Saturday, May 23, 2015

Masya Allah tabarakallah... sejak beberapa minggu ini saya dengar seruan azan setiap waktu zohor dan asar di fakulti kami. Ya Allah. Besarnya hati saya untuk pertama kali azan dilaung tanda masuk waktu. Azan dari Masjid Universiti kadangkala  agak sayup  walaupun  bangunan kami antara yang terhampir. Saya teringatkan Bilal bin Rabah. Saya teringat si Bilal di rumah. Saya rindukan azan dan iqamahnya.



Saya kian diasuh untuk menyahut panggilan Allah yang Maha Besar, dan bersegera menafikan selain itu. Lepaskan apa sahaja yang sedang di tangan. Tinggalkan apa sahaja yang bernama dunia ketika itu untuk meraikan kebesaran-Nya. Nasihat seorang sahabat lama dahulu, malah bersedia menjawab azan dengan wudhu di sajadah. Ya, bersiap lebih awal sebagai tanda kita benar-benar senantiasa diingatkan dan kita ingat. Allah! Pernah saya beritahu si Bilal cilik di rumah, dahulukan Allah dan Allah akan dahulukan kita. Insya-Allah.

Thursday, May 21, 2015


Ini tetangga kami. Sepanjang hari ini berada di kampus Serdang untuk acara puisi dan penyelidikan. Saya masih suka dengan nama asalnya, sangat akrab dengan kehijauan yang mengamankan. Lebih penting daripada itu, kemudahan letak kereta yang jauh lebih baik daripada kampus Bangi kami. Aduhai (tidak pandai pandai bersyukur!) 




Banyak juga kenangan yang tersimpan dengan beberapa sahabat penulis mahupun akademik di sini. Salah seorangnya yang pernah mengungkap begini dalam watak cerita pendeknya, aku mengenalimu dalam sekejap. dalam sekejap itu aku mengenalimu. Memang, beberapa susuk yang kita kenali pada saat-saat akhir. Ya, ia sangat sekejap. Tetapi rupanya dalam sebentar itu, banyak yang kita tahu kisah panjangnya. Sering juga, dalam sebentar dan kisah panjang itu, saya berdoa mudah mudahan persaudaraan kerana Allah itu kekal sampai bila-bila.   


Tuesday, May 19, 2015

Kuliah Sastera Islam kami masih bersisa tiga minggu. Saya ingin abadikan  minggu ini dengan membawa Rahimidin Zahari masuk ke kuliah. Saya mahu mahasiswa  mengenali susuk penulis muda yang kemudiannya tumbuh sebagai penyair yang dihormati gurunya. Semalam juga, dalam kuliah sarjana Sastera Bandingan, saya memerihalkan kerendahan hati seorang guru yang namanya tidak mahu disebut-sebut atas jasa mendidik almarhum sahabat saya yang semakin jauh itu. Saya sering melihat wajah guru dalam diri anak didiknya. Maka saya mohon mahasiswa saya selalu menyimpan rasa berikhlas dalam menuntut ilmu dan selalu dengan kerendahan hati menginsafi akan keagungan ilmu Ilahi. 



Kugenggam sekepal tanah
yang bakal bersatu
dengan diriku.

Nenda Ismail, benar
seperti kata akhirmu:
kita sentiasa dekat
cuma terpisah
oleh ruang yang lain.

Burung terbang
pulang ke sarang
nafas kembara
pulang ke rongga

Kau pergi
menuju Abadi.

Aku di sisimu,
menggenggam sekepal tanah
yang bakal bersatu
dengan diriku.

Puisi lama ini sangat bermakna apabila dibaca kembali dalam bilik kuliah tadi, setelah penyairnya tiada lagi.




Sunday, May 17, 2015


Seusai forum semalam, saya dapat bercakap dengan guru almarhum Rahimidin Zahari, Cikgu Mohd Rosli Nik Mat (Rosli K. Matari). Beberapa keping cerita kasih sayang seorang guru terhadap anak muridnya. Juga bagaimana rasa takzim murid terhadap guru kesayangan. Bersama hujan petang di Rumah GAPENA, saya sedikit sebak meninjau hubungan mereka. Membaca catatan dalam Matahari itu Jauh yang dikirim awal penyairnya,
Apakah makna bayang
yang diberikan oleh matahari
kepadaku?
Adakah untuk menyuluh
usia yang harus kuseret
setiap hari?
Dan mengapa, hujung senja
usiaku terkikis, berdebu
melayang ke maghrib?
(Apakah Makna Bayang, 113).
Kebetulan, Hari Guru. Kebetulan Hari Isra' Mi'raj. Betapa Rasulullah akan selalu menjadi guru kita. 

Friday, May 15, 2015

Jarang sekali saya menjadi moderator dalam sebarang acara forum; apalagi forum puisi di hadapan penyair hebat. Insya-Allah jumpa esok, Sabtu, 16 Mei (ya, Hari Guru) di Rumah GAPENA (rupanya sudah berpindah, masih dekat dengan rumah lama. Di hujung lorong masuk Puspanita depan DBP) dalam acara Wanita dan Sastera, 2.30 petang. Saya akan bersama teman penyair Datuk Dr Zurinah Hassan, Sdr Hani Salwah Yaakup, Sdr Rosli K. Matari dan Sdr Mohamad Shahidan. Penyertaan percuma dan terbuka kepada semua. 

GAPENA yang banyak sejarahnya. Antara sekolah penulisan saya.

Saya selalu meminta mahasiswa membaca puisi untuk menulis cerpen. Belajar menulis dengan kata-kata yang disaring. Kata-kata terpilih. Kata-kata terbaik. Puisi juga sering menjadi  ruang mengungkap fikiran yang kejap. Maka saya selalu melihat penyair sebagai manusia bijaksana yang dapat memanfaatkan  kata-kata... manusia berwatak yang kita tahu daripada susun bahasanya. 

Thursday, May 14, 2015

Saya sedang membaca halaman ali Imran sementara menanti azan asar, sangat kebetulan, apabila pesanan Dr Kay masuk, Rahimidin sudah pergi. Allah, akhirnya masa itu tiba juga. 

Almarhum Rahimidin Zahari
23 Mac 1968 - 14 Mei 2015

Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya...(ali Imran: 145). Al fatehah buat saudara kami yang budiman.... sabar dan solat buat isteri, anak-anak dan ahli keluarga yang ditinggalkan. 


Buku mentol
Dijalaninya cerita yang aneh. Dari kerja penyuntingan yang beralih editor (asalnya di tangan Sdr Khairul, terima kasih!). Proses kelulusannya membawa si penyelenggara melangkah masuk ke bilik mesyuarat ITBM. Akhirnya ia berada di rak buku jualan tiga hari sebelum PBKL 2015 menutup pintu. Ini foto yang dikirim editornya, Sdr Ainunl yang cekal (terima kasih!). Hingga hari ini saya belum memegangnya. Terima kasih kepada 11 sahabat penulis buku ini yang sabar. Alhamdulillahi rabbil alamin. Mudah-mudahan ada manfaatnya. 

Wednesday, May 13, 2015

Azam Ramadhan Zahar adalah untuk menggenapkan bacaan al Qur'annya. Rumusnya mudah, membaca sekian bilangan halaman setiap usai solat (Z memang kalkulatif dalam banyak perkara). Masya-Allah tabarakallah.  AM belum berikrar. Mummynya juga. Allah. Dahulu, antara tabiat saya untuk menyarung mukena baru setiap kali meraikan Ramadhan. Allah, malunya saya. Cukupkah dengan pakaian solat baru? Bagaimana pakaian iman saya? Bagaimana dengan solat saya, adakah ia akan diperbaharui? Tabiat saya juga membersihkan rumah seminggu sebelum Ramadhan menjengah dan bukan seminggu sebelum Syawal. Bagaimana dengan  hati yang perlu dibersihkan sebelum  1 Ramadhan mengetuk pintu rumah? Betapa banyak yang kotor perlu saya sapu keluar. Bagaimana pula iltizam saudara menuju Ramadhan yang sedang dinanti-nanti? Allahu akbar! 


Ketukan di pintu
Orang soleh mohon bertemu dengan Ramadhan enam bulan sebelum. Dan enam bulan selepasnya, orang soleh masih mengharap agar Ramadhannya yang lalu diterima. Malunya saya, Allah. Saya tahu banyak orang soleh sedang berdoa sungguh-sungguh perihal Ramadhan ini....

Tuesday, May 12, 2015

Bersahabat dengan orang soleh, doa dan harapan yang selalu dibaca. Untuk bersahabat dan dekat dengan orang soleh, sebenarnya harus juga mereka ini dicari. Mereka ini dukungan. Orang soleh adalah nyalaan semangat untuk kita turut jadi seperti mereka. Malah dalam kuliah dhuha TGHD Ahad lalu diingatkan, kita memberi salam kepada orang soleh setiap hari lewat bacaan tahiyat. Begitulah Allah selalu membantu kita untuk dekat dengan mereka....Allah.



Orang soleh yang datang dengan pesan (seperti selalu menerusi bulan penuh di jendela) akan sering membawa saya dari lorong rahasia itu kepada sebuah padang yang mengamankan pernafasan. Ia sangat mengilhamkan. Ia sangat menganjur untuk banyak capahan kebaikan. Ia menyenangkan hati antaranya apabila dinasihat kita untuk bersangka baik atas apa yang Allah kurniakan dan bersyukur dengannya. Bersangka baik dan bersyukur. Amalan yang mudah disebut, tapi banyak hati kita perlu dilunakkan untuknya. Mudah-mudahan.

Sunday, May 10, 2015



Tinggal kenangan ....
Sebuah petaka apabila akan berjiran dengan sebuah taman perumahan agam di daerah ini. Saya yang tidak tahu apa-apa kerja orang pembangunan bandar (walau pernah berguru dengan Dr Katiman Rostam, profesor Geografi Bandar), melihat adalah satu kesilapan sebuah syarikat pemaju apabila mendakwa dan mengiklan di papan gergasi hampir di mana-mana bahawa mereka akan membangunkan sebuah taman perumahan terbesar. Panjangnya ayat saya! Panjangnya kegusaran saya! Malangnya ia bersebelahan dengan kediaman kecil kami. Allah.... saya tidak dapat membayangkan kesesakan di lorong utama  yang menjadi jalan pergi-balik ke kampus setiap hari. Jam berapa harus saya keluar rumah agar tidak perlu beratur panjang menuju jalan utama. Jam berapa pula saya dapat tiba di perkarangan fakulti dan mula berebut kotak letak kereta.  Allah! Di samping taman perumahan terbesar "TH" (bukan Tabung Haji!) itu juga banyak lagi taman perumahan lain di sekelilingnya. Rumah jutaan ringgit dengan apartment yang ditinggal lama dan kini mula diduduki. O! Dahulunya inilah kawasan kediaman idaman walaupun ada kutukan, ini daerah hulu hutan rimba. Kawasan yang asalnya terasing daripada jalan utama yang sesak. Bayangkan perasaan saya sebaik memasuki kawasan perbukitan hijau yang sepi ini setelah bertelagah dengan lampu isyarat, hon kereta dan tuan punya kereta yang angkuh sebelumnya. Sekarang? Allah....

Catatan lalu