Ramadhan kedua puluh sembilan. Allah ya Allah. Jarang  perasaan ini datang. Ia hanya akan tampil apabila ada isyarat selamat tinggal atau hingga jumpa atau keberangkatan. Saat itu bagai seribu gelombang merempuh dada dan ia pasti sangat menyakitkan. Siapa yang mampu bertahan dengan gempuran sebak serta keharuan akibat ditinggalkan. Saya antara yang seringkali tewas. Apalagi diajak berteka teki, apakah akan ada lagi pertemuan selepas ini.  Allah ya Allah. Begitu dia berlalu, mudah-mudahan dia kembali dan menuntun terus hati dan iman saya. Ya, ini hari terakhir kami. 

Comments

Anonymous said…
Pastinya pada akhir Ramadhan pelbagai rasa duka yang melanda. Selain ditinggalkan Ramadhan, kita turut meninggalkan dan ditinggalkan. Mudik ke desa adalah budaya bangsa. Namun dengan kesedaran, walaupun jauh dari nyata, kita terus membujuk bahawa dia sentiasa ada dan menghampiri. Ramadhan sesungguhnya penuh misteri dan keajaiban yang tidak mampu dirungkai.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Ya, rasa sangat sendiri, hilang tempat sandaran dan perginya seperti sahabat baik yang selama ini selalu ada.