Posts

Showing posts from May, 2019
Image
Ya Allah, tuntuni saya. Sejak kecil saya sering diberitahu ibu agar tahu membawa diri.  Namun sehingga setua ini saya lebih lupa mengukur rendah dan tidak selayaknya saya berada di hadapan manusia yang lebih terhormat dan bangsawan.
Image
Katanya ini lebih kehilangan daripada sebuah kehilangan.  Ini lebih sepi daripada kesepian yang melata.  Ya, Allah berikannya kekuatan. Sesungguhnya cukup Engkau sebagai penolong dan sandaran.
Image
Ya Allah, ampuni kebodohan saya yang banyak.  Lebih lebih lagi kebodohan yang menyakiti hati sahabat sendiri.
Image
Ya, Allah tuntun sahabat al-Qur'an saya.  Himpunkan nantinya kami sebagai hamba-Mu yang Kau merdekakan daripada api neraka.  
Image
Ya Tuhan, saya mahu menjadi seindah bulan penuh.  Nurnya, disenangi semua yang memandang saat hati berjelaga keruh.
Image
Usah jadikan kami  banyak berkira-kira dalam memberi, ya Hasib.
Image
Agar kami lebih mensyukuri rezeki sahur dan iftar, ya Allah.
Image
Perlihatkan kami bahawa  sabar itu indah, as Sobur.
Image
Ingatkan kami untuk selalu tahu erti syukur dengan memberi, Ya Razzaq.
Image
Bawa hati kami untuk selalu berbuat baik, ya Allah.
Image
Wahai pencinta kebaikan, raikanlah lapanganmu ini. Wahai pencinta kejahatan, berhentilah! Seruan malaikat saban tahun saat Ramadhan membuka dirinya.  (al Tarmidzi)
Image
Jadikan kami selalu peduli dan cintakan anak-anak yatim dan fakir.
Image
Ya Tuhan, rahmati dan sempurnakanlah  petunjuk yang lurus dalam  urusan kami. (al Kahf: 10)
Image
Ramadhan-Mu yang dinanti. Rahmati kami, ya Allah.
Image
Kali ini saya mahu perbanyak doa.
Image
Saya bukanlah begitu bodoh untuk memaknai isyarat yang diberikan.  Banyak sudah tanda yang memberitahu.  Saya sudah sedia untuk melupakan, seperti mahunya.  Saya siap.
Image
Foto dari kisah semalam
Dalam sebak menerima kabar berpulangnya guru kuliah dhuha kami, Ustaz Abu Hassan Din al Hafiz, sama sebaknya mahu merangkul Ramadhan yang menjelang tiba. Saya sebak kerana bertemu dengan Ramadhan, bermakna nanti sekejap akan berpisah dengannya lagi. Cepat mahu saya mencari mukena baru bagi merai Ramadhan, lalu bersimpuh di sajadah yang satu itu.  Sebak sekali.