Posts

Showing posts from November, 2019
Image
Menghargai.
Image
Saya tidak fikir mahasiswa saya teruja saat saya berdiri di hadapan dewan kuliah  memperkenalkan sehimpunan sasterawan nusantara. Bermula dari Ricardo, sarjana-penyair Mindanao sehingga kisah Veera, Phiulavanh atau Thida yang pernah dipenjara. Saya tidak dapat mengesan sebarang riak sepertimana taajubnya saya melihat sosok profesor saya yang dianugerah Sasterawan Negara. Mengisi separuh kecewa, saya mengenang macaron dan coklat khas yang saya terima di meja kelmarin. Ternyata duduk mencicip manisan itu lebih memujuk.
Image
Seperti sebelumnya saya malu untuk pajang foto sendiri di sini. Namun sekali lagi ini sebagai kenangan. Alhamdulillah syukur. Saya tidak pernah terfikir akan tiba di  sini. Seperti ucapan ringkas saya di sidang media, saya berterima kasih kepada UKM dan mahasiswa kerana mendesak untuk saya terus menulis. Pasti juga keluarga yang mendukung. Terima kasih sedalamnya buat Sdr yang sangat mengilhamkan.
Image
Saya belayar lagi. Kali ini tanpa ucap selamat dan sisa peduli. Ia sepertinya menuju mati.
Image
AM meneruskan perjuangannya pagi ini. Saya seperti melihat AM bersama sama sehimpunan kuda yang cantik di Perbukitan Indera. Saya melihat julangan semangat menyertai mereka. Syafakallah Matiin.
Image
Selain berdepan dengan banyak pemergian, satu lagi yang perih dalam hidup, apabila harus duduk bersama-sama dengan ingatan yang kian hilang. Itu juga satu jenis pemergian, Sdr. Saya pernah menangis kerana harus memperkenalkan diri kepada Nenek Merah. Sedang saya merupakan cucu sulung, cucu yang disayangi. Nenek Merah mengalami amnesia. Sdr dapat bayangkan sejuta getar kesedihan saya? Saat banyak yang kian dilupa, bukan sebab usia Sdr. Saya percaya, ada jalan rahasia yang mahu disimpannya sendiri. Sepertinya, memaksa diri untuk melupakan.
Image
Saya kian hilang.  Apa yang pernah dijalani seperti lajur mimpi lalu meminggir dan menggelap.  Dia mengheret saya masuk ke ruangan amnesia, Sdr.
Image
Rutinitas.  Akhirnya  jadi angin yang berlalu hilang ke laut Jawi.  Kosong. Atau mungkin tinggal jadi debu rindu yang menghilang tahun.
Image
Pura-pura. Rupa-rupanya itu sebuah permainan.
Image
Saya hampir kembali ke sarang. Dalam memintas keluk, antara membelah tanjung dan selat, pencarian saya masih belum terpenuh.  Saya jadi hiba, Sdr. Saya gagal.
Image
Saya masih melayah, mencarinya.
Image
Image
Saat dia mungkir, saya tidak tahu kepada siapa lagi mahu saya andalkan percaya. Saat dia menghilang, begitu saya kematian cinta.