Posts

Image
Saya percaya mimpi dapat menjadi ruang menggenapkan rindu yang berselerak pada siangnya. Bertemu dia lewat mimpi walau sebenarnya kami berjarak, benar, sangat mengharukan.
Image
  Selamat pulang ke UKM semula Hasni J! Saya masih ingat ketekunan dan malu HJ sewaktu duduk dalam kuliah saya lebih sedekad lalu. Ternyata minat dan gigihnya menulis tumbuh dengan mekar. Terima kasih datang dan berbahgi. Terus cemerlang dan dirahmati. 
Image
Saya sedang membelah jalan banjaran dan ternyata kabut yang membalut sepanjang jalur lintasan, menemukan saya dengan banyak sekali teka teki. Tak mungkin saya dapat mengagak benar atau muslihat tiap satunya. Tahu-tahu saya sudah menduduki sebuah teduhan kecil. Tahu-tahu saya  menyatu dengan ketar. Jalan banjaran dan kabut tadi, sekarang berubah menjadi perbukitan dan gunung ketakutan. Dalam tidak mampu berlari, di hadapan saya sudah berdiri kesangsian yang membelit kaki dan semuanya. 
Image
Meninggalkan 2022 seperti mahu merungkai ikatan kasih. Sukar mahu mengucapkan selamat tinggal. Sukar mahu berpisah. Mengapa jadi begitu. Atau sebenarnya memang tidak ada kalimah selamat tinggal. Tidak ada perpisahan. Ikatan itu terus berungkaian tahun demi tahun. Benar, segala tanggungjawab belum berhenti mahupun surut. Ia terus berlanjut. Ia terus mendatang hari, minggu, bulan dan tahun lagi. Benarnya.
Image
  Terima kasih sedalamnya buat UPSI dan Budiman yang mengundang. Kenangan sepanjang jalan di tumit Titiwangsa, tak akan pernah terlupakan. Tiap satunya akan saya simpan dalam teduhan jiwa. 
Image
  Meow Meow Penutup 2022 dengan beberapa kisah duka. Kurang lebih tanggal yang sama, Meow Meow dan Pepper-Teja yang uzur meninggalkan kami. Saya segera teringat kisah pemergian Jebat, bagaimana Raisa mohon dibawakan kelopak mawar untuk mewangikan lapangan istirahat abadi Jebat di penjuru taman rumah mereka. Antara sela kesedihan Raisa dan Nila, Matiin membisikkan kisah mimpi kapalnya yang seperti di lautan Nabi Yunus dan Nabi Nuh. Saya menyelak kembali kisah mereka di bab hujung Narasi Gua dan Raqim. Saya turut sama berduka... Pepper-Teja
Image
  Saya melihatnya dalam gerimis. Berselang angin keras dan gelombang yang separuh keruh, dan dia terlihat sangat jauh...
Image
Tidak mahu meninggalkan dan ditinggalkan...  
Image
  Selamat datang ke FSSK, UKM, Prof Nor Faridah Abdul Manaf!
Image
 Maka ada yang memanggil saya, Mas....
Image
  Peminat.  Saya peminatnya. Terima kasih atas persahabatan ini,  Frank Jr. 
Image
  Lawan tetap Lawan. Lawan sampai menang! Syabas DS Anwar Ibrahim, Perdana Menteri X
Image
  Alhamdulillah syukur. Cerpen  Bintang yang Satu di Langit Dini memenangi HSPM 2019/2020 kategori cerpen eceran. 
Image
Sederhana.  Ternyata puisinya masih saya baca setiap dini. Antara baris-baris  Aku Ingin mengajar saya begini, Aku ingin mencintaimu dengan sederhana, dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada.  SDD.  
Image
  Saya teruja ke Seminar Sastera Borneo ini. Selain seminar pertama kehadiran bersemuka, ini adalah kerja lapangan saya terkait dengan penyelidikan yang masih berjalan. Saya berkesempatan bertemu dengan teman-teman penyelidik baru dan Sayang Sarawak.
Image
  Saya kembali terbang selepas dua tahun dikurung ketakutan serta kebingungan. Saya memejam mata saat pesawat mula menyertai awan gemawan dan getaran. Sama seperti ketika memasuki pintu mimpi dua tahun lampau. Menerimanya sebagai igauan atau benar ia harus diterima dan dilalui. Saat yang sama di luar kotak tingkap, semua awan menjadi seribu bunga cina. Ketika itu saya sangat rasa ditemani dan selalu berada dalam ingatannya.
Image
  Hari ini kami saling meninjau mata dan hati masing-masing selepas dua tahun semuanya terperangkap di dalam kotak kurungan. Saya sebenarnya sedikit malu apabila terus diperhatikan mahasiswa saat gurunya ini berdiri di hadapan ruang kuliah. Maka saya perkenalkan diri - sayalah selama ini yang berada di balik hijab layar. Mendahului perbincangan, kami sama-sama berdoa agar terus afiat dan menikmati jalan selepas ini dengan segenap syukur dan penuh Hidayah. Foto bunga putih bersih ini saya rakam di tepi batasan letak kereta di tempat saya bertugas, lama sebelum  mahasiswa kembali ke kampus. Kali ini melihat semangat dan keterujaan mereka di fakulti, duduk di kerusi kuliah menepati masa, saya seperti memetia kembali bilah kelopak indah ini. Kasihnya meruap merebak!
Image
Senang sekali menyertai RIKSA BAHASA XVI kali ini. Kami bercakap tentang bagaimana kesusasteraan membentangkan jati diri manusia. Saya menemukan watak-watak Melayu yang terhormat insaninya khas dalam memberi, berani, dan taazim terhadap alam. Lalu baru saya sedari reksa bermakna memelihara, menjaga. Indah sekali! 
Image
  Selamat datang mahasiswa baru FSSK, UKM. Ayuh kita terbang tinggi bersama-sama! #MAW2022 #terbangtinggibersamaFSSK
Image
 Antara ranting dengan kesuma, dan yang saya temukan adalah persoalan demi persoalan. Entah ke mana disulap angin, sahutannya.
Image
  Semakin berusia saya menjadi sangat memilih dalam hal  kenyamanan. Melihat perbukitan yang berselang lembah dan kabut siang. Antara terkibar ilalang, daunan dengan sapaan Bonda . Sangat berbahagia atas kurniaan Ilahi dan apa lagi yang mahu saya sanggahkan. 
Image
 Masih mengenang budi dan kebaikannya yang seperti sungai mengalir jernih pada waktu dini. Almarhumah Bonda Zaharah Nawawi. al Fatihah.
Image
  Sdr masih ingat Masitah ? Kini kumpulan cerpen  Masitah berwajah baru (Dewan Bahasa dan Pustaka, 2022) Yuk dapatkan!
Image
  Saya sudah menamatkan bacaan tafsiran surah al-Fatihah TG. Alhamdulillah syukur. Saya sangat bersyukur dapat membaca baris tafsir ini. Antara yang saya sangat terbawa-bawa pesanan TG adalah tentang apa yang harus kita minta. Bukankah kita perlu meminta minta. Setiap hari kita meminta.  اِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُۗ.  Apa yang kita harus minta. TG ajar, minta hidayah. Minta hidayah dalam apa sahaja. Jika kerja sedang seperti gunung, mohon Allah beri hidayah sewaktu menyelesaikan pekerjaan itu. Jika sakit datang menguji, merayu agar hidayah berkunjung bersama-sama kesakitan itu. Sdr sedang merenung? 
Image
  Saya sudah lama tidak menulis di Mingguan Malaysia,  sekolah menulis saya lebih 30 tahun lalu! Terima kasih atas penerimaan baik cerpen Wangi Dupa Jalan ke Grafton. Tajuk asalnya yang berjela. Wangi Dupa yang Melintasi Jalan ke Grafton, Sebelum Tiba di Sini. Disiarkan pada 18 September 2022. 
Image
  Awalnya saya dihadiahkan tafsir surah al-Fatihah. Masya-Allah. Saya berasa amat dekat dengan TG. Membaca tiap baris dengan dengung Kelantan, saya seperti congok di hadapan TG. Mendengar satu persatu, saya jadi sangat diasuh. Mendahului membaca al-Qur'an dengan membuang hadas   melalui berwudhu. Nasihat TG membuang hadas bermakna membuang gangguan - yang datang dari syaitan, nafsu dan keakuan. 
Image
  Bermula endemik, sahabat saya menitip wangian. Saya percaya maksudnya untuk saya meraikan lapangan langit  baru seusai keluar dari pagar kurungan selama dua tahun lalu. Benar, semua tidak lagi sepenuhnya seperti dahulu. Saya mula menikmati tiap dini dan senja saya dengan berada di ruang kabut. Ada jalan yang dibawakan liuk tabunnya. Kaki tua saya seperti dituntun lembut. Ia sangat lunak dan memujuk saya untuk terus berjalan. Sdr akan tahu, di mana nanti saya berhenti akhirnya.
Image
 Selamat berkarya, Cikgu! Bengkel Penulisan Kreatif IPG KPM
Image
  Kesedihan kadangkala sukar mahu disorok. Walau sering mahu menafikannya, duka itu akan selalu dapat disela antara birai jendela atau helaian tebakan rasa.
Image
  Sejak 2020, ini kali pertama saya diserang demam. Aneh juga. Umumnya, selepas 2020 juga sebarang bentuk demam akan dicurigai. Selepas membuat ujian di rumah, saya positif. Tidak mahu memikirkan dari mana dan bagaimana saya dijangkiti, saya lebih mahu menumpukan kepada: bagaimana saya harus menerima ujian ini. Bersabar. Bersyukur. Meyakini bahawa tiada daya upaya melainkan dengan Pertolongan-Nya. Maka saya memaknakan ujian kesakitan ini sebagai satu bentuk penyerahan segenapnya jiwa raga. 
Image
Benar, lama sudah saya tidak menulis di blog. Mengapa saya tidak seghairah dahulu, ketika itu hampir setiap hari saya mencatat di sini. Sama ada saya letih dengan kesan kehidupan dalam kurungan selama dua tahun atau saya semakin tua dan cara saya meninjau dunia sudah sama sekali berbeda. Setiap satunya mungkin juga tidak seperti dahulu, semuanya sudah asing, lain, atau tidak jarang pula berselisih. Tapi saya fikir saya harus mencatat terus. Saya harus menyurat kepada Sdr agar kita tidak semakin jauh, semakin berjarak.
Image
  Saya jarang mahu keluar makan siang dengan kolega. Antaranya sebab saya sering membawa bekalan dari rumah. Namun demi meraikan  sahabat, saya berasa senang sekali untuk menyertai. Tahniah Profesor Kuik , dan saya berasa turut terhormat dengan pengiktirafan ini. Syabas sahabat! 
Image
  Menantinya sejak garis merah mula bercampur langit dini. Beberapa masa ini dengan kesedihan yang berselang seli. Memujuk sendiri dengan ad Dhuha yang turut pernah merawat luka Rasulullah. Membaca juga ya Jabbar, yang Maha Perkasa, yang juga Maha mengubat sebarang lara.
Image
  Berada di juring yang sama, berjarak masa yang larut, merentangkan rangkaian perasaan. Foto yang sama saya rakam dalam masukkan blog Mac 23, 2015 dan lebih awal Mac 12, 2011. Foto lama dari pantai kegemaran saya. 
Image
Bonda Zaharah Nawawi. Ingatan dan doa terus buatnya. Terima kasih Sdr Hafizah Iszahanid atas penyiaran di Berita Harian Jun 5, 2022
Image
  Zaharah Nawawi (5 Mei 1940 - 31 Mei 2022)  Nama yang tidak mungkin terpadam dan hilang. Akan sering bersama sama al fatihahku...
Image
  Tahniah Kak F dengan Wanita Rawa Terakhir ! Saya diundang membaca petikan Cempaka yang diganggu makhluk sudu, di hadapan pengarangnya dan Rektor UIAM!
Image
Salam idulfitri.  Taqabbalallahu minna waminkum!
Image
  Saya sudah berhenti mengambil kopi (sejak lama), teh, minuman campuran atau yang manis. Air hangat kosong saja. Ilham untuk saya sekarang mengambil air kelapa dua kali seminggu. Enak ya dan banyak manfaatnya!
Image
 Alhamdulillah syukur, dapat bertemu kembali dengan teman-teman Bruneiku! Siri Kongres Antarabangsa Bahasa, Sastera dan Budaya Melayu 2022
Image
  Senang sekali menyeberang lautan luas untuk bertemu dengan sahabat baru.  Terima kasih DBP Sarawak atas undangan ini. 
Image
 Syabas Rosli K. Matari sebagai Penerima Anugerah SEA Write 2021 . Selayaknya!
Image
 Narasi Semu di Negeri Seribu Bunga. Ada yang mahukan kepingan lengkapnya. Silakan membacanya di sini. Terima kasih.