pulang. Maka pulang itu  mengembalikan apa yang sebelumnya. Ia imbas kembali. Ia de javu. Ia kenangan juga. Menarik sekali, menjalani arah datang ini ada beberapa titik khas yang ditanggapi dengan mata dan rasa yang berbeda.
Image
Saat mahu kembali dan mengikat tali sebelum nantinya cepat pergi lagi, saya seperti mahu menurunkan baris-baris ini. Dan saya tidak fikir ia adalah puisi.
Narasi satu pekan ini Berselang hangat
   antara rindu yang liar
   dengan hawa kota yang meresah.
Mahu membaca surat takdir 
Yang entah bagaimana
   hitungan baris
   dengung rasa
   atau penggalan kata
   mengaksarakan getar yang tak sudah.
Atau nantinya 
Kita diajak berdamai
    dengan semua
   agar berdiam.
Menikmati
   daun yang masih hijau
   bunga yang masih wangi
   satwa yang masih  bersahabat
   atau sekawanan burung yang sering mengubat.
Dan ternyata itu lebih membijakkan.


Image
Saat terbang lagi dan melayah , selain membawa sama kenangan sebagai bekalan, rupa-rupanya saya juga digiring antara  ingatan dengan harapan. Ingatan yang tidak mahu ditinggalkan. Harapan yang mahu ikut melayang.
Image
Mendengar khabar gegarnya kali kedua, saya segera mengingat Kartini dan Hanafi yang saya bawakan hidup mereka dengan seluruh  cinta di pulau indah ini. Ternyata mereka sudah hampir satu dekad saya biarkan kedua-duanya di sana, di Pulau Seribu Kubah. Bagaimana putera mereka si Timoer. Bagaimana Kartini, perempuan Tanah Semenanjung yang dibawa lari hatinya oleh Hanafi, pakar ekonomi Mataram itu. Aduhai, ini kenangan intertekstual yang begitu menganjur saya untuk mengambil Merpati dan terbang lagi dari Pulau Dewata. Sengaja saya mahu nantinya menjejaki peta lama itu. Benar hampir satu dekad saya merakam Pantai Senggigi ini. Bagaimana mungkin saya memadam segalanya tentang dia, walau antara hijab, walau antara bingung, walau antara jauh daripada nyata.
Image
Saya fikir berjarak itu baik. Ia menyediakan ruang berdiam. Mena'akul. Kenal diri. Sadar diri. Menyitir Ibn Hazm: betapa banyak kita saksikan orang yang dibinasakan ucapannya sendiri, dan belum pernah kita menyaksikan sama sekali bahawa ada  orang dibinasakan kerana diamnya. Maka janganlah kita berbicara  kecuali dengan sesuatu yang dapat mendekatkan kepada Pencipta. Jauh juga merupakan  ajaran untuk saya bersedia apabila detiknya tiba. Biar saya, si gembeng ini belajar jadi sendiri. Biarlah, jika jauh ini begitu kaedah didikannya.
Image
Membaca puisi dan takdirnya adalah melihat bulan penuh membawa ke ruang diam terkadang percaya, dalam senyaplah bicara rahsia tersibak dalam sepi dituntun untuk lebih mengerti misteri nurani ya,  sekian kali dipilih jalan ini, menuju Negeri Sunyi.
Saya sedang belajar menulis puisi!
Image
Mahasiswa semester lalu mula menghubungi saya. Sama ada gembira dan berterima kasih dengan gred yang bagus atau ada yang mengirim ikon dengan airmata kerana hampir kandas. Saya mengharap mahasiswa saya terus belajar. Mereka harus berani menerima kelemahan diri, dan sedia memperbaiki. Mereka juga harus faham, setiap usaha perlu disertai doa, keyakinan untuk berjaya dan percaya Allah mengatur setiap satunya. Saat memperolehi keputusan peperiksaan bukan sahaja terpaksa berhadapan dengan kertas yang bersusun gred. Memegang keputusan peperiksaan adalah menyerupai berdiri di sebuah tikungan. Sama ada kita memilih jalan syukur atau belukan ke simpang yang mengheret kita kepada keangkuhan. Benar, ia sekeping kertas yang sangat menguji keyakinan dan kepercayaan yang kita anuti selama ini.
Image
Pernahkah Sdr dalam keharuan yang amat, dalam getir waktu, segalanya begitu mendesak untuk dirungkai. Kemudian datangnya seperti malaikat yang diutus dari langit langsung menuju di padang pertelingkahan yang didepani. Surat takdir pun melayah dengan gemalai, hinggap di ribaan dengan penuh kelegaan. Saat itu Sdr merasakan kasih sayang yang begitu merangkul. Mulus, lirih, hangat dan benar-benar melindungi. Alhamdulillah syukur.
Image
Seperti saya pernah menulis begini, tidak tertanggung rasanya saat menerima nikmat, sedang banyak lagi pelanggaran yang tidak dapat dihindari. Tidak tertanggung bukan hanya di bahu tetapi seluruh perasaan yang malu dengan terlalu banyak Allah berikan. Maka saya kian menjejaki mana mana laluan mahupun bintang di langit malam yang dapat menunjuk arah. Ia untuk saya jadikan pedoman agar lebih menjadi orang yang bersyukur.Ya, selalu mahu berterima kasih. Alhamdulillahi rabbil alamin. 
Image
Kembali ke labuhan sukma setelah berpergian, meletakkan bagasi yang sarat dengan lelah dan separuhnya terpenuh dengan perenungan. Berdiri di pintu, apa yang kembali harus dirangkul adalah rutinitas. Dalam pertelingkahan antara apa yang dihasratkan dengan apa yang ditadbirkan-Nya, saya mahu segera berdoa dengan seluruh bimbang dan harap. Bukankah Allah amat dekat dengan orang yang mahu selalu memperbaiki amalannya. Itu dari al A'raf yang saya tekuni beberapa hari ini. 
Image
Dia kian menjauh, saya tahu. Anehnya, dalam menjarak itu sebenarnya dia mahu lebih mendekat. Rindu yang sekian lama dihimpun, kadangkala hitungannya mencecah sekian pekan lalu memakan tahun. Saya juga tahu ia amat nyeri dan sering menjadi duri yang mengguncang. Namun atas nama nestapa itu, ternyata dia disorot akan jalan sabar dan berteguh. Dia bertahan untuk selamat menuju jalan datang, sejahtera menghampiri jalan yang terang.
Image
Saat berpergian, sering saya ditumbuhi sayap. Sama ada sebentar nanti melayah rendah atau kemudiannya menghinggap di dahan yang sama sekali asing. Namun masih sepertinya saya berasa dekat dengan pohon sukma yang sangat bersahabat. Rindu yang sering aneh. Rindu yang tidak langka.
Image
Saya mengenalinya sejak lama. Saya mencongak, ia menghampiri dua dekad. Benar. Tidak siapa tahu sepanjang itu saya  mengagumi dengan membenihnya rasa ta'azim. Dengan penuh kesadaran, walau jauh daripada nyata, saya mahu terus menyimpan sendiri kemasyhurannya itu dalam dada. Dalam mengenangnya begini, saya membaca puisi lirih SDD untuk sekian kali, 
hanya suara burung yang kaudengar dan tak pernah kaulihat burung itu tapi tahu burung itu ada di sana
Hanya desir angin yang kaurasa dan tak pernah kaulihat angin itu tapi percaya angin itu di sekitarmu
Hanya doaku yang bergetar malam ini dan tak pernah kaulihat siapa aku tapi yakin aku ada dalam dirimu.
Image
Keluar dari daerah kabut halimunan, turut membebaskan diri antara juzuk-juzuk mempesona. Ia menyeret saya ke satu penjuru. Separuh menghukum dan setengah lagi diisi dengan ingatan dan pesan agar lebih waspada.  Antara hasrat bawah sedar dengan ketentuan surat takdir. Akhirnya saya berhenti di teduhan kesadaran, bukankah jalan pertaubatan itu antara jalan yang Allah cinta, jalan yang paling dinantikan daripada kita?
Image
Usai minggu-minggu Syawal, saya kian dan akan sering berterbangan. Selalu juga apabila menjenguk kotak panjang tingkapnya, saya suka melihat kawanan awan sama ada yang berada di hujung langit atau yang berhimpun mengapung di bawah sana. Saat pesawat diselubungi kabut tebal, saya merasakan tersingkap hijab yang memisahkan saya daripada wilayah nyata. Saya memejam mata dan mula memasuki mandala halimunan. Antara rayanan dengan kenyataan, yang memisahkan kami hanya satu garis tipis - rasional. Dalam narasi awan, saya didatangi plot yang merangkul perhatian. Sesekali saya merasakan seperti menyertai dunia pari-pari. Setiap yang saya lalui sangat mengamankan dan mempesona. Sebaik kami disergah gelora antara jalan dengan persimpangan, pandangan saya kembali menangkap tingkap kecil pesawat. Saya kembali bersandar di kerusi dengan tali keselamatan yang menjerut, dengan sekilas pramugari melintas. Ya, saya kembali di sini.
Image
Saya selalu teruja, mahu sekali tahu apa yang orang lain rasa tentang saya. Mengapa geloranya begitu? Entah. Sehingga pernah saya ini dibilang, orang yang berpura-pura baik. Itu belum lagi saya dikatakan sombong, cerewet, kepala angin, mengada-ngada atau banyak lagi yang mendebarkan juga bunyinya. Mungkin lima atau sepuluh tahun dahulu saya akan menangis atau tidak tidur bermalam-malam menimbang-nimbang apa yang diperkatakan tentang saya. Tapi dalam usia menjelang separuh abad ini, seperti peniaga yang mahu memajukan syarikatnya, saya suka feedback; khusus ingin tahu yang buruk buruk tentang saya. Mengapa? Itu mungkin sahaja tanggapan yang tulus walau pedih. Rupa-rupanya begitulah orang rasa tentang saya. Rupa-rupanya saya ini masih tidak baik. Jauh sekali baiknya. Jauh sekali saya daripada ikhlas. Baru saya tahu, saya kononnya berbuat baik sebab mahu orang melihat saya ini mulia; sedangkan debu itu lebih ada manfaatnya. Allah, itu antara tuntunan untuk saya ke arah menjadi lebih bai…
Image
AM selalu sedar, saya akan ucapkan ayat ini ketika suapan pertama, "sedapnya." Mummy selalu kata sedap walau tak sedap, giat AM. Saya  antara banyak orang yang sangat menghargai makanan. Antara asuhan saya kepada AM, habiskan makan. Hargai tiap yang Allah berikan. Ucap syukur selalu setiap kali di hadapan pinggan dan apalagi apabila selesai dan berasa kenyang. Saya mahu AM dan ahli rumah rasa bersyukur kerana dapat merasai nikmat makan, setiap kali suapan. Begitu agaknya nikmat makan orang yang kelaparan atau mereka  yang sukar bertemu makanan. Allah ya Allah. Saya mahu selalu menyertai perasaan orang yang sangat menanti-nanti masa makan setelah separuh hari atau seharian belum diisi rasa laparnya. Bagaimana agaknya perasaan orang yang berada di meja jamuan lebaran yang masih berlangsung di sana sini.
Image
Seringkah Sdr mahu berlari ke tepian gunung atau berlama di perbukitan yang selalu ada singgahan angin tipis yang mengamankan setiap lelah dan riuh. Atau membawa langkah menyeberang ke pulau yang menjadi teduhan sukma yang keruh. Saat semua yang ada berlari seperti di padang lumba. Mengejar masa. Sehingga detik mahu menitip salam, ditunda tunda dan akhirnya hingga menjelang senja dan lupa.  Hanya jika berkesempatan, sapaan menjadi isyarat formal. Dan semua itu berulang lagi pada keesokan hari.
Image
A dan A sudah kian jauh meninggalkan, menghilang tahun. Namun ingatan dan kenangan kami tidak pernah akan terpadam. Benar,  masih sering merasakan mereka ada di penjuru itu menemani saya. Walau hakikatnya, semua itu sangat jauh daripada nyata. Hanya halimunan. Hanya halusinasi. Namun, ternyata Allah Maha Mendengar setiap rintihan. Dia mahu selalu menggenapkan hasrat, kasih dan sayang hamba-Nya.  Maka Allah datangkan sahabat syurga ini buat saya. Menghampiri bakul diisi roti atau bijirin ini, mereka sangat riang dan ramah untuk singgah. Saya sangat rasa ditemani saat memasak atau minum sendirian di penjuru belakang rumah. Tidak jarang saya merasakan betapa tulusnya mereka hadir, tanpa sebarang syarat. Ketulusan yang sangat langka ditemukan dalam persahabatan lain. Bukankah kerap kita temukan yang datangnya bermusim. Datang dan perginya mengikut masa dan suasana.