Posts

Image
  Ramadhan 1 Perenungan.  Perlunya diri berjeda dan berjarak daripada rutinitas. Masuk ke ruang diam. Sangat benar kata Rumi, banyak yang dapat didengar saat sepi dan sendiri.
Image
  Bismillah. Ramadhan adalah bulan yang mengasuh tentang diri dan hubungan diri dengan yang lain, khas, tautan hati dengan-Nya. Ramadhan sepertinya bulan yang melepasi garis lazim. Bulan yang  akan diperbuat sepanjangnya sesuatu yang berbeda untuk tujuan taqwa. Hati yang lunak, fikiran yang melingkari ke sana dengan menggenapkan penyerahan penuh cinta.   
Image
Foto danau lagi. Terima kasih Kartini. Sangat saya rasakan keintimannya. Ia sangat mendekat dan hangat. Tapi saya bersiap untuk melepaskan satu persatu, ya setiap satunya. Dan harinya kian menjelang.   
Image
tiga kuntum mawar cantik yang sering datang bersama semiotika cinta    Saya berkenalan dengan pantun ini daripada Prof Umar Zein sewaktu dalam perjalanan lepas: Bukan titik membuat tinta, Tapi tinta membuat titik; Bukan cantik membuat cinta, Tapi cinta membuat cantik.  
Image
Semua akan berlalu, katanya, dan ia akan menjadi riwayat. Sama ada nanti ia akan terus dikenang atau mahu dibuang. Ini foto danau yang indah. Terima kasih Kartini yang merakam cantik dan senang untuk saya melihatnya selalu. 
Image
Saya masih mencari antara para-para buku toko G. Masih meninjau antara kenangan dengan ingatan. Ketika ketemu, saya membaca lirih Ketika Kau Tak Ada. ... kalau tak ada di antara jajaran cemara itu kepada Siapa meski kucari jejak nafasmu maghrib begitu deras, ada yang terhempas tapi ada goresan yang tak akan terkelupas  
Image
Saya belum pernah ke USU walau jauh lama dahulu mengenalinya menerusi almarhum Pak Samin Siregar. Senang sekali untuk datang dan beramah mesra. 
Image
  Masuk tahun ketiga sejak wabah. Ada sisa ketakutan yang saya sendiri tidak pasti mengapa dia harus masih duduk di situ. Saya coba untuk ambil pesawat sekali lagi dan menyambung terbang, sekurang kurangnya sebelum Ramadhan tiba di pintu. Insya-Allah. Benar, sebelum saya membuka jurnal Ramadhan yang saya sendiri janjikan genap pada tanggal 1 nanti, ada baiknya saya belajar daripada sekarang untuk terbang dan meninggalkan. 
Image
  Kenangan duduk bersama-sama Usman Awang di ruang menulisnya di Kampung Tunku. Itu ternyata sebaris ayat magis. Apalagi pinggan nasi makan siang saya turut diisi sendiri Usman Awang. Manis! Dan semua itu sudah berlalu hampir 30 tahun lampau. Seperti Kekasih , ia akan selalu datang dan mendekat.
Image
Dua kuntum mawar merah. Sengaja saya letakkan di hujung kenangan. Sebelum ia layu, kering dan berlalu.  
Image
  Memasuki Sya'aban bermakna saya harus mula bersiap, sama seperti tahun-tahun lalu. Mencari buku yang perlu disudahkan dalam Ramadhan nanti, di samping melanjutkan bacaan al-Qur'an yang terus dalam dakapan. Saya cuba dapatkan ini. Nanti saya akan berbahgi, insya-Allah. 
Image
Kita memasuki Sya'aban.  Setapak menuju puncak - Ustaz Dr Azlan Shaiful Baharum
Image
  dari taman kecilku ... Februari. Saya tak pasti mengapa ia  dinamakan bulan kasih sayang. Bulan penuh cinta. Mungkin juga kerana ada tarikh khas ketika mawar dikirim sebagai tanda. Saya tidak percaya. Itu mitos yang selalu mahu memujuk dan mungkin juga lebih banyak topeng pura-pura. Beberapa ketika ini saya membaca al-Qur'an. Saya diberikan al Anbiya': 83 dan saya bertemu Yusuf: 64. Bahawa Allah itu sebaik baik penjaga dan Maha Penyayang di antara para penyayang! Dan saya pastinya mahu disayangi dengan harkat yang sebegitu terhormat.
Image
  Mendakap kembali sahabat lama dan menerima salam teman baru, sama hangatnya. Saya masih senang meraikan apa sahaja yang menjunjung persahabatan. Terima kasih Else dan Ayu. Tak akan saya lupa, saat kita bertiga bersama-sama berdoa pada senja yang panjang itu. Kita mohon mendapatkan kelurusan. Allah  yang Maha Meluruskan hati dan kaki. Menjauhkan kita daripada kebengkokan dan dusta yang berselerakan di mana-mana. Hatta sampai ke gunung dan lembah, lalu masuk ke pengakuan sendiri. 
Image
  Fakulti kembali sepi. Cepat sekali satu semester datang dan pergi. Mudah mudahan empat belas minggu  yang bermanfaat. Selepas ini bulan ujian pula. Benar, ujian sering hadir untuk menduga. Antara dengar dengan taat. Antara tulus dengan dusta. Sekali lagi saya melihat tiap aras di fakulti seperti jalan-jalan sunyi yang mengepung saya. Lalu saya tidak dapat meloloskan diri dan masih terperangkap di sini. 
Image
 Bicara Tokoh KWM bersama-sama Prof Ruzy Suliza Hashim. Mahaguru yang tulus. Terima kasih Prof!
Image
Saya percaya mimpi dapat menjadi ruang menggenapkan rindu yang berselerak pada siangnya. Bertemu dia lewat mimpi walau sebenarnya kami berjarak, benar, sangat mengharukan.
Image
  Selamat pulang ke UKM semula Hasni J! Saya masih ingat ketekunan dan malu HJ sewaktu duduk dalam kuliah saya lebih sedekad lalu. Ternyata minat dan gigihnya menulis tumbuh dengan mekar. Terima kasih datang dan berbahgi. Terus cemerlang dan dirahmati. 
Image
Saya sedang membelah jalan banjaran dan ternyata kabut yang membalut sepanjang jalur lintasan, menemukan saya dengan banyak sekali teka teki. Tak mungkin saya dapat mengagak benar atau muslihat tiap satunya. Tahu-tahu saya sudah menduduki sebuah teduhan kecil. Tahu-tahu saya  menyatu dengan ketar. Jalan banjaran dan kabut tadi, sekarang berubah menjadi perbukitan dan gunung ketakutan. Dalam tidak mampu berlari, di hadapan saya sudah berdiri kesangsian yang membelit kaki dan semuanya. 
Image
Meninggalkan 2022 seperti mahu merungkai ikatan kasih. Sukar mahu mengucapkan selamat tinggal. Sukar mahu berpisah. Mengapa jadi begitu. Atau sebenarnya memang tidak ada kalimah selamat tinggal. Tidak ada perpisahan. Ikatan itu terus berungkaian tahun demi tahun. Benar, segala tanggungjawab belum berhenti mahupun surut. Ia terus berlanjut. Ia terus mendatang hari, minggu, bulan dan tahun lagi. Benarnya.
Image
  Terima kasih sedalamnya buat UPSI dan Budiman yang mengundang. Kenangan sepanjang jalan di tumit Titiwangsa, tak akan pernah terlupakan. Tiap satunya akan saya simpan dalam teduhan jiwa. 
Image
  Meow Meow Penutup 2022 dengan beberapa kisah duka. Kurang lebih tanggal yang sama, Meow Meow dan Pepper-Teja yang uzur meninggalkan kami. Saya segera teringat kisah pemergian Jebat, bagaimana Raisa mohon dibawakan kelopak mawar untuk mewangikan lapangan istirahat abadi Jebat di penjuru taman rumah mereka. Antara sela kesedihan Raisa dan Nila, Matiin membisikkan kisah mimpi kapalnya yang seperti di lautan Nabi Yunus dan Nabi Nuh. Saya menyelak kembali kisah mereka di bab hujung Narasi Gua dan Raqim. Saya turut sama berduka... Pepper-Teja
Image
  Saya melihatnya dalam gerimis. Berselang angin keras dan gelombang yang separuh keruh, dan dia terlihat sangat jauh...
Image
Tidak mahu meninggalkan dan ditinggalkan...  
Image
  Selamat datang ke FSSK, UKM, Prof Nor Faridah Abdul Manaf!
Image
 Maka ada yang memanggil saya, Mas....
Image
  Peminat.  Saya peminatnya. Terima kasih atas persahabatan ini,  Frank Jr. 
Image
  Lawan tetap Lawan. Lawan sampai menang! Syabas DS Anwar Ibrahim, Perdana Menteri X
Image
  Alhamdulillah syukur. Cerpen  Bintang yang Satu di Langit Dini memenangi HSPM 2019/2020 kategori cerpen eceran. 
Image
Sederhana.  Ternyata puisinya masih saya baca setiap dini. Antara baris-baris  Aku Ingin mengajar saya begini, Aku ingin mencintaimu dengan sederhana, dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada.  SDD.  
Image
  Saya teruja ke Seminar Sastera Borneo ini. Selain seminar pertama kehadiran bersemuka, ini adalah kerja lapangan saya terkait dengan penyelidikan yang masih berjalan. Saya berkesempatan bertemu dengan teman-teman penyelidik baru dan Sayang Sarawak.
Image
  Saya kembali terbang selepas dua tahun dikurung ketakutan serta kebingungan. Saya memejam mata saat pesawat mula menyertai awan gemawan dan getaran. Sama seperti ketika memasuki pintu mimpi dua tahun lampau. Menerimanya sebagai igauan atau benar ia harus diterima dan dilalui. Saat yang sama di luar kotak tingkap, semua awan menjadi seribu bunga cina. Ketika itu saya sangat rasa ditemani dan selalu berada dalam ingatannya.
Image
  Hari ini kami saling meninjau mata dan hati masing-masing selepas dua tahun semuanya terperangkap di dalam kotak kurungan. Saya sebenarnya sedikit malu apabila terus diperhatikan mahasiswa saat gurunya ini berdiri di hadapan ruang kuliah. Maka saya perkenalkan diri - sayalah selama ini yang berada di balik hijab layar. Mendahului perbincangan, kami sama-sama berdoa agar terus afiat dan menikmati jalan selepas ini dengan segenap syukur dan penuh Hidayah. Foto bunga putih bersih ini saya rakam di tepi batasan letak kereta di tempat saya bertugas, lama sebelum  mahasiswa kembali ke kampus. Kali ini melihat semangat dan keterujaan mereka di fakulti, duduk di kerusi kuliah menepati masa, saya seperti memetia kembali bilah kelopak indah ini. Kasihnya meruap merebak!
Image
Senang sekali menyertai RIKSA BAHASA XVI kali ini. Kami bercakap tentang bagaimana kesusasteraan membentangkan jati diri manusia. Saya menemukan watak-watak Melayu yang terhormat insaninya khas dalam memberi, berani, dan taazim terhadap alam. Lalu baru saya sedari reksa bermakna memelihara, menjaga. Indah sekali! 
Image
  Selamat datang mahasiswa baru FSSK, UKM. Ayuh kita terbang tinggi bersama-sama! #MAW2022 #terbangtinggibersamaFSSK
Image
 Antara ranting dengan kesuma, dan yang saya temukan adalah persoalan demi persoalan. Entah ke mana disulap angin, sahutannya.
Image
  Semakin berusia saya menjadi sangat memilih dalam hal  kenyamanan. Melihat perbukitan yang berselang lembah dan kabut siang. Antara terkibar ilalang, daunan dengan sapaan Bonda . Sangat berbahagia atas kurniaan Ilahi dan apa lagi yang mahu saya sanggahkan. 
Image
 Masih mengenang budi dan kebaikannya yang seperti sungai mengalir jernih pada waktu dini. Almarhumah Bonda Zaharah Nawawi. al Fatihah.
Image
  Sdr masih ingat Masitah ? Kini kumpulan cerpen  Masitah berwajah baru (Dewan Bahasa dan Pustaka, 2022) Yuk dapatkan!
Image
  Saya sudah menamatkan bacaan tafsiran surah al-Fatihah TG. Alhamdulillah syukur. Saya sangat bersyukur dapat membaca baris tafsir ini. Antara yang saya sangat terbawa-bawa pesanan TG adalah tentang apa yang harus kita minta. Bukankah kita perlu meminta minta. Setiap hari kita meminta.  اِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُۗ.  Apa yang kita harus minta. TG ajar, minta hidayah. Minta hidayah dalam apa sahaja. Jika kerja sedang seperti gunung, mohon Allah beri hidayah sewaktu menyelesaikan pekerjaan itu. Jika sakit datang menguji, merayu agar hidayah berkunjung bersama-sama kesakitan itu. Sdr sedang merenung? 
Image
  Saya sudah lama tidak menulis di Mingguan Malaysia,  sekolah menulis saya lebih 30 tahun lalu! Terima kasih atas penerimaan baik cerpen Wangi Dupa Jalan ke Grafton. Tajuk asalnya yang berjela. Wangi Dupa yang Melintasi Jalan ke Grafton, Sebelum Tiba di Sini. Disiarkan pada 18 September 2022. 
Image
  Awalnya saya dihadiahkan tafsir surah al-Fatihah. Masya-Allah. Saya berasa amat dekat dengan TG. Membaca tiap baris dengan dengung Kelantan, saya seperti congok di hadapan TG. Mendengar satu persatu, saya jadi sangat diasuh. Mendahului membaca al-Qur'an dengan membuang hadas   melalui berwudhu. Nasihat TG membuang hadas bermakna membuang gangguan - yang datang dari syaitan, nafsu dan keakuan. 
Image
  Bermula endemik, sahabat saya menitip wangian. Saya percaya maksudnya untuk saya meraikan lapangan langit  baru seusai keluar dari pagar kurungan selama dua tahun lalu. Benar, semua tidak lagi sepenuhnya seperti dahulu. Saya mula menikmati tiap dini dan senja saya dengan berada di ruang kabut. Ada jalan yang dibawakan liuk tabunnya. Kaki tua saya seperti dituntun lembut. Ia sangat lunak dan memujuk saya untuk terus berjalan. Sdr akan tahu, di mana nanti saya berhenti akhirnya.
Image
 Selamat berkarya, Cikgu! Bengkel Penulisan Kreatif IPG KPM
Image
  Kesedihan kadangkala sukar mahu disorok. Walau sering mahu menafikannya, duka itu akan selalu dapat disela antara birai jendela atau helaian tebakan rasa.