Posts

Showing posts from April, 2010
Image
Beberapa hari ini saya jadi terbungkam dengan anehnya menjadi orang Melayu di negara Melayu. menghadiri beberapa mesyuarat tentang kedudukan bahasa bangsa saya ini, ya memang saya aneh, apabila bahasa sendiri perlu dimartabatkan di negara sendiri. saya terkedu pula bila Alif Matiin akhir-akhir ini mendayu-dayu bernyanyi, tanya sama pokok apa sebab goyang, nanti jawab pokok angin yang goncang... dan saya sekarang mahu bertanya sama angin ...
Image
Warta tentang gegar hampir setiap pagi menjadi penggera rasa kita. antara kejutan, sedih, kasihan, keinsafan itu, pagi ini saya membaca surah al ankabut: 40, maka masing-masing Kami siksa disebabkan dosanya, maka antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu kerikil dan antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur, antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi dan antara mereka ada yang Kami tenggelamkan dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. perumpamaan orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti labah-labah yang menbuat rumah. dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah labah-labah kalau mereka mengetahui.
Image
Dari timur matahari terbit pagi, bila petang ke barat terus menghilang. bila malam bintang-bintang berkerlipan. oh cantiknya bila bulan dipagar bintang...
ini lagu lama sekolah tadika Zahar. saya sisipkan dalam Di Langit Thursina, Ada Bintang Menunjuk Arah (Mingguan Malaysia, November 22, 2009). saya membayangkan si cantik ini antara bulan dan bintang itu. Nis, selamat panjang umur! saya akan selalu ingat kesukaanmu ini...
Image
Membersihkan rumah hujung minggu, rupa-rupanya adalah kerja introspeksi juga. banyaknya habuk, debu dan kotoran yang terperangkap, samalah melihat jauh ke dalam diri, penjuru-penjuru yang perlu selalu diperiksa dan dibersihkan...
Image
Saya jarang di FB. saya baru sedar ramai sahabat menunggu mengetuk lawang. malangnya. saya mohon maaf kerana membiar sdr lama di sana. terima kasih kerana jalinan persahabatan ini dan saya amat menghargainya.
Image
Beberapa minggu ini saya banyak bercakap menjadi tua sama ada dengan orang lain atau diri sendiri. hingga akhirnya ada yang menyedarkan saya bahawa karya saya juga kian menjadi tua dan tepu. kenyataan itu sangat menjadikan saya insaf dan segera ingin bersujud... namun, saya juga ternanti-nanti untuk menjejak angka 40, tahun hadapan. seperti seorang sahabat mengaku, hey, tiada ada apa-apa yang berlaku. biasa-biasa sahaja bila menjadi 40. oh ya?
Image
Buku kiriman dari Pak Wahab @ Prof A. Wahab Ali ini sangat saya hargai. sesiapa yang berminat untuk mendapatkannya, boleh hubungi Pak Wahab di 0133150756.
Untuk semua mahasiswa yang saya sayangi, selamat berjuang di dewan peperiksaan sepanjang april ini. fokus dan fokus!
Image
Antara ruangan kegemaran saya dalam Reader's Digest, majalah sejak zaman sekolah ialah Unseen Asia. saya sangat terkesan dengan rakaman Adnan Shahid ini dalam ruang tersebut, anak kecil yang bekerja di ladang kapas di Kassowal, Pakistan. saya terus teringat Mohican saya yang bertuah, sebayanya.









Image
Di atas reruntuhan rumah
ditumbuhi anak kelapa dan semak semalu, kulangkahi
bingkai dan gambar yang sudah setengah terbakar, kakiku yang basah tiba-tiba dicengkam duri. Dan tiga gadis bermain congkak, tersentak, tersenyum sesama sendiri.
Dua anak yang berebut layang berkejar, terhenti, menggigit jari, memerhati aku yang luka, berteriak,                             lantas terbahak entah mengapa.
Mak Eson bertudung hijau, parang di tangan dan ranting-ranting patah, berhenti memberitahu di reruntuhan rumah ada bingkai gambar lama, dan tiga orang pernah luka - kini aku mengulanginya.
Semak semalu tergigil menguncup, dan anak-anak kini berebut layang semula.
Aku memicit kaki yang berdarah; menyedut sedalamnya udara sekitar reruntuhan rumah, merasa gementar bahagia, meskipun luka.
Ke Tempat Lahir Daun Semalu Pucuk Paku 1975
Selamat panjang umur Pak Samad!

Image
Hadiah kumpulan puisi dari teman-teman penyair, Rahimidin Zahari @ Tuan Salik dan Ridzuan Harun dari Aswara. terima kasih! saya amat menghargai buku puisi saat menjalani proses mengarang cerpen.
ps: benarkah DBP, ada angin mengirim cerita, sudah berhenti daripada menerbitkan kumpulan puisi?
Image
Semalam petang saya ke acara perasmian Pameran Warisan Negara dalam Seni Lakaran. menarik sekali. sdr boleh melawatnya di foyer Bangunan Canselori, UKM.
Image
Mahu belajar menulis puisi atau cerpen dari akar tradisi Melayu, jom dengar apa kata Rahimidin Zahari dari Istana Budaya...
Image
Tiga naskah terbaru dari Kak Min @ Aminah Mokhtar, pengarang prolifik @ jururawat budiman ini. saya kurang senang dengan kulit buku Pelamin Embun...tidak mewakili kandungannya dan peribadi kepengarangan Kak Min...aduh!
Image
Judul yang sangat menguja! saya akan hadir!









Image
Saya terima bingkisan dari selatan sempena hari lahir pengarangnya... terima kasih Kak Mas, selamat panjang umur!
Image
Naskah terakhir, hadiah dari sahabat saya, Shamsudin Othman. Tanah Nurani juga menjadi judul antologi puisi pemenang Hadiah Sastera Perdana 1996-2005 terbitan DBP. oh, DBP, tolonglah cetak ulang Taman Percakapan yang pembacanya sedang menunggu.