Posts

Showing posts from June, 2012
Image
Kami ke acara sukan sekolah Alif Matiin. ini kali pertama dan terakhir sebelum Mohican ke sekolah betul tahun depan. ya, saya tidak selesa untuk ke acara padang yang ternyata panas, ramai orang dan mengambil masa yang lama. apalagi Mohican tidak berapa sihat. seusai acara ketiga yang disertai, lari berhalangan (mendapat tempat ketiga), kami menghala ke poliklinik. sementara menunggu giliran masuk berjumpa doktor, saya menimbang-nimbang kembali. apa yang tidak kenanya dengan acara sukan? bukankah ia satu memento dalam kehidupan seorang murid sekolah. anak saya dalam kumpulan sukan Saidina Ali. baju sukannya berwarna biru. o, saya baru teringat, saya juga di rumah biru waktu di sekolah. hah, saya juga bermain bola jaring dan pernah mewakili sekolah. acara sukan, memanglah dalam keadaan panas, ramai orang dan mengambil masa. memang tidak selesa tapi ia satu kepuasan. saya segera ingin memeluk Alif Matiin yang berjaya membawa balik piala tempat ketiga tarik tali di samping johan acara ka…
Image
Dua kumpulan cerpen, antara terbitan terbaru dari ITBM.
dengarnya akan dilancarkan 3 julai ini.
tahniah Tuah Sujana dan Aidil Khalid!
Image
Saya mencemburui anak-anak muda yang turut solat di masjid. solat dengan seluruh tumpuan. dan seolah-olah saya mendengar pohon mereka sebelum mengangkat takbir, o Allah pelihara solat kami, terimalah solat kami! Allah Maha Agung! dalam cemburu itu saya begitu bersyukur. anak-anak muda inilah yang mewarisi segala kebaikan dan ketauhidan. pernah, hampir luruh perasaan saya seusai solat, di ruang merapi diri, antara anak-anak manis itu bercakap sesama sendiri. masih terpasang mukena dan di tangan mereka al Qur'an, saya mendengar mereka bercakap soal iman. ya Allah. saya malu sendiri! alangkah saya dapat kembali menjadi seperti mereka.
Image
Saya tidak pandai menunggang basikal. dan saya juga takut  berada di atas motorsikal. sejarahnya, semasa kecil saya bermula dengan basikal beroda tambahan untuk tujuan keseimbangan. ternyata saya lupa untuk menanggalkan roda kecil itu. ah, Mohican saya sudah boleh menaiki basikal tanpa roda tambahan. betapa gembiranya dia. betapa bangganya Zahar saat menanggalkan dua roda kecil. saya memerhati lama Mohican memecut. walau sesekali jatuh, saya fikir itu perjalanan untuk menguasai pecutan seterusnya. dia seperti memahami ketakjuban saya, bersahaja menjelaskan, mummy kayuh cepat-cepat. tak akan jatuh. heh!
Image
Al fatehah buat Profesor Dr Idris Abdullah, tata usaha  balaghah dan sastera Arab di Jabatan Pengajian Arab dan Tamadun Islam, UKM. almarhum pernah menjadi penilai dalam kurikulum di tempat kami. semoga perjalanan kembalinya aman dan sejahtera. menerima berita dari fb petang ini.
Image
Tiga mawar mekar di taman                                                                                     Di sebelah kemuning yang harum  mewangi                        Ingatan berpanjangan buat teman                                       Semoga sejahtera dan selalu dilindungi.           Si cantik ini menyambut saya saat terbuka pintu pagar, sekembali dari kerja di luar daerah beberapa hari ini. alhamdulillahi rabbil alamin...

Image
Saya berada di luar daerah. jauh dari kampus. kamar penginapan saya dengan kotak jendela berlatar laut lepas. maha suci Allah apabila dapat bersolat dan berdoa berhadapan dengan laut yang lapang dan tenang, walau kelihatan riak kecilnya. saya melihat diri sebagai setitis air antara segara yang luas itu. setitis antara dataran yang ada. setitis antara kejadian yang dicipta. ya Allah, ya Allah, ya Allah. siapalah saya di hadapan Allah selain debu yang berterbangan.
Image
Hari Bapa ialah hari dengan masakan istimewa. benarkah? memasak setiap hari juga istimewa. ini semua soal persepsi. sepatah kata Zahar, asal sahaja masak dengan keikhlasan dibaur sama cinta, ia pasti akan jadi istimewa. wah! jadi, dengan segala ramuan dan bumbu perasaan, saya menyelinap seharian di ruang istimewa, masih bersama pembantu chef saya. ehem. saudara boleh menyelinap ke catatan tanggah untuk resepinya! kami sediakan itu dan ini, sebelum memandu dengan aman ke rumah abah mertuo den untuk minum petang bersama.


Image
Oh Alif Matiinku! selain selalu mendampingi saya di penjuru dapur dengan apronnya, Mohican saya ini juga akan selalu di sisi saat saya menilik muka di hadapan cermin almari solek. ketika saya mengenakan vitamin e, Mohican bertanya bermacam-macam perkara. mengapa harus sapu vitamin e di pipi atau dari mana vitamin e ini. seharusnya saya menjelaskan semua keanehan di mata anak saya itu dengan keghairahan mencurah ilmu. tapi selalu juga saya menepis dengan alasan, "kita sudah lambat, my dear". dan pernah saya menjawab, eh ini hal ehwal woman. si bujang ini cepat melenting seraya berkata, "Alif Matiin human juga, mummy!" heeee...
Image
Menjadi impian saya dapat membaca al Qur'an dari perkakas digital.  mudah dibawa ke mana-mana dalam tas tangan berbanding versi cetakan. subhanallah! maha suci Allah! maha suci Allah! saya baru sahaja menikmati bacaan asal dan terjemahan ayat-ayat lazim dari si Note putih seramik ini. versi Qur'an android.  banyak juga catatan yang dapat dirakam tanpa terkial-kial mencari kertas dan pen dari beg tangan saya yang terdapat beberapa lagi beg kecil di dalamnya. alhamdulillahi rabbil alamin!
Image
Saya akan selalu memastikan hubungan kami terus berjalan; sama ada ia menerusi ziarah atau panggilan telefon. ini hadiah Makcik Timah Baba ketika kami bertemu jumaat lalu. dan setiap kali ke rumahnya saya akan mengenang Dr Othman Puteh (guru  budiman) yang rancak bercerita melayan kami hingga lewat malam dan sebelum itu Hizairi Othman (rafik tersendiri) yang akan membuka pintu menyambut salam kami. oh, kenangan itu seperti kesidang yang sangat saya senangi. ia sering bersembunyi di balik para-para namun harumnya selalu menakluk dan berkuasa. dan buku ini tentunya menarik untuk ditekuni sekian kali, ya versi terjemahannya.
Image

Seusai asar kami bergegas ke masjid berdekatan untuk menghadiri acara pernikahan saudara terdekat Zahar. babak yang manis. penyerahan seorang ayah kepada lelaki baru dalam hidup anak gadisnya. aduhai. saya seperti dapat membaca sengsaranya perasaan ayah saat beberapa kali akad yang cuba dilafaz antara si ayah dan bakal menantu, tersangkut-sangkut. si ayah seakan enggan melepaskan sementara si menantu yang gusar dengan amanah baru di bahunya. seraya mengaminkan doa kadhi, saya merakam doa sendiri agar syurga buat mereka di sini dan di sana. amiiin!
Image
Ternyata apabila usia meningkat (atau sedikit sisanya?), saya mempertimbangkan banyak sisi dalam penjagaan kesihatan. selain mempertimbangkan beberapa makanan khusus, saya mula ambil kisah  membaca bahan tentang pemakanan  (menuju menjadi) warga emas. hahahah! antaranya saya membaca tentang buruknya tabiat mengambil ais.  dan baru sekarang saya akur dan mengambil keputusan untuk tidak mengambil ais setelah banyak kali dinasihatkan oleh golongan warga emas terdahulu. maka dengan keputusan itu bermakna saya tidak lagi akan menikmati ais kacang yang sangat saya gemari atau mengambil bergelas-gelas jus buah-buahan yang berais. alahai segala-galanya tinggal kenangan ....
Image
Ya, setiap kali pulang ke rumah bonda, saya tidak akan jemu menyelinap ke rak buku dan mendapatkan kenangan yang banyak tersimpan dalam album gambar. rakaman perasaan - riang, sedih, rajuk, marah atau geram dari dalam bilik darjah sekolah tadika, rendah dan menengah hingga ke padang bola jaring saat kami mewakili sekolah dan sewaktu saya mengetuai kumpulan pengawas dengan tali leher merah. sesekali mahu ketawa dengan muka bulat saya yang berkilat atau sekejap kemudian saya sebak menelek wajah beberapa sahabat saya yang sudah kembali ke ruang asal penciptaannya. sudah jauh dan lama saya berjalan, berlari, berhenti kerana lelah, dan kembali lagi berlari. kurang satu dekad saya akan menjadi semakin tua mencecah usia separuh abad. saya kian menginsafi betapa singkatnya perjalanan di dunia dan begitu banyak pula minit, jam dan hari sia-sia yang sudah saya lewati. ya Allah, ampuni saya, kasihani saya dan saya mahu ingin kembali menjadi anak kecil bertudung ikat, memegang muqadam dan rehal, …
Image
Hujung yang minggu yang sarat! bergegas pulang ke kampung omak mertuo den untuk meraikan acara membina semula pagar rumah yang sudah usang. kemudian kami berlari ke rumah bonda dan terasa perjalanan jauh itu, dekat. di lebuhraya, baru saya teringat, tetangga kami yang akan berpindah ke miri dan malang sekali kami tidak dapat merakamkan ucapan selamat tinggal dan hingga jumpa lagi. menjelang senja, kami menitip Mohican yang akan bercuti di rumah sepupunya pula. oh apalagi yang saya mampu lakukan selain berdoa. dalam kelelahan yang panjang kerana saya semakin tua, perlahan-lahan saya menyusun kata dengan rapi. semoga pagar kayu cantik itu dapat mengikat kami sekeluarga, dapat menghimpunkan kami seamannya. semoga demam dan batuk bonda cepat kebah dengan sup sayuran panas yang sempat saya sediakan. semoga tetangga saya senang dengan kehidupan baru kerana mereka juga adalah teman yang sangat membahagiakan. semoga Mohican riang dengan percutian sains kali ini dan lebih memahami erti sebuah…
Image
Apa yang lebih disyukuri untuk memulakan jumaat yang mulia dengan bermunajat, memohon dengan seluhurnya ampun dari Dia lalu berjemaah di surau kecil menjelang subuh. menekuni ayat sajadah yang dilafazkan imam lalu sujud, dengan tulus mengakui kebesaran-Nya. Allah, Allah, Allah! benar,

cukuplah Allah bagiku!