Wednesday, March 04, 2015





Berbahagianya pagi ini saya dapat bertemu dengan anak-anak sekolah dan mahasiswa universiti di EBI 2015, Putrajaya. Bercakap soal penulisan dan bagaimana memanfaatkan buku, saya bersyukur bertemu mereka. Saya berterima kasih kerana membawa  kembali zaman anak-anak dan remaja yang sudah jauh saya tinggalkan. Terima kasih kepada pihak Sinergi Ilmu, Persatuan Mahasiswa Anak Johor dan MPP UKM kerana mengundang. Mudah-mudahan ada manfaatnya., insya-Allah. 

Monday, March 02, 2015


Ujian datang dalam pelbagai rupa. Begitu juga wajah rezeki yang Allah anugerahkan. Jumaat lalu, saat saya  bersyukur Allah masih berikan kesempatan umur yang panjang, Allah datangkan ujian bersama. Tangan AM yang pernah patah hampir setahun yang lalu, patah sekali lagi. Antara geram dengan simpati, saya melihat AM dengan seribu belas. Jatuh lagi di padang sekolah. Allah, ya Allah. Mendapatkan rawatan yang terbaik, kami akhirnya dipertemukan dengan pakar tulang yang pernah saya tahu namanya, Prof Dr Zairul Nizam Zainol Fithri, terkait dengam Misi Aman Palestin. Alhamdulillahi rabbil alamin. Saya terus memanjangkan doa, AM mendapat penyembuhan yang cepat daripada kepakaran Prof Zairul. Saat menulis ini, saya meninggalkan sementara AM dan Zahar di wad Rosemary, Salam. Hanya Allah yang tahu apa dalam dada saya sekarang.  

Thursday, February 26, 2015

Saya suka masuk ke sekolah. Saya suka bau sekolah. Jarang saya menolak undangan ke sekolah, bertemu anak-anak yang bermata bulat. Hari ini saya akan bertemu mereka. Anak-anak aliran sains namun turut membaca kesusasteraan Melayu. Tidak aneh. Saya selalu akan ingat,  berada di peringkat spm, saya membeli Hujan Pagi sewaktu pameran buku diadakan di sekolah, sedang kawan-kawan sekelas mengepit buku kimia dan fizik. Saya pernah memenangi  Saga sebagai hadiah pelajar cemerlang bahasa di sekolah. Saya pelajar sains yang suka membaca kesusasteraan, mewarisi novel-novel abah dan  mempunyai himpunan novel sendiri. Ia tanpa disuruh-suruh apalagi dipaksa. Ia gugusan pengalaman awal yang luar biasa, banyak menuntun saya jadi lebih saksama dalam perihal manusia. 

Monday, February 23, 2015


Kuliah semester baru bermula minggu ini. Kuliah sarjana saya memulakan hari pertamanya. Isnin jam 9 pagi, saya sudah siap untuk pertemuan pertama. Seingat saya seperti selalu saya akan cuba berada di hadapan kelas tepat pada waktunya. Berbaur dengan semangat bertemu anak murid baru setelah sembilan bulan tidak berada di dewan kuliah, saya yang pertama tiba. Rupanya saya juga yang seperti selalu teruja. Sehingga satu jam, tiada bayang pelajar yang hadir. Saya menutup laptop. Atau sebenarnya mahasiswa saya selalu percaya pada mitos tiada kuliah pada minggu pertama. Aduhai....seperti mendengar pujukan AM, jangan sedih mummy....

Friday, February 20, 2015



CNY kali ini sangat aman di taman perumahan kami. Hampir keliling tetangga keluar rumah, samada bercuti ke mana-mana atau pulang ke kampung halaman. Memandangkan kami sudah pulang ke kampung awal dan akan pulang lagi nanti, maka CNY kali ini kami raikan dengan kedamaian yang ada. Di hadapan rumah, riangnya unggas. Bunyinya seperti di halaman kampung mertua yang meriah dengan pelbagai sahutan burung. Takdir juga disusun beberapa hari  sebelum cuti umum, suhu badan saya tidak menentu dengan migraine berhari-hari hingga saya teringatkan kisah Susanna dan vertigo. Saya mempunyai tanda yang tepat. Alahan pula dengan anti biotik yang diberikan doktor sedang saya sebenarnya diserang viral jahat. O. Alif Matiin juga yang mula serak walau tidak henti-henti  berlatih lagu nasyid Secerah Pawana. Saya terkebil-kebil mendengar antara tidak lirik yang didodoikan AM. Saya menerangkan erti pawana kepada AM. Lalu saya tanyakan, adakah pawana itu boleh diperhatikan cerah atau gelapnya? Saya fikir, aneh judul lagu tersebut saat pawana di laman rumah kami membawa wangi kemuning yang masih tinggal... 

Monday, February 16, 2015


Cerpen terbaru saya di Berita Harian, 15 Februari 2015. 
Terima kasih kepada editornya, Sdr Mohd Nazmi Yaakob.  

Saturday, February 14, 2015

Masih dalam keharuan kisah semalam. Panjangnya doa  lalu saya bisikkan kepada AM, pagi ini kurang seorang pendoa yang ikhlas. AM yang mudah bertanya, cepat membeliakkan mata bulatnya, siapa? Saya menyebut nama TG dengan sebak yang berbaki. Kisah pendoa yang ikhlas ini juga disebut Pengurus tempat saya bekerja dalam usrah pendeknya. Alangkah jika kita tahu betapa ajaibnya doa, kita akan terus berdoa dan tidak akan mahu berhenti. Apatah lagi kita berdoa untuk orang lain tanpa diketahui sesiapa. Maka malaikat akan memulangkan doa buat kita. Allah, ya Allah. Makanya saya selalu minta AM berdoa dan berdoa. Makanya di hujung skrip doa saya usai solat, akan disebut nama-nama tertentu yang sering bertukar senarai. Saya mohon rahmat dan pengampunan buat mereka. Mudah-mudahan malaikat akan meraikan doa-doa kita. 

Friday, February 13, 2015





Hibanya saya pertama kali menerima pesanan masuk daripada Zahar bahawa Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat akhirnya kembali menuju jalan datangnya. Saya pernah berkata kepada Zahar, ada dua kematian pemimpin yang akan saya tangisi antaranya Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat. Ternyata saya sebak dan tidak dapat menahan airmata seakan-akan ditinggalkan ahli keluarga yang sangat saya sayangi. Tidak bergerak tangan saya untuk menyertai banyaknya ucapan dan doa takziah di wassap dan telegram. Tidak terucap sebarang kata apabila mengenang luhur tuntunan, ikhlas tangan pikunnya setiap kali menadah doa. Saya merasakan kehilangan besar ini bukan sahaja susuknya yang tidak lagi bersama kita, tetapi bernoktah sudah doa serta ilmu yang diangkat menerusi kematian seorang ulama'. al fatehah buat almarhum Nik Aziz Nik Mat, seluhurnya saya titipkan pada waktu dini Jumaah yang mulia...

Tuesday, February 10, 2015





Antara musibah orang yang bekerja seharian dengan komputer ialah apabila fail yang sudah diisi dengan banyak perkara, tiba-tiba tidak dapat dibuka apatah lagi untuk dibaca, diemel atau ditampal semula. Ketika ia berlaku, satu pelajaran besar yang saya perolehi ialah berbaik sangka. Ingat, hati kita perlu selalu dibimbing, antaranya menerusi jalan begini. Maka saya berbaik sangka dengan Allah, begitu juga saya memujuk hati berbaik sangka terhadap sesama manusia....Ini foto terbaru si cantik dari taman, di samping kemuning, memang si merah Bali ini menumpang wangi. 

Saturday, January 31, 2015

Dalam ketika tertentu saya yang membaca doa usai solat jemaah di rumah.  Ya, dan saya akan membaca doa dalam bahasa Melayu. Begitu juga Alif Matiin yang turut mengambil giliran mahu kami mengaminkan doanya. Anak saya itu pernah meminta saya berhenti daripada berdoa, apabila saya masih teresak-esak, katanya, mummy berhentilah menangis, berhentilah  berdoa, nanti keluar airmata darah. Zahar yang selalunya membaca doa dalam bahasa Arab (yang sangat mengikut teks rutinitas), ketika mendengar itu hanya berdiam. Saya tidak tahu samada Zahar geramkan mulut si Alif Matiin atau masih bersama saya mengalir dalam doa yang dimohon. Sdr tahu apa antara isi bacaan saya? Antaranya saya sangat berharap mudah-mudahan kita tidak dihina saat bermula kematian hingga  sampai ke padang pengadilan.  Ya, semoga nantinya  kita tidak dicela Allah...

Catatan lalu