Posts

Image
  Semakin berusia saya menjadi sangat memilih dalam hal  kenyamanan. Melihat perbukitan yang berselang lembah dan kabut siang. Antara terkibar ilalang, daunan dengan sapaan Bonda . Sangat berbahagia atas kurniaan Ilahi dan apa lagi yang mahu saya sanggahkan. 
Image
 Masih mengenang budi dan kebaikannya yang seperti sungai mengalir jernih pada waktu dini. Almarhumah Bonda Zaharah Nawawi. al Fatihah.
Image
  Sdr masih ingat Masitah ? Kini kumpulan cerpen  Masitah berwajah baru (Dewan Bahasa dan Pustaka, 2022) Yuk dapatkan!
Image
  Saya sudah menamatkan bacaan tafsiran surah al-Fatihah TG. Alhamdulillah syukur. Saya sangat bersyukur dapat membaca baris tafsir ini. Antara yang saya sangat terbawa-bawa pesanan TG adalah tentang apa yang harus kita minta. Bukankah kita perlu meminta minta. Setiap hari kita meminta.  اِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُۗ.  Apa yang kita harus minta. TG ajar, minta hidayah. Minta hidayah dalam apa sahaja. Jika kerja sedang seperti gunung, mohon Allah beri hidayah sewaktu menyelesaikan pekerjaan itu. Jika sakit datang menguji, merayu agar hidayah berkunjung bersama-sama kesakitan itu. Sdr sedang merenung? 
Image
  Saya sudah lama tidak menulis di Mingguan Malaysia,  sekolah menulis saya lebih 30 tahun lalu! Terima kasih atas penerimaan baik cerpen Wangi Dupa Jalan ke Grafton. Tajuk asalnya yang berjela. Wangi Dupa yang Melintasi Jalan ke Grafton, Sebelum Tiba di Sini. Disiarkan pada 18 September 2022. 
Image
  Awalnya saya dihadiahkan tafsir surah al-Fatihah. Masya-Allah. Saya berasa amat dekat di TG. Membaca tiap baris dengan dengung Kelantan, saya seperti congok di hadapan TG. Mendengar satu persatu, saya jadi sangat diasuh. Mendahului membaca al-Qur'an dengan membuang hadas   melalui berwudhu. Nasihat TG membuang hadas bermakna membuang gangguan - yang datang dari syaitan, nafsu dan keakuan. 
Image
  Bermula endemik, sahabat saya menitip wangian. Saya percaya maksudnya untuk saya meraikan lapangan langit  baru seusai keluar dari pagar kurungan selama dua tahun lalu. Benar, semua tidak lagi sepenuhnya seperti dahulu. Saya mula menikmati tiap dini dan senja saya dengan berada di ruang kabut. Ada jalan yang dibawakan liuk tabunnya. Kaki tua saya seperti dituntun lembut. Ia sangat lunak dan memujuk saya untuk terus berjalan. Sdr akan tahu, di mana nanti saya berhenti akhirnya.
Image
 Selamat berkarya, Cikgu! Bengkel Penulisan Kreatif IPG KPM
Image
  Kesedihan kadangkala sukar mahu disorok. Walau sering mahu menafikannya, duka itu akan selalu dapat disela antara birai jendela atau helaian tebakan rasa.
Image
  Sejak 2020, ini kali pertama saya diserang demam. Aneh juga. Umumnya, selepas 2020 juga sebarang bentuk demam akan dicurigai. Selepas membuat ujian di rumah, saya positif. Tidak mahu memikirkan dari mana dan bagaimana saya dijangkiti, saya lebih mahu menumpukan kepada: bagaimana saya harus menerima ujian ini. Bersabar. Bersyukur. Meyakini bahawa tiada daya upaya melainkan dengan Pertolongan-Nya. Maka saya memaknakan ujian kesakitan ini sebagai satu bentuk penyerahan segenapnya jiwa raga. 
Image
Benar, lama sudah saya tidak menulis di blog. Mengapa saya tidak seghairah dahulu, ketika itu hampir setiap hari saya mencatat di sini. Sama ada saya letih dengan kesan kehidupan dalam kurungan selama dua tahun atau saya semakin tua dan cara saya meninjau dunia sudah sama sekali berbeda. Setiap satunya mungkin juga tidak seperti dahulu, semuanya sudah asing, lain, atau tidak jarang pula berselisih. Tapi saya fikir saya harus mencatat terus. Saya harus menyurat kepada Sdr agar kita tidak semakin jauh, semakin berjarak.
Image
  Saya jarang mahu keluar makan siang dengan kolega. Antaranya sebab saya sering membawa bekalan dari rumah. Namun demi meraikan  sahabat, saya berasa senang sekali untuk menyertai. Tahniah Profesor Kuik , dan saya berasa turut terhormat dengan pengiktirafan ini. Syabas sahabat! 
Image
  Menantinya sejak garis merah mula bercampur langit dini. Beberapa masa ini dengan kesedihan yang berselang seli. Memujuk sendiri dengan ad Dhuha yang turut pernah merawat luka Rasulullah. Membaca juga ya Jabbar, yang Maha Perkasa, yang juga Maha mengubat sebarang lara.
Image
  Berada di juring yang sama, berjarak masa yang larut, merentangkan rangkaian perasaan. Foto yang sama saya rakam dalam masukkan blog Mac 23, 2015 dan lebih awal Mac 12, 2011. Foto lama dari pantai kegemaran saya. 
Image
Bonda Zaharah Nawawi. Ingatan dan doa terus buatnya. Terima kasih Sdr Hafizah Iszahanid atas penyiaran di Berita Harian Jun 5, 2022
Image
  Zaharah Nawawi (5 Mei 1940 - 31 Mei 2022)  Nama yang tidak mungkin terpadam dan hilang. Akan sering bersama sama al fatihahku...
Image
  Tahniah Kak F dengan Wanita Rawa Terakhir ! Saya diundang membaca petikan Cempaka yang diganggu makhluk sudu, di hadapan pengarangnya dan Rektor UIAM!
Image
Salam idulfitri.  Taqabbalallahu minna waminkum!
Image
  Saya sudah berhenti mengambil kopi (sejak lama), teh, minuman campuran atau yang manis. Air hangat kosong saja. Ilham untuk saya sekarang mengambil air kelapa dua kali seminggu. Enak ya dan banyak manfaatnya!
Image
 Alhamdulillah syukur, dapat bertemu kembali dengan teman-teman Bruneiku! Siri Kongres Antarabangsa Bahasa, Sastera dan Budaya Melayu 2022
Image
  Senang sekali menyeberang lautan luas untuk bertemu dengan sahabat baru.  Terima kasih DBP Sarawak atas undangan ini. 
Image
 Syabas Rosli K. Matari sebagai Penerima Anugerah SEA Write 2021 . Selayaknya!
Image
 Narasi Semu di Negeri Seribu Bunga. Ada yang mahukan kepingan lengkapnya. Silakan membacanya di sini. Terima kasih.
Image
  Terima kasih kepada Sdr Hafizah Iszahanid atas penyiaran cerpen terbaru saya di Berita Harian 6 Mac 2022. Narasi Semu di Negeri Seribu Bunga.
Image
  Walau saya semakin tua, masih tebal juga kecintaan saya pada yang satu ini. Menerima titipan Whittaker's adalah satu kebahagiaan yang tak dapat digambarkan. Alhamdulillah syukur! Terima kasih.
Image
Saya pernah menulis kisah gempa. Dua cerpen lama saya. Gempa Pulau Perca (2014). Narasi Cinta Saat Gempa (2019). Kedua-duanya berdasarkan ilham pembacaan. Namun saya akan cuba menulis lagi, dan kali ini berdasarkan pengalaman sendiri. Ya, semalam saya benar-benar rasakan goncangannya. Apa perasaan saya? Surreal. Begitulah. 
Image
 Saya diundang dan menerimanya dengan rasa menggalas berat. Bercakap tentang hasil kerja SN dan perjalanan panjang berkarya itu pula seusia saya, ternyata ia memang sukar. Lalu saya menziarah kembali, membaca apa yang pernah, saya menjalaninya dengan sederhana. Ternyata ia, sekali lagi, menemukan saya erti kerendahan hati. 
Image
Banyak kenangan kami untuk selalu dipajang manis. Umrah pertama saya, kembara ke Paris, dan berganding mengendalikan kelas bimbingan penulisan. Tak mungkin saya terlupakan. Sepanjang itu juga ilham menulis kami tumbuh dan melingkari perihal hidup dan makna syukur. Bersahabat dengannya selalu mengembalikan saya kepada makna perjuangan, ketahanan dan kebenaran. Terima kasih Nemoku. 
Image
  Pemenang pertandingan peragaan kulit buku Narasi Tanah Selandia Baru dan Kisah Lainnya . Tahniah dan terima kasih. Hadiah sudah saya kirimkan!
Image
  Saya menziarahinya setelah sekian lama masa dan usia menjarakkan. Banyak yang sudah berubah. Ya ingatannya. Kembali saya merenung tentang ingatan ciptaan. Sudah sekian panjang senarai kisah yang bertindan-tindan. Kerap juga dia mengulang tanya apa yang harus difahaminya. Saya mohon izin mendapatkan Zubaidah dari penjuru tamannya untuk melanjutkan cerita kami. Sewaktu memandu pulang sebenarnya Zubaidah menjadi ingatan ciptaan yang akan selalu membawa saya kepadanya nanti...
Image
  Kenangan menulis bersama-sama 13 sahabat dengan 17 cerpen masing-masing. Terima kasih! Selamat membaca Narasi Musim Wabah: Antologi Cerpen Covid-19 kami. Boleh didapatkan terus dari kedai buku Penerbit UKM atau pasar Shopee!
Image
 Lemuni lunak ini menyambut langkah saya di muka pintu rumah mahaguru. Tipis ungunya adalah aneka rasa dari ta'azim, rindu yang banyak bergantungan di ranting kenangan. Benar, semuanya terhimpun lebih tiga dekad lalu. Rimbun dan  menjadi teduhan di sepanjang doa saya atas budi dan ilmu yang tidak pernah akan terlupakan. Doa saya di sepanjang jalan pulang...
Image
  Saya diajak terbang setelah kali terakhir pada awal 2020 dulu saya meninggalkan landasan membelah benua jauh. Ternyata saya masih takut. Atau saya masih belum fasih mengenal al Rauf yang beberapa hari lalu cuba saya fahami. Bukankah hidup saya selama ini penuh dengan kasih sayang dan pemeliharaan. Mengapa saya harus takut dengan ugutan wabah, sedang Rafah, Maha Melindungi saya saat belum pun sempat bayang petaka menyinggah. Ayuhlah, berani untuk terbang!
Image
  Saya bajukan al Qur'an kesayangan, pemberian dia dari negeri jauh. Baju ini saya dapatkan dari toko depan Masjid Nabi lebih sedekad lampau. Kedua-duanya akan saya rangkul selalu. 
Image
  Saya penggemar coklat dan masih. Menerimanya sebagai hadiah sudah tentu membahagiakan sekali. Saya menerima coklat dan mawar ini sebagai hadiah tahun baru. Mudah mudahan dirahmati yang menitipnya. Terima kasih DK. 
Image
  Tanah yang banyak kenangan dan kisah. Belum dapat saya lupakan.
Image
  Acara KWM kami. Terima kasih Dr Khairil Idham Ismail. Yuk! https://ukm-edu-my.zoom.us/j/97703750308?pwd=TFhEMlFaVHdSdWw0bkNYV24xelBxdz09
Image
  Buku catatan 2021 saya, masih rapi dan tidak comot seperti tahun tahun lalu. Saya sendiri rasa aneh. Adakah ia mewakili apa yang berlaku sepanjang tahun kurungan ini. Sepi dan sendiri. Dan begitu cepat, saya akan mula menulis di helaian baru 2022, yang tidak tahu bagaimana gerak jalannya nanti. Allah ya Bari'... Allah ya Hafiz
Image
  Begitulah Allah ya Mutakabbir. Saat seluruh negara berduka dengan khabar bah yang melanda, dini ini saya tiba pada ayat QS al Anbiya': 77 Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat, maka Kami tenggelamkan mereka semuanya. Saya mendongak ke langit yang bersih, sebentar tadi juga matahari sempat menjengah selepas dua hari hujan seperti tidak mahu berhenti. Saya tunduk, nikmat mana lagi yang saya mahu dustakan...
Image
  Saya sedang membaca buku ini. Reflecting on the Names of Allah. Ada halaman yang merekah dari tulang buku. Terima kasih kepada pihak Wardah dan al Buruj kerana bertindak mengirim naskah baru kepada saya. Allah terus merahmati. 
Image
  Kelmarin makan siang saya dengan latar cantik ini. Dan ini kali pertama saya berani makan di luar sejak wabah membentangkan seribu ketakutan. 
Image
  Terima kasih Dr Ada. Selamat membaca! Ini masih menjadi penyertaan pertandingan peragaan kulit buku Narasi Tanah Selandia Baru dan Kisah Lainnya . Kita tunggu pemenangnya pada penghujung bulan ini ya!
Image
 Terima kasih RI. Selamat membaca di samping kopi!
Image
  Terima kasih Dr TH. Selamat menekuni!
Image
 Terima kasih HJ. Mudah mudahan jadi ilham!
Image
  Sdr Z. Terima kasih banyak mengurus buku Narasi. Saya mahu menganjurkan pertandingan peragaan kulit buku Narasi Tanah Selandia Baru dan Kisah Lainnya . Ada hadiah buat Sdr yang terpilih! Jadi kirimkan saya foto peragaannya ya! Terima kasih. 
Image
  Terima kasih DD atas dukungan ini. Selamat membaca!
Image
  Terima kasih  Encik Batman. Selamat membaca!