Selalu Ada

Seperti yang pernah diakui sebelum ini, berpulangnya A dan A, banyak yang akan mengubah kehidupan saya. Ternyata kata Z dan AM, saya menjadi lebih gembeng. Pantang ada yang menjentik. Keduanya, menu saya sangat merunsingkan ahli rumah. Ikan yang merupakan pilihan utama sebelum ini, sudah tidak boleh saya lihat. Apatah lagi untuk saya memasak sebarang juadah menggunakan ikan. Allah ya Allah. Saya tidak boleh melihat ikan digoreng atau apa saja kaedah masakannya. Kasihannya Z yang harus menggoreng sendiri baki ikan yang masih banyak di aras beku peti dingin. Malah amaran saya, jangan goreng apabila saya ada di rumah! Sedang AM masih membuat saya mengenang-ngenang A dan A, Z pula bersungguh-sungguh berdoa agar kami dapat bersama-sama kembali seperti dahulu, mempunyai kesukaan yang sama dalam memilih resepi atau menu. Pusara A dan A yang dihias AM dengan karangan laut dari Pantai Laut China Selatan sering membuat saya mahu duduk lama di taman kecil kami. Anak-anak saya itu akan selalu ada di mata kalbu.  

Comments

Anonymous said…
Semakin usia kita bertambah, kita semakin menjadi perasa. Tiap sesuatu yang pernah terkait dengan riwayat hidup kita, menggugah perasaan yang kadangkala terbawa-bawa buat sekian lama. Demikian juga sesuatu yang pernah hilang, apabila ditemui semula, kita lebih menghargainya walaupun mungkin tidak mampu dimiliki. Cukaplah kita merasakan dia sentiasa ada.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Kisah "lost n found" ini sangat membawa kita ke jalan syukur. Alhamdulillah. Benar, ia memandu kita untuk lebih sabar dan syukur.
ardisia said…
Saya suka semua menu ikan kecuali agak kurang dengan haruan, keli, sembilang.
Mawar Safei said…
Ardisia
Saya pencinta ikan, apa saja, sebelum tragedi A n A....