Friday, April 29, 2016


Berjumpa saya di reruai DBP (A2069-A2088) 10.00-12.00, insya-Allah. 

Friday, April 22, 2016


Silakan!
Sedikit perubahan waktu, diawalkan 10.00 - 12.00.

Friday, April 15, 2016


Bunyinya macam kanak-kanak tadika.
Terima kasih Hafizah Iszahanid.
BH 12 April 2016

Thursday, April 14, 2016

Almarhum Talib Samat

Menerima surat tentang beberapa kepulangan sejak minggu lalu, pagi ini saya dikirim kawat yang serupa. Guru, sahabat akademik, mentor saya yang baik, Prof Madya Dr Talib Samat pulang ke jalan penciptaan. Dari Allah datangnya kita, kepada-Nya juga jalan kembali. Allah. Antara tulisnya dalam mesej di telefon yang saya ingat, ini ramadhan terakhir saya (2015), tidak pasti akan jumpa tahun depan. Ya, tidak ada yang pasti hatta apa yang sedang digenggam. Allah ya Allah. Projek penulisan terakhir kami adalah buku Panglima Awang. Ia banyak diselesaikan dari katil hospital (komplikasi ginjal). Semangat menulisnya akan saya kenang sampai bila-bila. Al fatehah. 

Buku Panglima Awang

Monday, April 11, 2016


Takwim 2016 sudah melangkah masuk kotak April. Ya, begitulah cepat masa bergerak. Kuliah  sudah berjalan separuh semester. Tugasan pelajar banyak yang perlu disemak dan pastinya membuat saya lebih migraine apabila kesalahan yang sama diulang-ulang; daripada ayat yang berjela tidak bersumber hingga kepada format penulisan yang jungkir balik. Projek penulisan yang terus diburu tarikh akhir. Jawatankuasa penilaian yang turut menuntut laporan segera. Kerja penulisan sendiri yang masih banyak tergantung. Ya Allah...dalam kepala yang berat saya teringat beberapa kepulangan bulan ini. Tetangga seusia saya yang pulang tanpa sebarang tanda. Hanya tewas sewaktu menyediakan makan pagi keluarga. Bapa saudara Zahar, almarhum Abdul Jalil Hashim, yang pulang selepas memasuki tahun ketiga tularan barah. Betapa kesempatan yang Allah beri buatnya termasuk mengerjakan haji dan khatam al Qur'an berkali-kali. Allah ya Allah. Ruang apalagi yang saya tunggu sedang ia akan datang tanpa sesiapa yang tahu dan ia hanya menuntut  persediaan. 

Sunday, April 03, 2016



Rentetan ke majlis Mega-Asyraf, dalam perjalanan ke kotak parkir untuk pulang, Zahar menyapa tokoh yang kami hormati, Prof Syed Husin Ali. Mekarnya hati saya. Cepat saya mengingat kali terakhir mengikuti kuliahnya di fakulti beberapa tahun lalu. Mengingat lebih jauh, saya kali pertama bertemu dan duduk mendengar ucapannya semasa masih remaja di Johor Bahru. Susuk yang sederhana, masih seperti selalu dengan kemeja lengan pendek polos. Zahar dan saya berbahagi buku Dua Wajah. Suara keadilan menjadi sekian talun di rumah kami.

Saturday, April 02, 2016

Buah tangan buat tetamu Mega-Asyraf
Hari ini kami menghadiri majlis raja sehari puteri bungsu mahaguru saya. Mega, saya kenali kali pertama saat dipimpin ayahnya, Prof Muhammad Haji Salleh sewaktu saya bergelar mahasiswa tahun pertama; ya 1991. Cepat sekali masa berlalu. Melihat kedua mempelai, ia juga membawa kenangan hari bersejarah Mawar-Zahar hampir mencecah 20 tahun. Prof Muhammad hadir meraikan kami. Dan saya masih ingat, (dan ini bukan imaginasi), yang turut datang mengucap selamat adalah Pak Ashraf Wahab, ya pendukung kuat Sastera untuk Masyarakat. Aneh juga, apabila mengingat semula, bagaimana saya akrab dengan tokoh masyhur itu. Seingatnya, saya bertemu Pak Ashraf sewaktu menjalani praktikal di DBP. Saya renung lama foto pengantin kami. Aneh sekali wajah saya...

Buah tangan buat tetamu Mega-Asyraf adalah kotak bahulu pandan yang enak dengan sisipan buku comel Pantun dari Tujuh Tanjung. Ini antara pantun Muhammad Haji Salleh yang saya gemari, dari belahan Pantun di Bali,

Kain tenun berjalur-jalur,
Janganlah pakai kain yang tua;
Tulislah dengan kata yang jujur,
Kerana jujur menjernihkan manusia.



Wednesday, March 30, 2016



Selain menyertai dua orang ahli rumah kami yang mudah melenting dan menjadi hali lintar atau petir sabung menyabung, saya terkenal dengan watak Neng Yatimah. Zahar kata di tepi mata saya ada suis yang hanya menunggu masa untuk ditekan dan nantinya saya boleh mengalirkan airmata dengan lancar sekali. AM selalunya yang mudah mengesan bila suis itu mula dihidupkan. Kenapa mummy menangis? Apa yang AM buat? Kadangkala AM pernah menggiat saya, mummy menangis sebab happy AM buat baik? Ya, kita kerap juga menangis pada perkara yang begitu membahagiakan. Ia seperti lambang kesyukuran. Seperti selalu Zahar akan berasa aneh melihat suis itu menyala sekonyong-konyong! Sahabat baik saya itu akan terus tertanya-tanya. Selebihnya, saya menangis apabila datang rasa kecewa, sering juga marah yang menggempur atau pasti sahaja saat saya merasakan cukuplah Allah sebagai penolong  dan Dia sebaik-baik pelindung...

Friday, March 25, 2016




Siang tadi saya menghadiri satu acara yang lebih mendekatkan saya kepada Allah (bukankah Allah itu ternyata sangat dekat dengan kita sehingga jaraknya sekitar urat leher ini?) Mendengar perbahasan tentang keperluan anak-anak istimewa wajar atau tidak diberi pendidikan agama seperti membaca al-Qur'an, sebelumnya hampir saya tidak terfikirkan. Soal mukallaf atau tidak, surah suci itu akan selalu menjadi syifaa', huda dan rahmah (Yunus: 57). Allah ya Allah. Harus sahaja saya tunduk dan malu dengan kesungguhan anak-anak ini  mencintai al-Qur'an; saat saya memilih-milih masa untuk membukanya. Allah. 

Saturday, March 19, 2016



Equinox. Lawannya solstice. Itu ilmu yang saya tahu sejak berada di sekolah menengah. Ya, memang sudah sekian masa kita mendepani suhu bahang dan kering apabila menjadi warga belah khatulistiwa. Antara petunjuknya, migraine saya menjadi-jadi. Sesekali beberapa teman di sebelah bulatan bumi mengirim video salju lebat luruh di laman atau angin bersama hujan nipis di pulau mereka. Ia agak mengamankan perasaan. Ternyata Allah itu Maha Adil, dalam menghantar angin panas, hampir setiap petang hujan semahunya datang saat kereta di jalanraya bersusun untuk pulang. Dan saya selalu ingatkan diri, itu masa doa diangkat. Maka doalah bersungguh-sungguh. Ya, Allah Maha Dekat, memberi takdir yang terbaik buat kita. Usahlah sesal akan apa yang tidak terjadi seperti yang diimpi. Saya belajar lagi erti bersyukur antara garis-garis hawa yang dikirim-Nya...