Saya tidak fikir mahasiswa saya teruja saat saya berdiri di hadapan dewan kuliah  memperkenalkan sehimpunan sasterawan nusantara. Bermula dari Ricardo, sarjana-penyair Mindanao sehingga kisah Veera, Phiulavanh atau Thida yang pernah dipenjara. Saya tidak dapat mengesan sebarang riak sepertimana taajubnya saya melihat sosok profesor saya yang dianugerah Sasterawan Negara. Mengisi separuh kecewa, saya mengenang macaron dan coklat khas yang saya terima di meja kelmarin. Ternyata duduk mencicip manisan itu lebih memujuk. 

Comments

Liza said…
Rata-rata begitulah sikap anak muda zaman sekarang.
Lelah.
Mawar said…
Sdr Liza
Kecewa.
Anonymous said…
Apa yang menjadi keterujaan mahasiswa yang memilih jurus kesusasteraan dan pengajian kebahasaan pada hari ini? Apakah yang dapat digambarkan seandainya menampilkan sasterawan ternama pun tidak mampu menambat keghairahan mereka..
Mawar said…
Sdr Anonymous
Saya mohon ia dijawab mahasiswa saya di sini atau mereka tidak peduli, Sdr. Saya kian tidak mengharapkan apa apa.
Hakimy Shukri said…
Bukan kesemua judul boleh menambat hati pembaca. Namun di sebalik muka keras yang melindungi helaian lembut itu tiada siapa yang tahu akan wataknya sbelum mmbaca..keghairahan itu meski bleh dilihat melalui kaca mata kasar namun taasubnya seseorng itu hanya dpt dirasai dalam diri empunya diri shja meski tk terluah dek wajah namun yg terbuku di hati siapa yg tahu...bukan?...
Mawar said…
Sdr Hakimy
Baiki ejaan Sdr sebelum hantar tugasan saya. Terima kasih singgah.
Tinta Segara said…
Saya cuba mengenang kembali ketika saya duduk di barisan hadapan untuk mendengar kuliah yang disampaikan oleh Dr., sama ada tentang Persuratan Melayu, tentang buku khat ayam ataupun lain-lainnya. Dan, akhirnya semua ini diserlahkan pula dalam lakon yang diadaptasi daripada lagu kumpulan Kembara - Impian Seorang Nelayan.

Perasaan saya berkuliah ketika itu? Saya tidak tahu sama ada teruja atau sebaliknya. Tetapi, seingat saya, baris hadapan dewan kuliah, sayalah yang memenuhinya setiap masa. Terima kasih, Dr.
Mawar said…
Sdr Tinta Segara @ Dr Tarmizi
Terima kasih pernah menjadi mahasiswa saya yang menghormati ilmu, walau tidak teruja dengan kuliah saya.