Posts

Showing posts from April, 2016
Image
Dua buah buku baru saya/kami di PBKL2016, MAEPS, Serdang.

Image
Berjumpa saya di reruai DBP (A2069-A2088) 10.00-12.00, insya-Allah.
Image
Silakan! Sedikit perubahan waktu, diawalkan 10.00 - 12.00.
Image
Bunyinya macam kanak-kanak tadika. Terima kasih Hafizah Iszahanid. BH 12 April 2016
Image
Menerima surat tentang beberapa kepulangan sejak minggu lalu, pagi ini saya dikirim kawat yang serupa. Guru, sahabat akademik, mentor saya yang baik, Prof Madya Dr Talib Samat pulang ke jalan penciptaan. Dari Allah datangnya kita, kepada-Nya juga jalan kembali. Allah. Antara tulisnya dalam mesej di telefon yang saya ingat, ini ramadhan terakhir saya (2015), tidak pasti akan jumpa tahun depan. Ya, tidak ada yang pasti hatta apa yang sedang digenggam. Allah ya Allah. Projek penulisan terakhir kami adalah buku Panglima Awang. Ia banyak diselesaikan dari katil hospital (komplikasi ginjal). Semangat menulisnya akan saya kenang sampai bila-bila. Al fatehah. 

Image
Takwim 2016 sudah melangkah masuk kotak April. Ya, begitulah cepat masa bergerak. Kuliah  sudah berjalan separuh semester. Tugasan pelajar banyak yang perlu disemak dan pastinya membuat saya lebih migraine apabila kesalahan yang sama diulang-ulang; daripada ayat yang berjela tidak bersumber hingga kepada format penulisan yang jungkir balik. Projek penulisan yang terus diburu tarikh akhir. Jawatankuasa penilaian yang turut menuntut laporan segera. Kerja penulisan sendiri yang masih banyak tergantung. Ya Allah...dalam kepala yang berat saya teringat beberapa kepulangan bulan ini. Tetangga seusia saya yang pulang tanpa sebarang tanda. Hanya tewas sewaktu menyediakan makan pagi keluarga. Bapa saudara Zahar, almarhum Abdul Jalil Hashim, yang pulang selepas memasuki tahun ketiga tularan barah. Betapa kesempatan yang Allah beri buatnya termasuk mengerjakan haji dan khatam al Qur'an berkali-kali. Allah ya Allah. Ruang apalagi yang saya tunggu sedang ia akan datang tanpa sesiapa yang tahu…
Image
Rentetan ke majlis Mega-Asyraf, dalam perjalanan ke kotak parkir untuk pulang, Zahar menyapa tokoh yang kami hormati, Prof Syed Husin Ali. Mekarnya hati saya. Cepat saya mengingat kali terakhir mengikuti kuliahnya di fakulti beberapa tahun lalu. Mengingat lebih jauh, saya kali pertama bertemu dan duduk mendengar ucapannya semasa masih remaja di Johor Bahru. Susuk yang sederhana, masih seperti selalu dengan kemeja lengan pendek polos. Zahar dan saya berbahagi buku Dua Wajah. Suara keadilan menjadi sekian talun di rumah kami.
Image
Hari ini kami menghadiri majlis raja sehari puteri bungsu mahaguru saya. Mega, saya kenali kali pertama saat dipimpin ayahnya, Prof Muhammad Haji Salleh sewaktu saya bergelar mahasiswa tahun pertama; ya 1991. Cepat sekali masa berlalu. Melihat kedua mempelai, ia juga membawa kenangan hari bersejarah Mawar-Zahar hampir mencecah 20 tahun. Prof Muhammad hadir meraikan kami. Dan saya masih ingat, (dan ini bukan imaginasi), yang turut datang mengucap selamat adalah Pak Ashraf Wahab, ya pendukung kuat Sastera untuk Masyarakat. Aneh juga, apabila mengingat semula, bagaimana saya akrab dengan tokoh masyhur itu. Seingatnya, saya bertemu Pak Ashraf sewaktu menjalani praktikal di DBP. Saya renung lama foto pengantin kami. Aneh sekali wajah saya...

Buah tangan buat tetamu Mega-Asyraf adalah kotak bahulu pandan yang enak dengan sisipan buku comel Pantun dari Tujuh Tanjung. Ini antara pantun Muhammad Haji Salleh yang saya gemari, dari belahan Pantun di Bali,

Kain tenun berjalur-jalur, Janganlah pa…