Tuesday, March 31, 2015


Jumpa di UKM. Tidak perlu ke Amcorp Mall!

Saturday, March 28, 2015

Antara kegeraman saya pada AM setiap hari ialah tidak ada sikap bertindak segera. Masa bagi AM seperti angin sepoi-sepoi bahasa di pohon kelapa yang melambai-lambai (ini cliche yang selalu digunakan mahasiswa saya). Saya dan Zahar sedang mencari strategi untuk AM faham makna masa itu emas (dia tahu peribahasa itu). Saya selalu mengingatkan, kalau terus lambat dan berlengah, AM akan ditinggalkan. Dan anak tunggal saya itu bersedia dengan jawapan. Kawan baik saya akan tunggu. Itu kawan baik yang baik. Penjelasan itu membuat kegeraman saya seperti naik hingga ke bumbung rumah! Seperti biasa melihat mummy sudah mahu jadi ribut taufan, AM akan memujuk saya dengan ayat clichenya pula, sabar itu separuh daripada iman. Mummy jangan stress. Relax.



Hujung minggu ini kami menuju selatan yang dirindu. Kononnya mahu meninggalkan kerja yang masih bertingkat-tingkat dalam kepala, namun saya masih mengheret komputer riba dan sebuah buku dalam bagasi. Selamat berhujung minggu. Mudah-mudahan saudara dipayungi Rahmat Ilahi ...

Friday, March 27, 2015

Jumaat lagi. Benar, terasa sangatlah pantas masa bergerak. Saya pernah menulis betapa masa itu sangat meletus. Perginya masa sering membawa kita ke ruang penyesalan akan apa yang sudah berlalu semalam, kelmarin dan hari-hari sebelumnya. Deras letusan itu sehingga Allah menyergah bahawa kita hidup di dunia hanya sebentar waktu; dan sekejapnya itu hanyalah satu hari atau separuh daripadanya sahaja (al Mu'minuun: 113-114). Saudara tahu, bukan? 


Allah. Apa yang dipenuhi dalam waktu sesingkat itu? Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian urusan itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu (as Sajadah: 5) Bukan ahli matematika mudah sahaja menghitung angka-angka ini. 24 jam kiraan Allah bersamaan 1000 tahun kita. Ini yang Prof Kamil maksudkan kelmarin dengan relatifnya hidup kita yang sebentar. Relatif masa. Allah, rupa-rupanya kehidupan saya  hanya satu hari kurang lebih. Dan apa yang sudah saya perbuat dengannya?

Thursday, March 26, 2015

Buku baru sahabat saya, Dr Kay. Kami manfaatkannya dalam kuliah sarjana. Banyak yang dilihat dari sisi Islam dan dibandingkan antara tokoh, genre popular dengan pendidikan. Maka membaca novel sesungguhnya, memberi peluang pengalaman kerohanian khalayak untuk lebih akrab dengan al Qur’an. Membaca kitab mukjizat itu dengan jiwa yang berakhlak dan menghadirkan rasa selalu hampir dengan Allah bukan hanya pada ketika hati kita gundah tetapi tetap bersama dalam apa juga suasana. Begitu surah Yunus: 57 membenarkan,  “Hai manusia, telah datang kepadamu kitab yang berisi pelajaran dari Tuhanmu dan sebagai ubat penyembuh jiwa, sebagai petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman.” Ini pujukan al Qur’an melalui novel yang diperlihatkan untuk kita menjadi hamba Allah yang lebih tawaduk dan setia. Itu catatan saya di halaman kata pengantar. 

Wednesday, March 25, 2015

Nikmat masa. Dalam mengakui kononnya bersyukur dengan masa yang ada, sebenarnya banyak yang saya lalaikan. Seperti kata baris lagu yang selalu saya pasang dari cd di dalam kereta, masa yang hilang dan terbuang. Saya sedar soal nikmat masa ini terkait dengan nasihat Prof Muhd Kamil yang saya rakam semalam. Ketergesaan. Pertelingkahan antara nikmat masa dengan ketergesaan sering terjadi apabila kedua-duanya tidak mendapat keadilan yang sewajarnya. Betapa zalimnya saya. Berapa banyak yang sudah hilang bersama kesia-siaan dan berapa banyak yang sudah terbuang bersama keangkuhan. Dungunya saya dengan nikmat yang Allah berikan.



Akhirnya saya berkesempatan menghubungi sahabat sekolah yang sekian lama menyepi. Aneh, saya pernah menjadi tukang kipas sewaktu dia menjadi raja sehari. Bulan dan tahun selepas mereka bersanding, kami seperti orang yang saling tidak mengenali. Memang aneh. Sepi dan sunyi yang panjang dalam kesibukan kerja. Apabila mendengar suaranya kelmarin, saya tahu dia masih sahabat yang baik. Sudah berkali-kali saya ditinggalkan sahabat, dan saya kian lali dengan perpisahan (saya tahu akan selalu ada lorong rahasia untuk mengikat  hati kami). Jadi saya katakan, tidak perlu ucap maaf.  Nah, apa hubungan nikmat masa, ketergesaan dengan kisah jejak kasih saya itu? Saya  diajar untuk senantiasa bersyukur akan masa yang datang dan pergi. Usah buru-buru untuk mengadilinya. Saya patuh. 

Tuesday, March 24, 2015

Saya percaya kebanyakan sahabat yang pernah bergelar hujjaj turut membaca pengalaman Prof Muhd Kamil dan Puan Roza dalam buku Travelog Haji. Saya hampir sahaja ke Rumah Kecil di Bukit Ohud mereka sewaktu di Medinah pada musim haji 2011. Malam kelmarin, siapa yang pernah menduga kerja Allah, saya dapat bertemu mereka di surau berdekatan kediaman kami. Pesanan pertama  Prof Kamil yang saya lihat kunci akhlak yang baik ialah usah cepat menghukum orang. Banyakkan menimbang-nimbang sebelum memutuskan. Betapa saya selama ini selalu dan terlalu cepat menghakim. Benarlah apabila Allah menegur bahawa manusia dijadikan bertabiat tergesa-gesa (al Anbiyaa': 37), kebetulan sahaja di meja kerja saya sekarang, halaman surah itu yang sangat menyentak. Allah ya Allah. Bantu saya terus memperbaiki akhlak yang masih banyak buruknya. Saya akan menyambung pedoman lain dari pertemuan usai hujan pada senja penuh Rahmah itu... insya-Allah.

Monday, March 23, 2015

FB saya sudah bertahun-tahun terkubur. Sekarang ruang sosial maya saya adalah di WA (TG yang semakin saya mahu kuburkan juga). Ada yang saya hubungi secara peribadi atau dalam  kumpulan. Tapi kumpulan-kumpulan yang saya sertai juga rupanya tidak ubah seperti FB yang sesak dan sering membuat saya keliru. Ada yang saya biarkan saja apa yang masuk ke dalam kantung pesanan. Ia datang seperti angin dan cepat pula perginya. Selebihnya, ada kumpulan yang saya manfaatkan sebaiknya untuk tujuan kerja dan ruang menambah iman. Sepatah kata Zahar, kita sudah harus bersikap selektif apabila usia semakin bertambah. Mengapa? Tidak semua yang kita perlukan lagi dengan baki masa yang kita punya. Maka, maafkan saya jika banyak yang sudah saya tinggalkan. Sahabat yang masih setia adalah dia yang datang mengetuk pintu setiap usai subuh dengan surah suci atau yang menjenguk setiap pagi jumaat dengan risalah mulia. Atau ada yang sekali sekali datang menguji di tikungan antara ketaatan dan kederhakaan saya terhadap Allah. Terima kasih kerana hari demi hari sahabat datang membantu saya untuk lebih dekat dengan Allah dan Rasulullah. Mudah-mudahan kita terus bersahabat dan menjadi tetangga di sana. Allah ya Allah. Foto lama dari pantai kegemaran saya. 

Sunday, March 22, 2015



Rencana untuk ke selatan tertangguh lagi minggu ini apabila sekali lagi barisan tenda didirikan di hadapan rumah. Pengantin lagi! Kali ini adinda kepada tetangga kami, Suraya dan Zainal menjadi raja sehari. Saya tidak mengenali pasangan pengantin baru ini, jadi tiada cerita istimewa antara kami. Namun doa masih saya hadiahkan agar mereka dirahmati terus. Setiap kali menjamah nasi minyak pengantin, bonda saya selalu berpesan agar usah lupa mendoakan pasangan yang diraikan. S dan Z sudah beberapa kali menganjurkan majlis perkahwinan adinda-adinda mereka. Saya yakin kedua-dua mereka merupakan kakak dan abang yang sangat menyayangi saudara dan keluarga mereka. Ia suatu yang sangat mengharukan khusus bagi saya yang tidak pernah tahu erti kasih sayang antara saudara kandung (sehingga saya menyertai keluarga besar Zahar). Masya-Allah, menakjubkan sungguh makna kasih sayang itu!

Saturday, March 21, 2015


Alhamdulillahi rabbil alamin. Bersyukurnya saya apabila untuk beberapa ketika ini sakit kepala yang selalu datang, tidak lagi menyerang. Biasanya dengan musim panas atau masa makan yang tidak menentu, kepala saya seperti ditimpa batu berukuran gergasi. Terima kasih kepada sahabat tabib yang menyarankan amalan yang mudah sebenarnya, dengan izin Allah. Penawarnya ialah surah al-Falaq. Panduannya, baca dengan hormat ayat demi ayat. Fahami sebaiknya maksud setiap satu. Saya cuba lakukan dengan tertib dalam dan luar solat dengan keazaman agar ibadah khusus dan pekerjaan dapat saya lakukan dengan aman dan kepala yang ringan. Mudah-mudahan ia ubat yang ampuh untuk saudara yang senasib dengan saya. Selain ia mukjizat, saya percaya ikhlas tabib itu membantu para pesakitnya. Semoga dia senantiasa dipayungi Rahmat Ilahi. 

Friday, March 20, 2015

Saya melihat dia berpeluh-peluh mengheret bagasi dan berhenti di hadapan bilik kerja saya. "Di mana ya saya bisa dapatkan buku-buku yang dipamerkan itu?" Tangannya menghala ke rak kaca di muka pintu masuk utama. Saya segera mendapatkan pembantu untuk menyelongkar gua simpanan buku-buku yang kebetulan berhadapan dengan bilik kerja saya. Susuk lelaki ini mengingatkan saya kepada Zahar. Dihulur kartu namanya, Holger Warnk dari Goethe Universitat. O bukankah ini Holger Warnk yang pernah saya lihat fotonya dalam acara ITBM sedikit masa dulu. Cepat pula saya teringat Tautan, antologi puisi Melayu-Jerman. Antara kerjanya di perpustakaan Jabatan Pengajian Asia Tenggara, hampir setiap tahun memunggah buku-buku Melayu ke Frankfurt. Saya teringat beberapa watak perpustakawan dalam Hadiah Hanafi dan Perempuan si Pemetik Harpa. Mereka ini manusia yang menyimpan banyak cerita dan sekali sekali mahu menguji kita yang menjadi pendengarnya.

Catatan lalu