Posts

Showing posts from June, 2018
Image
Saya ada menulis  dalam buku ini sebagai antara ribuan anak murid MHS. Sebenarnya saya sudah lupa apa yang saya tulis dan buku ini pun masih belum dapat di tangan saya. Ia tersesat ke rumah orang lain. Ia projek lama almarhum sahabat saya, RZ. Saya merenung lama kulit buku ini. MHS sepintas lalu seperti Clark Kent. Ya si Superman. MHS memang Superman sejak saya mengenalinya hampir tiga puluh tahun lampau. Superman yang banyak budinya. 

Image
Semasa berada di NTU, saya belajar adab perhubungan sosial yang baik. Setiap emel harus disahut pada hari yang sama, sesegera mungkin. Telefon tidak harus berdering panjang. Usah biar pemanggil menunggu lama. Bermakna semua tidak harus dibiarkan saja. Maka saya faham apabila tidak diambil perhatian akan setiap pertanyaan atau kenyataan dalam kotak whatsapp dsb. Pertanyaan dan kenyataan yang dibiarkan seperti angin yang datang dan pergi. Tidak langsung berjejak agaknya. Tidak langsung dipeduli jenguk tinggalnya. Tidak jarang saya menebak, adakah ia satu penafian. Atau ia hanya ingin membuat saya geram dan menjadi puting beliung. Kemudian lebih membikin saya menjadi ribut taufan, apabila pertanyaan dan kenyataan yang tidak berjawab itu bertukar menjadi nada bujukan.  Akhirnya saya  didatangi angin nyaman, seperti berada di perkebunan teh usai hujan petang.
Image
Sejak kecil, sebagai satu satunya anak, saya bukanlah jenis stereotaip yang mendapat semua yang saya hajatkan. Itu hanya mitos. Mengapa? Sebab saya tidak pandai meminta. Namun daripada itu, saya sering berharap hasrat saya dapat difahami dan dapat terdengarkan. Saya membayangkan dapat dibaca permintaan saya antara baris. Sub-consciousness. Sangat. Tapi jarang ia terpenuh. Malang. Saya sering menunggu-nunggu di pintu, di kesempatan yang ada. Itulah kedunguan saya. Kebodohan saya yang mengheret saya ke penjuru paling hujung.
Image
Lebaran tahun ini sama sekali berbeda. Kami menemani Zahar di wad. Usai pembedahannya awal Jun, kemudian membawa Zahar semula ke Wad Warga HCTM (HUKM) akibat sedikit pendarahan pada 2 Syawal. Pasti banyak asuhan setelah lebih seminggu kami di rumah sakit. Selain bersyukur  kerana dianugerahkan lajur kesempatan ini, saya banyak dituntun untuk terus mendalami erti kerendahan hati saat meladeni setiap penjuru di wad. Ya, rendah hati, mengakui betapa saya hanya hamba. Bukan siapa siapa dan tidak ada apa apa saya ini sebenarnya.
Image
Antara catatan saya: Satu baris dari al-Qur'an yang diajukan sebagai dalil bahawa Allah mencipta manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (at-Tin: 4). Ayat pendek ini sangat indah dan berjejak. Saya menginsafi bahawa tidak ada yang hodoh dalam setiap satu yang Allah cipta. Benar, tidak ada yang cacat dalam penukangan-Nya. Hodoh dan cacat hanya ditanggap dari lajur pandang fisik manusia. Ini narasi anak istimewa. Ini narasi yang luar biasa.
Image
Saya seperti mahu kembali ke gua, saat ditinggalkan begini.
Image
Dia baru saja pergi, dan saya sudah sangat merindukannya. Entah bila akan berjumpa lagi. Mudah mudahan akan tiba lagi detiknya. Bukankah, aturan Allah itu setiap satunya adalah indah.
Pohon sukma yang selalu ditinggal pergi.
Image
Mudah mudahan diterima segala amal kebaikan yang dilalui sepanjang Ramadhan yang baru meninggalkan. Mudah mudahan kita dipertemu dengan Ramadhan yang akan datang, insya-Allah.