Subhanallah. Benar, saat rawan atau kekosongan yang mengisi, pada detik yang sama dia mampir persis tahu apa yang sedang berulang alik di dalam sana. Kembali bermohon dengan Allah. Pertajamkan salawat. Rapikan rasa keindahan terhadap Rasulullah. Cuba dibawa dalam kehidupanmu akan permulaan Iftitah. Allah yang Maha Besar. Lagi sempurna kebesaran-Nya. Maha Suci Allah sepanjang pagi dan petang. Mudah mudahan ia bujukan sakti untuk pilu dan resahmu pergi.

Comments

Anonymous said…
Dalam banyak keadaan, rawan boleh dirawat sendiri. Adakalanya kita harus hadir datang mendamaikan walaupun jauh dari nyata. Biarlah kita menjadi pembawa cahaya kepada suasana yang kelam.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Hasrat untuk mendamaikan dan membawa cahaya adalah sangat meneduhkan, dengan melalui banyak jalan kesaksamaan. Terima kasih.