Sejak kecil saya suka menulis, termasuk surat. Saya pernah dimarah abah kerana menulis surat kepada guru mengaji kami, seorang haji yang boleh dipanggil yayi. Saya menulis surat kerana saya merasakan kami diperlakukan tidak adil di dalam kelas al-Qur'annya. Saya juga kerap berutus surat dan mempunyai sejumlah sahabat pena. Kami berutus warkah hampir  berselang minggu. Ya, melalui jalan pos. Hingga kini saya senang menulis. Saya percaya ia membangun kemahiran menulis saya. Dan di sini, saya menulis entri blog lebih  sebagai jurnal harian yang banyak kemudiannya saya pindahkan menjadi cerpen. Ternyata inilah jalan perhubungan saya dengan bermacam pihak; dengan pemimpin, cuaca, kesenjangan, al-Qur'an malah kerinduan. Ia ternyata juga jalan yang saya gunakan untuk bercakap saat berjarak, saat meninggalkan atau ketika aksara mahupun baris sudah hilang makna. 
                                                                                                                                                                                                                                                                       

Comments

Anonymous said…
Saya bukan seorang penulis masyhur seperti sdr. Saya berutus warkah dengan Almarhumah bonda sewaktu hayatnya. Itupun dengan tulisan Jawi. Setelah bonda berpulang, saya amat berasa kehilangannya dan kemahiran menulis Jawi saya pun kian luntur. Namun membaca karya sdr yang subur itu menjadikan saya gemar kepada seni kebahasaannya meski ketrampilan itu belum malah tidak mungkin muncul buat saya. Selainnya, saya mengertikan kerawanan, kepiluan, keresahan dan kekosongan penulis disebabkan barangkali kerana berjarak atau berasa diguris atau dipinggirkan. Segalanya yang sdr lalui pastinya menjadi ilham yang sdr sentiasa nantikannya.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Membaca kenangan Sdr menulis warkah kepada Bonda dalam baris jawi juga satu ilham yang indah. Resah, pilu dan kekosongan mungkin juga menjadi bunyi yang meyelinap di antaranya.