Posts

Image
Rumusan Siri Penyendirian
Saat di wilayah penyendirian, kita melihat betapa Allah itu adalah Penguasa sebenar. Allah Pemilik segala kekuatan yang ada. Penyendirian ini adalah ruang pembersihan, pertaubatan dan penyerahan. Di situlah letak titik Rahmah. Terima kasih kepada sahabat Selandia Baru yang menitip beberapa pesan asuhan ini. Saya mohon petunjuk yang lurus dalam setiap jalan selepas ini, setelah banyak keluk pelanggaran dan keingkaran sendiri, bukan khilaf siapa siapa. Benar, ini adalah titik Rahmah.
Image
Siri Penyendirian 4
Muhammad tercinta bertahannuts di ruang penyendirian perbukitan Cahaya.  Di penjuru kecil Hira', wahyu kerasulannya menjadi sejarah. Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia daripada segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmu yang Maha Mulia, yang mengajar manusia dengan pena. Dia mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya (al-Alaq: 1-5). Penyendirian ini menuju jalan mengenal kebesaran Allah, menginsafi makna penciptaan  dan keterbatasan manusia. 


Image
Siri Penyendirian 3
Tujuh pemuda  menuju gua penyendirian di Nikhayus, menjarakkan mereka daripada kezaliman Diqyanus. Bagaimana dalam penyendirian tiga ratus tahun, pengharapan mereka, Wahai Tuhan kami, kurniakanlah kami Rahmah dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (al-Kahf: 10). Dalam penyendirian, yang dipohon hanya kasih sayang dan petunjuk-Nya.
Image
Siri Penyendirian 2
Saat Musa dibiarkan di dalam peti penyendirian, antara deru cemas Nil dan Yukabid, bukankah itu saat keselamatannya daripada angkara Firaun. Penyendirian yang membawa kepada banyak jalan Rahmah selepas itu (surah al Qashah).
Image
Siri Penyendirian 1
Pelarian Yunus daripada penduduk Niwana yang ingkar. Lalu marah dan kecewanya dibawa ke jalan penyendirian. Dalam ruang penyendirian itu, Yunus di dalam perut nun, maka Allah Mengampuninya. Tidak ada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang yang zalim.(al Anbiya': 87)
Image
Saya berkhidmat di sebuah institusi yang pada dasarnya sangat mengangkat Bahasa Melayu. Sejak wabah meliar, banyak pemakluman dari majikan, kami terima dalam dua bahasa iaitu bahasa Melayu dan bahasa Inggeris.  Saya menebak, bahasa kedua itu digunakan mungkin untuk mahasiswa luar negara yang belum sempat memahami bahasa Melayu. Kelmarin majikan kami mengirim emel seperti sebelumnya dengan nama Perutusan NC. Ia dimulakan dengan versi bahasa kedua diikuti dengan bahasa pertama. Peribadi saya pernah menulis kepada majikan saya itu, bagaimana selayaknya bahasa pertama didahulukan dengan kedudukan institusi kami yang terhormat. Setelah beberapa sapaan, saya percaya majikan saya tidak memahami bahasa sukma saya. Maka kali ini saya biarkan....
Image
Februari 21 lalu sewaktu hadir di acara Persada tentang Corvid-19, seingat saya hampir semua pakar dalam panel mendakwa Corona ini adalah virus baru. Saat yang sama saya teringat beberapa maklumat tentang virus yang kurang lebih sama disebut dalam novel The Eyed of Darkness (1981) oleh Dean Koontz atau buku ramalan End of Days: Predictions and Prophecies About the End of the World garapan Sylvia Browne. Begitu juga ada ulama yang meramal virus ini ratusan tahun lalu. Saya juga pernah menonton Contagion (2011)yang mirip cemasnya C-19. Beberapa hari ini kian kerap kita mendapat maklumat bahawa kajian dilakukan, malah, di Makmal Genomik Biovalley-UKM pernah menjalankan penyelidikan penjujukan genom dua coronavirus zaman kepimpinan NC Prof Dr Mohamed Salleh Mohamedd Yasin (2003-2006?). Kita juga dapati makalah ditulis dalam Clinical Microbiology Reviews Oktober 2007 "Severe Acute Respiratory Syndrome Coronovirus as an Emerging and Reemerging Infection." Bill Gates juga pernah me…
Image
Husnuzzhan billah
Image
Istighfar
Image
Taubah
Image
Sadaqah
Image
Dengan nama Allah yang tidak memberi kemudharatan sesuatu yang di bumi juga di langit,  Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.



Image
Sdr, buku ini kecil dan tipis. Boleh sahaja saya menyudahkan bacaan dalam beberapa minit. Namun sejak mendapatkannya, saya mengulang-ulang baca bab dua - stop focusing on yourself, dan saya belum berpindah bacaan. Mengapa? Ternyata selama ini saya selalu melihat pada pertelingkahan yang saya alami. Ia menjadi titik tumpu saya. Kepedihan saya. Derita saya. Kedunguan saya. Semua yang menghimpun kekecewaan saya. Sedang di belahan satu lagi, ada yang jauh lebih bermakna. Saya lupa, di balik itu ada Rahmah Allah. Allah yang Maha Mengatur. Allah yang Maha Mengetahui. Allah yang Maha Agung. Bukankah, saya harus melihat rangkulan Allah penuh kasih sayang saat saya mahu jatuh.
Image
Hari ini hari terakhir saya di kampus sebelum perlu berdiam di rumah bermula esok sehingga hujung bulan. Ia ternyata pengalaman baru hampir untuk semua orang. Saat mengetik ini saya sedang menunggu mahasiswa hadir secara maya lewat kuliah dalam talian. Malangnya belum ada yang muncul sejak tadi. Saya sedang fikir apa yang mengisi dua minggu nanti. Membaca. Menulis. Berlama-lama dengan al-Qur'an. Memeriksa tugasan mahasiswa. Memasak juga. Bagaimana dengan Sdr, sedang kita tidak boleh ke mana-mana...
Image
Kampus kami yang lengang. Di mana-mana sepi. Semakin sunyi. Kita hanya bertemu secara maya dan ia pastinya jadi aneh lagi. Hubungan yang sedia longgar seperti kian putus. Tiada bersalaman. Tiada jemaah di musola. Kita mula mengurung keterikatan. Walau sebenarnya kita masih dekat. Bukankah selama ini kita persiakan banyak kesempatan. Selama ini kita gagal memanfaatkan keluangan. Nah, ini saat perenungan, apa yang sudah kita jalani tiap inci.
Image
Aneh, kali ini cara saya meraikan sahabat yang menerima menantu. Saya hadir sebagai penyambut tetamu. Berdiri di pintu dan menerima kehadiran ramai dengan pensanitasi. Dalam riuh wabah, saya mengambil pendekatan mendoakan kesejahteraan mereka yang datang. Saya mahu mengambil kesempatan ini menggenapkan mohon keafiatan dan perlindungan buat semua. Mudah mudahannya kita bersama-sama keyakinan dan kepercayaan bahawa cukuplah Allah bagiku. Dia sebagai Penolong. Dia sebaik-baik Pengurus. Selamat Pengantin Baru ananda Ariff & Shahira.
Image
Buku baru SDD lagi.  Saya mengharap dia masih ingat jalan datang, jalan pulang. Atau dia sudah lupa akan segalanya, Sdr. Semuanya.
Image
Dini ini saya melewati baris surah al A'raf tentang adab  berdoa. Antaranya, berdoa dengan rendah hati, suara yang lunak, dengan penuh takut  dan menggenap harap. Saya mengenang apabila doa menjadi rutinitas. Doa sebagai tulisan di atas kertas yang diulang ulang tanpa pengertian. Doa yang mungkin sahaja tidak difahami maknanya sama sekali. Doa yang hanya dilafaz namun tidak berbekas. Apalagi doa jadi buru-buru. Doa jadi upacara sehingga hilang rima sukmanya. Doa yang tidak ada jeda, bagi merasakan hubungan erat dengan apa yang dipohon. Saya selalu melihat tangan yang mengadah sewaktu berdoa. Selalu melihat diri saya sedang mengemis. Saya mahu berdoa setulusnya, sebagai amalan dan kepercayaan bahawa saya punya tempat meminta. Satu-satunya.
Image
Saya tersihir dengan si bulan penuh tergantung di langit pagi.  Seperti selalu di sana tersimpan banyak rahsia. Lingkaran dan kisah yang nampaknya masih belum mahu berhenti. Semuanya lagi menyorot. Semuanya lagi mahu menghimpun cerita sejak jumpa hingga menghilang pergi.
Image
Saya dibacakan sahabat lama,  Chew FP terjemahan puisi langka China ini oleh Li Shangyin. Puisi Tanpa Tajuk. Saya pajangkan di kamar kerja, titipan Adibah dari Beijing di atas bidang selampai sutera, dua dekad sudah. Saya sunting langgam barisnya jadi begini, 
Sukar sekali untuk meninggalkan, sebagaimana begitu payah saya mencarimu antara hijab Banyak kembang yang gugur dengan gemuruh angin timur, yang dihantar gelombang jauh Aneka tamsilan yang didatangkan lewat serangga sutera atau kandil yang luntur cair  Itu adalah  pengabdian Itu adalah  masa yang terhindar Sedang cermin pagi dan dingin malam melenyapkan usia  Sedang tidak banyak jalan yang dapat dipilih menuju pergunungan Pengshan Sedang saat yang sama, si unggas kecil mengintai resahku dari tepi jendela. 
Image
Saya diberi kuliah bermakna ini tentang luka dan penyembuhan. Ke manakah hala kita apabila sakit? Benar, saya akan segera mencari ubat, Sdr. Kotak first aid. Cemas dan bergegas ke klinik. Saya ternyata silap. Ustaz Iqbal menasihatkan agar saya patuhi jalan ini. Pertama, terus menuju langit. Redho melihat luka. Itu ubat yang pertama. Sebenarnya jiwa kita yang memerlukan rawatan, Sdr. Jiwa kita yang sakit. Itulah jalan yang dikatakan kita diampuni lewat sakit, kita diangkat saat terluka. Harus ada introspeksi yang cepat apa yang sudah kita perbuat sebelumnya. Lalu, kita menyimpan harap dengan kesakitan itu, semoga diganjar dengan sesuatu yang jauh lebih baik. Masya-Allah tabarakallah. Kemudian, kita menuju apa yang ada di bumi buat menyembuh pedih itu. Kita ikhtiar berjumpa tabib yang ahli.  Saya menangis. Betapa saya jauh dari langit, Sdr!
Image
Pesan Ustaz ZZ lagi. Usah tidur lewat. Hukumnya makruh. Saya baru tahu. Mata tua saya memang sudah tidak tahan untuk berjaga malam. Benar, tidak seperti dahulu. Saya tidak faham orang yang boleh bertahan melebihi jam 12 malam dengan mata terus melekat di wa, sejak siang. Sdr, saya mula rasa mahu buang wa ke dasar sungai atau laut yang dalam di hujung dunia. Selain cahaya wa yang memerangkap mata dalam gelap, bagus jika Sdr ada lampu meja di tepi. Saya selalu menggunakannya sebelum tidur untuk membaca. Ya, lampu yang nanti menemani Sdr berjalan jauh dalam mimpi.
Image
Saya baru sedar. Di tempat saya bekerja, setiap kali ada kolega baru yang menyertai  kami, mereka diraikan dengan ucapan selamat datang. Sebaliknya, tidak ada ruang diberikan kepada mereka yang bersara atau berpindah ke tempat baru. Memang aneh. Kami hanya tahu kolega yang bersara apabila menerima emel daripada mereka sendiri. Bukankah itu tanda kurang ajarnya kita, apabila dengan mudah dan cepat, melupakan. Namun kemudiannya saya menebak, mungkin juga ketua kami sengaja enggan mengucap selamat berpisah. Selamat tinggal. Bukankah itu ungkapan yang paling nyeri. Paling pedih.
Image
Saya sengaja memilih foto yang tidak mewakili keremangan filem Pet Sematary (ejaan sematary yang disengajakan). Rupa-rupanya filem seram ini dipindah dari novel Stephen King. Saya peminat genre seram walau akan terjerit jerit nantinya sewaktu menonton dengan cara mengintai intai. Ia kisah tanah perkuburan yang boleh menghidupkan semula si mati. Saya membaca filem ini sebagai tamsilan kepada manusia yang tidak dapat menerima kenyataan sebuah kehilangan. Akhirnya saya jadi tidak seram, sebaliknya saya mahu menangis. Mengapa? Saya juga antara yang sukar menerima hakikat sebuah kehilangan. Apalagi kehilangan yang dirancang lebih awal. Saya menderita dengannya.
Image
Saya sudah bekerja di tempat yang sama lebih 20 tahun (dan tidak bermakna ia masa yang sangat panjang). Selama itu juga saya melihat banyak perihal amanah (bukan parti) yang tidak dihormati. Sdr tahu, kami harus merakam masa masuk bekerja setiap hari. Tapi saya tahu, ada yang meminta rakan lain yang masuk pejabat lebih awal  untuk bantu rakam masa, sedangkan mereka datang lewat. Ada yang masuk dan rakam waktu awal, tetapi selepas itu hilang ghaib di balik banyaknya hijab. Ada yang rakam waktu untuk hadir acara rasmi tapi hadirnya hanya untuk mendaftar, sebaik selepas itu mereka juga ditelan ke alam ghaib. Pelik. Untuk apa bermain-main dan mempermainkan amanah.  Untung apa bermain-main dan mempermainkan amanah. 
Image
Sdr tahu, sesudah al-Qur'an yang menjadi sahabat paling setia pada waktu dini, saya sering membaca puisi dari rak buku di rumah. Ia pastinya banyak mengasuh kemahiran berbahasa saya (benar, waktu dini, waktu semua orang begitu dekat dengan mimpi). Baris dan ruang kosong antaranya, selalu akan menganjurkan saya untuk membilang tiap keghairahan yang ditawarkan penyairnya. Seperti tulis Seno GA, waktu itu bukan keindahan permainan kata yang menjadi buruan. Ternyata kita mahu turut membongkar keindahan perjuangan hidup manusia, yang tersaring antara jeda, antara bunyi kata. Begitu saya tersihir pada waktu dini begini, pada saat zaman yang penuh godaan kesementaraan, tulis Agus N lagi.
Image
Sdr, akhir akhir ini saya keluar awal ke kampus. Selain berkejar kejaran bersama-sama mahasiswa dan kerani (lagi) untuk mendapatkan kotak letak kereta, saya menanti nanti saat ini. Saya selalu berharap lampu isyarat bertukar merah di tikungan mendekati pintu kampus. Saya mahu selalu berhenti di situ dan menyaksikan sebuah tayangan alam indah yang tepat masanya. Sehimpunan unggas, yang saya tidak tahu asal keturunan apa, akan mengapung, melayah, membeluk dalam gerak yang sangat menaajubkan. Saya jadi silau. Mereka membawakan saya gelora kesetiaan, menghormati kebersamaan, kulurusan dan kemitraan, Sdr. Saya jadi taajub, ada kesalingan yang tidak membuat mereka bertabrakan. Saya tahu apa yang mengikat mereka. Cinta.
Image
Ada yang mencari cari Masitah. Ia sudah jadi langka. Sedang ia sangat dimahukan untuk kerja penelitian. Sdr tahu, saya belajar erti nilai saat ini. Pernah dia jadi sebutan hingga dalam sukma yang paling dalam. Tapi kemudiannya, debu pun masih ada harga daripada dia yang sudah dibuang ke hujung dunia.
Image
Catatan saya antaranya tentang pembikinan  cerpen Seribu Pohon Sukma dan Satu Jalan Menuju Cinta. 
Image
Cerpen terbaru saya. Dewan Sastera Mac 2020. Versi dalam taliannya sudah diedar lebih awal daripada versi cetakan.  Sayangnya, ia bukan versi terkini. Versi itu ada bersama sama saya.
Image
Ya Allah Tuhan yang Maha Mengasihi. Kasihani kami, selamatkan kami. Ampuni kami.   Bantu kami untuk mentaati dan bersyukur kepada-Mu. Ya Allah Tuhan yang Maha Hidup.  Tuhan yang Maha Menjaga. Demi Keagungan-Mu, ya Allah. 
Ya Allah Tuhan yang Maha Mengasihi. Kasihani kami, selamatkan kami. Ampuni kami.   Bantu kami untuk mentaati dan bersyukur kepada-Mu. Ya Allah Tuhan yang Maha Hidup.  Tuhan yang Maha Menjaga. Demi Junjungan kami, Muhamad Rasulullah. 
Saya rindukan tarhim waktu dini.
Image
Saya mengenalinya lama dulu. Lebih dua dekad. Kami memenangi HSKU bersama sama Prof Z. Akhbar yang melaporkan antaranya berbunyi, tiga pensyarah menang hadiah sastera. Membaca cerpen dan puisinya, memungkinkan kita turut membaca siapa dia. Sekarang Prof Nor Faridah merupakan TNC UIAM. Begitulah penulis sering ditebak. Apa yang dirakam adalah dirinya. Atau mungkin juga Sdr yang dimasukkan sebagai protagonis yang menggerak banyak makna dan garis yang membataskan antara ruang penciptaan dengan impian. Tahniah Kak F!
Image
Sdr tahu, dalam hidup saya selain daripada selalu diperdaya dengan kata-kata manis, saya juga bertemu dengan ramai yang berjanji tapi selalu mungkir. Saya akan pulangkan buku besok. Itu bunyi janjinya. Sdr tahu, sehingga bertahun-tahun buku saya ghaib begitu sahaja. Saya ini mungkin terlalu pemurah atau baik hati. Saya mudah percaya, Sdr. Apalagi kepercayaan itu saya sandarkan pada ilmu yang harus selalu kita berbahagi. Ada baiknya suatu hari saya menyerahkan semua buku saya yang penuh di ruang kerja dan di rumah kepada pihak perpustakaan agar ia boleh dipinjam dan didenda jika lewat dipulang sehari pun. Tidak perlu letakkan pelekat khas sumbangan koleksi MS di rak berkenaan. Cukup saya tahu peminjam harus memulangkannya seperti yang dijanji. Sdr, saya walau  sudah tua dan banyak yang saya lupa, saya tidak akan lupa pada janji.
Image
Indah sekali pertemuan kami di penjuru Tanah Suci. Benar, sudah lebih satu dekad saya diasuhnya. Ketertiban. Rapi dalam setiap satunya. Secara seni saya memang dituntunnya untuk tidak jadi buru-buru - resam manusia yang sering al Qur'an tegur. Saya mahu selalu melafaz huruf dengan perlahan dan hati-hati, cuba memaknakan setulusnya. Saya mahu selalu mengerjakan rukun gerak dengan lemah lembut, penuh ketundukan. Baris doa bukan lagi rutinitas, sebaliknya penuh harap dengan tangan gementar.  Sdr, saya mahu mula belajar memerhati dengan mata hati. Bukankah nanti ia akan lebih membawa saya  ke ruang singkapan hijab dan dengannya saya lebih meyakini. Bukankah selama ini saya diperdaya dan dipermainkan mirage, bayang-bayang fatamorgana. Bukankah.
Image
Saya sediakan pensanitasi di penjuru meja kerja perbincangan sejak lama. Ya sebelum covid-19. Selama ini tiada yang peduli, mahasiswa atau tetamu yang sering duduk di kerusi yang berdekatannya juga tidak peduli. Tiada siapa yang peduli, Sdr. Sekarang di mana-mana saya melihatnya. Saya mungkin kian faham, kepedulian itu sebenarnya datang dan pergi.
Image
Rangkaian mimpi yang semakin rancak memasuki tidur saya. Dan seperti dulu, Sdr, saya sangat dungu untuk memahami, apalagi takwil mimpi seperti itu. Mungkin juga sekuat itu dia mengirim isyarat. Atau mimpi itu adalah mainan sub conscious saya terhadap satu keterpedayaan. Mirip tulis Ebiet G Ade dalam Camelia III, kuanggap engkau berlebihan. Seperti watak lelaki yang diseret masuk ke ruang impian dalam cerpen Kupu-kupu Biru di Penjuru Qalbu, saya juga mahu bertanya, apakah benar dia mahu meninggalkan kenangan?
Image
Saya berkesempatan menonton Parasite, gubahan  Bong Joon-ho. Banyak sisi yang boleh dibahaskan tentang karya ini; antara kekayaannya memenangi Filem Terbaik Oscar 2020. Terkesan bukan sahaja memerihalkan peperangan kelas sosial tetapi bagaimana seni memperagakan peperangan berkenaan. Bagaimana dengan mainan teknik jengkelnya si hartawan Park terhadap bau bawah tanah, bau kemelaratan, bau si miskin Kim. Saya kerap mencari antara kerja seni yang begini dalam filem mahupun penulisan. Bagaimana saya mengingat dalam al-Qur'an betapa kita harus memihak dan mencintai faqir miskin.  Hak mereka yang harus selalu dipertimbangkan dan bukan mengutamakan kehalobaan sendiri. Apalagi untuk mencemuh dan menghina bau bawah tanah. Sedang nanti, mereka yang banyak memenuhi ruang syurga. Saat itu pasti sahaja bau mereka lebih indah daripada segala haruman yang ada.
Image
Saya terperangkap di ruang kerja dalam hujan senja. Dari rangka jendela, gemuruh hujan ternyata sangat keras. Hampir tidak kelihatan perbukitan di seberang jalan atau kubah masjid kampus seperti waktu hari cerah. Pulang memandu dalam keadaan begini, akan lebih memerangkap.  Menghidupkan lampu meja kerja, saya baru sedar hari kian gelap dan rupa-rupanya saya sendiri. Kampus semakin kosong dan dingin. Saya baru sedar, sering saya terperangkap dalam banyak suasana seperti ini, Sdr.
Image
Saya dititip foto ini beserta lagu yang hiba.  Ia mengheret saya kepada kenangan panjang yang tak akan berulang.
Image
Selain meraikan dua pasangan pengantin baru, hujung minggu saya kali ini nyaman sekali di dapur. Ya,  ruang kerehatan saya.  Menyiapkan manisan dan savuri, untuk saya hadiahkan kepada sahabat yang turut meraikan hari lahirnya. Apalagi yang indah, selain menitip kado bikinan sendiri begini. Apalagi yang indah, selain dapat menyertai kebahagiaan sahabat yang dikasihi. Setulusnya.
Image
Ya Allah, besarkanlah kecintaanku terhadap al-Qur'an.  Jadikanlah  al-Qur'an sebagai cahaya bagi penglihatanku, sebagai penawar dadaku, sebagai pengusir kegelisahan dan kesedihanku...
Ini antara doa yang saya awalkan sebelum menyertai baris-baris surah suci.  Doa yang terikat pada keping pembatas halaman dalam al-Qur'an yang pernah dihadiahkan.
Image
Ya Allah rahmatilah kami dengan al-Qur'an, dan jadikanlah ia sebagai imam, cahaya, petunjuk, serta rahmah bagi kami. Ya Allah ingatkanlah kami daripadanya apa yang telah kami dilupakan akannya, dan ajarkan kami darinya apa yang kami jahil akannya serta rezekikanlah kami untuk membacanya siang dan malam, dan jadikanlah ia sebagai hujah kepada kami, wahai Tuhan sekalian alam

Saya membaca doa khatam ini sendiri tadi malam. Foto lama saya ambil dari entri  29 Ogos 2017. Sudah jauh ditinggalkan dan menghilang tahun.
Image
Jalan ini kian terasa asing. Mengapa. Kami bersama sama di awal jalan, menjelang susur akhir ini, saya ternyata ditinggalkan. Ini hakikat. Dan saya harus jadi ulet. Saya mengimbau mimpi aneh, lama dahulu. Memasuki surau tua di sebuah perkampungan jauh. Dan kami bertemu di lawang kayu menuju mihrab. Ini riwayat yang penuh teka teki, Sdr.
Image
Saat saya tercari-cari tempat bertanya dan bersandar harap, tidak seperti dahulu, akan cepat sekali saya bertemu dengannya. Namun, bukankah Allah itu Maha Mengatur. Saya bertemu dengan sosok kebaktian juga. Seperti dahulu dia pernah datang dan membentang banyak sekali kesanggupan. Malah, dia pernah memiliki kepercayaan saya.
Image
Perempuan itu tak bisa dieja kecantikannya;  ia adalah kalimat utuh yang tak cukup sekedar dilisankan. SDD

Image
Angin panas dan kering, membawa saya mahu mencari ruang nyaman. Mana lagi lingkungan yang tenteram selain daripada duduk di samping al Qur'an yang menyejukkan, Sdr. Saya sudah hampir menjelang juz penutup. Bertemu dengan kisah Tsamud dan Aad yang dihukum dengan petir dan taufan, saya membaca akan hawa dan wabak yang tidak menentu sekarang ini adalah petaka. Saya mahu belajar terus kisah saat yang tetap berlaku. 
Image
Saya menyitir Rumi bahawa kehidupan ini adalah setimbang antara upaya mempertahan dan melepaskan. Saya pernah menulis entri ini pada Januari 26 2018, ya hampir dua tahun lalu. 
Image
Sibuk tetangga Tionghua saya membersihkan laman menjelang CNY, sibuk saya membersihkan hp yang sudah tidak ada ruang untuk saya tambah apps untuk keperluan kerja. Merapikan banyak fail termasuk foto yang ratusan, memindahkannya ke pc, mungkin saja tangan tua saya akan menghilangkan banyak foto kenangan. Menjelang usia begini saya sudah hampir tidak peduli pada foto. Saya juga sebenarnya tidak gemar difoto (apa lagi swafoto). Saya teringat juga seorang tetangga di pejabat pernah berkata begini, tidak perlu difoto, simpan semuanya dalam dada dan ingatan. Bagaimana nanti bila lupa memadam semuanya. Lupa menjadi lara. Bagaimana.
Image
Tidak jarang saya melihat dia adalah kuda yang berlari dengan sangat berseni  seperti yang terdapat di lapangan kerikil Cappadocia. Dia kelihatan cantik sekali berselang dengan belon udara panas gergasi yang beraneka warna antara celah perbukitan dan lurah. Mereka menjadi belang pelangi yang memadam setiap lara. Dia adalah sahabat yang menemani setiap kali saya sendiri dalam perjalanan paling sunyi. 
Image
Dari langit dini Danau Sukma saya melihat dia.
Saya melihat luka.
Ternyata dia masih mahu bersahabat.