Posts

Showing posts from August, 2018
Image
Fakulti sudah mula riuh kembali bermula petang ini. Kami bakal menyambut kumpulan mahasiswa baru hujung minggu ini. Maka banyak persediaan sedang dilakukan. Mungkin juga dengan kibaran semangat Sayangi Malaysiaku, semuanya jadi meriah. Saya tidak tahu apa perasaan saya pada petang hari kemerdekaan ini. Melihat di hujung langit kampus yang masih silau dengan hangat suasana politik dan polemik, saya seperti mahu menjadi rumput dalam puisi SDD, Kemerdekaan Itu, yang tugasnya hanya tumbuh, tak soal apa pun musimnya, tak pernah bertanya mengapa ia di sana. 

Image
Pagi tadi saya singgah hadir acara pelancaran Sambutan Bulan Kemerdekaan untuk peringkat kampus.  Menarik sekali Pendaftar kami membacakan puisi Kemerdekaan Itu, gubahan penyair Indonesia yang saya hormati, SDD. Kebetulan saja saya baru dititip SDD video puisi berkenaan pada tanggal 17 Ogos lalu. Saya senang membaca  pembukaan rangkap pertamanya,
Kemerdekaan itu Anak-anak kita yang pada musim kemarau bermain layang-layang Menarik, mengulur dan mengadunnya tanpa memasalahkan kenapa harus ada yang putus Tanpa memperhatikan awan-awan yang suka berarak nun jauh di sana.  Dan tak pernah terlintas dalam benak mereka untuk bertanya Apakah langit yang merupakan kerajaan layang-layang mereka itu ada batasnya.



Image
Saya mengenali karya almarhum lebih awal sebelum bertemu di Horison pada 1999 bersama-sama sahabat MASTERA lainnya, Hizairi O, FT, dan Jasni ML. Almarhum antara banyak sasterawan Indonesia yang saya senang sekali membaca karya mereka. Selebihnya saya banyak belajar kerendahan hati dan berbahasa yang cantik dari tuntunan mereka. Almarhum Hamsad Rangkuti, sasterawan Indonesia yang berpulang pada 26 Ogos 2018. Al Fatehah. 

Image
Setiap kali pulang daripada berpergian, satu perihal yang masih saya temukan adalah melihat semula jalan datang. Ya, ditemui semula jalan datang saat menghitung jarak pulang. Maka pulang itu  mengembalikan apa yang sebelumnya. Ia imbas kembali. Ia de javu. Ia kenangan juga. Menarik sekali, menjalani arah datang ini ada beberapa titik khas yang ditanggapi dengan mata dan rasa yang berbeda.
Image
Saat mahu kembali dan mengikat tali sebelum nantinya cepat pergi lagi, saya seperti mahu menurunkan baris-baris ini. Dan saya tidak fikir ia adalah puisi.
Narasi satu pekan ini Berselang hangat
   antara rindu yang liar
   dengan hawa kota yang meresah.
Mahu membaca surat takdir 
Yang entah bagaimana
   hitungan baris
   dengung rasa
   atau penggalan kata
   mengaksarakan getar yang tak sudah.
Atau nantinya 
Kita diajak berdamai
    dengan semua
   agar berdiam.
Menikmati
   daun yang masih hijau
   bunga yang masih wangi
   satwa yang masih  bersahabat
   atau sekawanan burung yang sering mengubat.
Dan ternyata itu lebih membijakkan.


Image
Saat terbang lagi dan melayah , selain membawa sama kenangan sebagai bekalan, rupa-rupanya saya juga digiring antara  ingatan dengan harapan. Ingatan yang tidak mahu ditinggalkan. Harapan yang mahu ikut melayang.
Image
Mendengar khabar gegarnya kali kedua, saya segera mengingat Kartini dan Hanafi yang saya bawakan hidup mereka dengan seluruh  cinta di pulau indah ini. Ternyata mereka sudah hampir satu dekad saya biarkan kedua-duanya di sana, di Pulau Seribu Kubah. Bagaimana putera mereka si Timoer. Bagaimana Kartini, perempuan Tanah Semenanjung yang dibawa lari hatinya oleh Hanafi, pakar ekonomi Mataram itu. Aduhai, ini kenangan intertekstual yang begitu menganjur saya untuk mengambil Merpati dan terbang lagi dari Pulau Dewata. Sengaja saya mahu nantinya menjejaki peta lama itu. Benar hampir satu dekad saya merakam Pantai Senggigi ini. Bagaimana mungkin saya memadam segalanya tentang dia, walau antara hijab, walau antara bingung, walau antara jauh daripada nyata.
Image
Saya fikir berjarak itu baik. Ia menyediakan ruang berdiam. Mena'akul. Kenal diri. Sadar diri. Menyitir Ibn Hazm: betapa banyak kita saksikan orang yang dibinasakan ucapannya sendiri, dan belum pernah kita menyaksikan sama sekali bahawa ada  orang dibinasakan kerana diamnya. Maka janganlah kita berbicara  kecuali dengan sesuatu yang dapat mendekatkan kepada Pencipta. Jauh juga merupakan  ajaran untuk saya bersedia apabila detiknya tiba. Biar saya, si gembeng ini belajar jadi sendiri. Biarlah, jika jauh ini begitu kaedah didikannya.
Image
Membaca puisi dan takdirnya adalah melihat bulan penuh membawa ke ruang diam terkadang percaya, dalam senyaplah bicara rahsia tersibak dalam sepi dituntun untuk lebih mengerti misteri nurani ya,  sekian kali dipilih jalan ini, menuju Negeri Sunyi.
Saya sedang belajar menulis puisi!