(sumber: Eskandar Afiq)

Ini teduhan nurani. Ini penjuru kesendirian yang sangat lirih rintihnya. Saat hasrat menghampiri nyata, keta'ajuban menjadi sang raja yang sangat menyilaukan mata kalbu. 



Tidak pernah siapa tahu, Ramadhan yang saya tunggu dan menghitung  detik tibanya, melibatkan dia yang jauh di keluk perbukitan ini. Betapa saya dipandu antara pohon renek, membelah batang air dan menuruni cerun kerikil untuk saya temukan keluhuran, pengabdian dan semuanya menggenap menjadi sebuah kecintaan. Subhanallah. Begini jauh saya dibawa berpergian, sejumlah pena'akulan yang saya jinjing untuk dibawa pulang bersama menuju Ramadhan lusa nanti, insya-Allah.                                                                                                                                                                                                                                                                                       

Comments

Anonymous said…
jauh berjalan, luas pandangan, dalam renungan dan tenggelam sebuah perasaan....
Anonymous said…
Tidak pernah ada kebetulan. Saudara tentunya dibawa ke sudut sepi itu kerana sudah pun disuratkan oleh Tuhan. Saudara menemuinya kerana dorongan yang murni daripada nurani saudara sendiri pastinya kerana kecintaan terhadap Yang Maha Pencipta.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Terima kasih perhatiannya
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Membaca tanggapan Sdr, membuat saya berasa sangat debu.