Monday, June 27, 2016


Ramadhan 21

Ya, banyak yang tidak terucap sepanjang Ramadhan kali ini; walau hati sangat berdetak. Biar saya simpan atau nanti saja saya belukkan ke atas kertas. Memasuki sepuluh terakhir Ramadhan yang seperti selalu, rencam sekali getarnya. Misterius juga. Saya mengenang adab manusia (saya sebenarnya) dalam beribadah. Betapa kita banyak berkira-kira. Walau dalil  besar tentang malam-malam ganjil, bacaan saya bahawa itu seperti ujian Allah. Adakah kita memilih-milih nombor malam tertentu  untuk beribadah kepada Pencipta setiap yang ada. Adakah kita sedang bermain-main dengan-Nya. Allah ya Allah. Bukankah ibadah kita itu tanda syukur, tanda kasih, tanda hamba. Dan kita  berdoa untuk selalu berikhlas hati... 

Wednesday, June 15, 2016




Ramadhan 10

Berakhir fasa pertama.  Mudah-mudahan Rahmah Allah buat kita yang bersungguh-sungguh mencarinya. Amiin. 

Sunday, June 12, 2016



Ramadhan 6

Antara kebesaran Ramadhan yang saya dapat rasakan adalah asuhannya yang halus tapi menikam. Malam tadi Imam dari Pattani yang memberi tazkirah bertanya, apa khabar Ramadhanmu? Adakah ia lebih baik daripada tahun lalu, lebih baik daripada tahun-tahun sebelumnya? Adakah kau hanya mengulang saban tahun Ramadhan si anak kecil. Ya, Ramadhanmu hanya menahan daripada lapar dan dahaga. Ya Allah, saya tunduk dan menahan malu semahu-mahunya. Saya mengenang AM, adakah taraf puasa saya sama seperti anak 10 tahun...

Wednesday, June 08, 2016

Ramadhan 3 

Saya mahu memulakan penulisan entri Ramadhan ini dengan doa yang saya mohon sejak saya tahu inilah permintaan terbaik dalam Ramadhan. Doa yang dianjur Rasulullah. Ya, doa saat bertemu malam al Qadr:


Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, Kau suka memberi pengampunan. Maka ampunilah kami....

Monday, June 06, 2016

Ramadhan 1

Memasuki Ramadhan adalah satu kesyukuran, satu nikmat yang sangat mahal. Mengapa Allah hadiahkan kita Ramadhan dan dengannya kita harus syukur sedalamnya. Menurut ustaz dhuha kami, pertama kerana banyaknya dosa kita; kedua kerana sedikitnya amalan yang diperbuat. Ramadhan sebagai bulan pengampunan, bulan penyucian, maka hargai kasih sayang Allah buat kita dengan hadiah yang khas ini.  

Saturday, June 04, 2016



Ya Allah, temukan kami dengan Ramadhan lagi tahun ini. Bukankah ini doa yang sangat diulang-ulang sejak Rejab dan Sya'aban menjelang. Apa persediaan Sdr kali ini? Saya seperti anak-anak yang menyusun strategi untuk lulus ujian. Masih mencari-cari kebijakan untuk memperoleh keuntungan Ramadhan. Bermula dengan waktu dini, tiap jam itu harus dijalani dengan penuh erti  hingga selesai witir. Ya Allah permudahkan jalan kami. Saat sahabat si bulan penuh memilih untuk berdiam dan hanya akan bersuara dalam lapisan ratus jalan bungkam, saya terasa kian diasuh. Lebih banyak menaakul. Lebih banyak introspeksi.

Friday, May 27, 2016


Sudah sekian minggu saya biarkan ruang ini sunyi walau setiap hari sebenarnya kehidupan saya riuh dengan tarikh-tarikh akhir untuk tugasan dan banyak yang masih menunggu giliran. Dalam pada itu saya berkira-kira apa yang saya harus sediakan untuk meraikan Ramadhan. Mudah-mudahan dipanjangkan umur kita untuk bertemu Ramadhan minggu hadapan, insya-Allah. Masih ada ruang berdoa untuk kita mohon Allah bawakan kita hadiah besar dalam Ramadhan kali ini. Hadiah yang kita mohon saban tahun, yang kita nanti dan cari. Seikhlasnya saya berdoa semoga Allah mengurniakan kita malam seribu bulan. Semoga Allah memberi kita seluruh pengampunan. Maafkan kesalahan saya, setulusnya. 

Friday, May 13, 2016


Pelancaran buku Coklat dan hasil karyawan UKM lain dengan DBP di ruang legar PTSL, UKM.

Wednesday, May 11, 2016


Keindahan, apabila usai hujan, akan ada bunyi unggas di luar jendela kerja saya.
Mereka mengisi rindu itu, saya percaya.
Banyak yang hinggap dalam fikiran saya sejak musim hujan petang tiba setelah sekian masa angin kering dan hawa panas melanda. Betapa firman dan ingatan dalam al-Qur'an tentang sukatan dan ukuran cuaca yang Allah turunkan. Betapa dalam al-Mulk kita ditanya akan apakah ada yang tidak seimbang setiap apa yang Allah ciptakan. Ya Allah. Begitu perasaan kita dalam melihat manusia, antara untuk menjadi luhur, kita sering terhimpit dalam ujian keikhlasan. Sekejap kemudian kita akan terperangkap dalam beban rindu pula; aneh juga. Apa lagi yang kita rindukan apabila melihat susuk manusia selain daripada kebaikan yang datangnya seperti pati haruman. Kita mahu wanginya dibahagi sama. 

Sunday, May 08, 2016




Setelah membaca Telus untuk Dia, mahasiswa akan mendengar proses pembikinannya.
Selamat datang ke kampus Bangi, Siti Jasmina Ibrahim.