Tuesday, February 09, 2016



Entah mengapa setiap kali pulang ke selatan, saya mahu menziarahi perempuan pikun ini selain ibu sendiri. Pernah tanpa kehadiran anaknya yang merupakan sahabat sekolah sejak kecil, saya ziarah bertanya khabar. Kali ini mendengar keuzuran perempuan 84 tahun itu, saya segera menarik Zahar ikut serta, kebetulan sahabat saya turut pulang untuk ibunya. Ketika saya masuk ke rumah, perempuan yang sudah bertongkat itu mahu berwudhu. Sementara menunggu, saya berbual panjang dengan anaknya yang banyak sekali bercakap tentang iman dan kegilaan dunia yang tidak jarang mengocak keikhlasan dalam beribadah. Saya mendengar dan banyak belajar. Selepas bertukar-tukar buku, saya mohon izin bersalaman dengan ibunya sekali lagi. Memasuki kamar perempuan ahli solat itu seperti membawa saya masuk ke ruang Narasi Gua dan Raqim (ingat buku tipis saya?) Mak risau bacaan solatnya tidak betul. Singgul sahabat saya. Sebenarnya bacaan mak betul. Mak yang risau solatnya tidak sah, sambung kakak sahabat saya pula. Saya terus bersimpuh mendapatkan tangan suci ahli solat itu. Saya kucup lama. Saya seperti mahu terisak-isak mengenang bacaan solat saya sendiri. Dengung tajwidnya. Makna yang tenggelam timbul. Hingga selalu saya lalai sendiri surah yang dibaca. Ya Allah....

Monday, February 08, 2016



Pulang ke selatan pada musim cuti panjang begini, mengarah Zahar memilih jalan lama untuk pemanduannya. Ternyata ia banyak hikmah. Di samping melihat pemandangan kampung halaman orang, banyaknya jalan yang dilencongkan akibat banjir di Melaka, kami bertembung dengan papan tanda kari kambing. Zahar yang kuat keazamannya perihal apa saja (dan kami bertiga penggemar kambing), berjumpa sendiri pemiliknya, Puan Idayu, untuk mendapatkan lauk kambing walaupun sedikit dengan harga berapa pun. Rupanya petang itu ruang kedai digunakan untuk satu majlis pertemuan semula jadi ia ditutup untuk umum; malah sebenarnya ia ditutup bermula jam 3 petang. Begitulah selalunya perjalanan atau kembara akan banyak menemukan kita dengan kebaikan. Saya bersalaman lama dengan Puan Idayu apabila dua set bungkus nasi arab (pasti lengkap dengan lauk kambing dan acar) yang dihulurkan sebagai sedekah. Kami membalasnya dengan ucapan syukur dan doa perniagaannya lebih maju. Pemilik yang mempunyai air muka jernih itu menggenggam erat tangan saya samil berbisik, doakan iman saya. Iman saya yang susah dijaga. Allah. Saya terpempan. 

Saturday, February 06, 2016


AM pernah menegur saya yang membaca tafsir al Qur'an dalam keadaan berbaring, walaupun masih dalam telekung. Malunya mummy yang tidak tahu menjaga adab. Sedangkan waktu itu jadual saya memerhati dan merapikan solat fajarnya. Langsung saya menukar topik, sambil masih berbaring, saya bercerita beginilah keadaan mummy apabila menjadi jenazah nanti (tangan di atas tangan). AM merenung saya lama. Subuh itu amat bersejarah apabila anak saya langsung berjanji, AM mahu jadi imam solatnya, mummy. Rasanya saya mahu meraung!

Monday, February 01, 2016



Saya sebenarnya simpati terhadap mereka yang berada di Tanah Suci samada untuk umrah atau haji, terpaksa melaporkan setiap apa yang mereka lalui di sana kepada kita yang berada di tanahair. Pemberitahuan selamat tiba, saya kira memadai tanpa perlu mengirim pelbagai pos gambar dan atur cara rinci. Kasihan, masa yang seharusnya dimanfaatkan sebaiknya untuk beribadah, harus diperuntukkan mengemaskini status. Kasihan, bukankah mereka harus lebih fokus. Kasihan, sedang mereka membayar ribuan ringgit untuk khusyuk di sana. Mudah mudahan mereka tidak diganggu pesona teknologi. Ia amat menyihir!

Sunday, January 31, 2016


AM mendakwa melihat sesuatu di dalam bilik saya di rumah kami. Bagaimana rupanya? Ekor yang agak panjang. Kepalanya biru, tegak seperti mahu mematuk. Badannya kuning. Saya bertanya lanjut, adakah ia sejenis reptilia. AM menggeleng. Sekali lagi saya bertanya, di mana tepatnya si kepala biru itu berada. Jelas AM, dia seperti merangkak di bawah meja kerja saya. Mata AM bulat seperti mahu melaporkan hasil penyiasatannya lagi tentang lidah, gigi, kaki atau jenis kulit si badan kuning itu. Seusia AM, ya genap tahunnya, saya pernah percaya Margaret Thatcher ke sekolah kami bersama-sama Lady Diana. Tahun yang sama, puisi saya "Merdeka O Merdeka" disiarkan dalam tabloid Mingguan Kanak-kanak. Kerlipan yang sama dengan mata mummy AM dahulunya, mempunyai satu beg sandang - kamera (milik abah), buku nota rahsia dan novel penyiasatan. Kita serupa AM!

Friday, January 29, 2016


Malam tadi saya menutup bab Mengingat Mati dan Mempersiapkan Diri Menghadapi Kematian. Manusia itu tidur. Apabila mati baru mereka tersedar. Itu antara baris-baris dalam syair Abu Fadhl al-Iraqi. Dan saat itu baru ada sesalan yang merupakan kata-kata: Jika dia seorang yang berbuat baik, dia menyesal mengapa tidak menambah amalnya. Jika dia seorang yang berbuat jahat, dia menyesal mengapa tidak melepaskan diri daripada semua urusan dunia.

Thursday, January 28, 2016

Pendapat mereka tentang buku Coklat: 
"Kulit buku macam genre cerpen remaja. Gaya bahasa tidak mewakili penulisnya sekarang."
Saya iyakan saja.

Sunday, January 17, 2016

Undangan Walimah


Saya menerima kartu undangan walimah yang istimewa. Bukan sahaja tarikan rekabentuknya. Ia dikirim seorang yang saya kenali lama dahulu, ya genap 20 tahun. Kemudian saya lebih mengenali susuk ini sebagai seorang yang masyhur dalam bidangnya, neurofizik. Wan Ahmad Tajuddin Wan Abdullah, pertama kali saya lakukan review kumpulan puisinya, Lawatan Lain (DBP, 1995). Lama kemudian saya mengundangnya bercakap tentang fizik dan puisi dalam SAKM. Benar, Profesor Watwa (gelar saya kepadanya) susuk  sederhana dan sarjana yang penuh kerendahan hati. Sehingga dalam kartu undangan puterinya ini, dalil yang jelas. Hanya dicatat dari Encik Wan Ahmad Tajuddin Wan Abdullah...subhanallah! Berbanding  kebanyakan kad jemputan yang saya terima penuh dengan gelar serta kedudukan malah lulusan akademik!
Tahniah Profesor Dr Wan dan isteri kerana menerima menantu. Terima kasih sejak awal dulu mengasuh saya jadi sederhana.


Buku Prof Watwa





Wednesday, January 13, 2016

Blog

Ada pelajar yang menyediakan blog tentang buku ini. 

Blog 

Buku ini juga. Terima kasih. 

Tuesday, January 12, 2016

Buku usrah kami
Terima kasih buat DK yang menaja buku usrah kami ini. Benar, cepatnya tumbuh rasa sayang saya terhadap buku ini. Memegangnya seperti mahu terus berlama dan tidak sanggup berpisah. Apa lagi pertama kali mata saya menangkap rangkap ini: ketika Allah mula mencipta Adam, malaikat berkata, sesungguhnya bumi ini tidak cukup luas buat mereka. Lalu jawab Allah, akan Aku ciptakan kematian. Lanjut malaikat, jika begitu maka tidak ada ketenangan dalam hidup mereka. Allah pun berfirman, sesungguhnya Aku akan memberi mereka harapan. Mahu saya tidak menangis membacanya!