Alhamdulillah syukur. Kita bertemu lagi dengan 1 Ramadhan. Antara jalan takdir berpergian lalu, dalam memanjat cerun dan gunung, membeluk tikungan yang perih dan sering juga keliru, saya melihat banyaknya belahan denai pena'akulan dan munajat. Ada ujian berikhlas hati dalam mencari. Atau betapa sendirinya di sepanjang lebuh juang dan ia sangat dirasakan sepi. Namun semakin panjang jalan takdir itu, kian banyak asuhan dari susuk yang ditemukan. Dan ia menjadi pengalaman pemula Ramadhan yang penuh ta'ajub. Taqab ballahu minna wa minkum. Ramadhan Kareem buat Sdr sekeluarga. 

Comments

Anonymous said…
Betapa saya berasa dibawa sdr dalam perjalanan itu, meredah bukit dan gunung, merentas denai dan lanai, jalan takdir yang misteri, menemukan kecintaan yang terabai. Kini kembali mekar dengan kesedaran dan kehadiran.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Sangat benar. Terima kasih perhatiannya.