Masih dalam jalan berpergian, menumbuhkan jarak kita daripada rutinitas dan sebenarnya realiti. Jauh daripada meja kerja, keriuhan kolega dan kenakalan mahasiswa, mahupun getar jalan kampung yang masih begitu rupanya. Melihat laut dan gunung dan bulan penuh, menjadikan segalanya seperti personifikasi atau metafora pantulan daripada nurani yang banyak berbicara sendiri. Baris puisi Usman Awang yang sangat dekat di hati saya saat ini pasti adalah, 

akan kutenun awan gemawan menjadi selendang menudungi rambutmu
akan kujahit bayu gunung menjadi baju pakaian  malammu.

Ya, ia pujukan seketika. Sementara berada dalam berpergian. Saya sangat sedar, segalanya akan berubah rupa saat kaki melangkah masuk kampus, minggu hadapan. Persis dari Usman Awang lagi, hitunglah mimpi yang membunuh realiti dengan syurga ilusi. 


Comments

Anonymous said…
Perjalanan dan berpergian pastinya banyak meninggalkan bekas dan ilham khususnya kepada seorang seniman seperti saudara. Yang dilihat dengan mata zahir, pasti ada makna tersendiri dari mata kalbu saudara. Yang tersirat itulah yang lebih terzahir.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Insya-Allah. Terima kasih perhatiannya.