Saya senang sekali untuk mengetahui persediaan sahabat bagi menjalani Ramadhan yang menjelang dekat. Seperti juga menjadi hujjaj, persiapannya bertahun. Rutinitas mukmin tidak mungkin dapat berdiri dengan amalan sehari dua, seminggu dua. Ia harus tumbuh perlahan-lahan, alami, dicintai, tekal dan diyakini. Subhanallah. Belum terlewat seminggu ini, dibersihkan hati, dilapangkan fikiran untuk Ramadhan. Seorang sahabat yang mahu mengemas rumah, dan ternyata ia jauh lebih mengesankan daripada saat menyambut Syawal. Dia akan mengemas rumah dalamannya juga. Subhanallah. Ini entri pengiraan detik menjelang 1 Ramadhan minggu hadapan. Insya-Allah saya akan susuli lagi dengan amalan sahabat lain.   

Comments

Anonymous said…
Catatan yang mengetuk pintu hati saya untuk menyuci hati sendiri, apatah lagi menghampiri laman Ramadhan yang sungguh indah. Saya ini debu yang lebih debu daripada debu yang berdebu.
Anonymous said…
Aneh yang menguja. Menunggu datang ramadan seperti menanti pengantin, (yang tak pernah ada). Perasaan ini, seiring dengan usia yang dewasa atau apa? Aneh..
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Hyperbole debu. Saya juga selalu mohon dibersihkan hati ini.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Ya, tamsilan itu pasti sahaja membawa kesan cinta, rindu, indah dan tak mungkin terlupakan.