Saya pernah mempunyai tetangga di kampus yang merupakan seorang yang taat. Pernah saya menyertainya berpuasa bermula Rejab hingga Ramadhan. Juga tetangga saya yang satu lagi, sangat setia dengan rutinitas berpuasa setiap Isnin dan Khamis. Begitu juga dengan ketua saya yang mahu sekali saya menyertai bacaan al Qur'annya yang tekal. Ada juga yang walau tidak pernah diberitahu akan cintanya pada solah malam, mahu sekali saya jadi seperti dia. Di kuliah dhuha, saya bertemu dengan dia yang sangat pemurah tanpa berkira-kira untuk memberi dan memberi. Di jalan takdir yang lain, saya mengenali susuk yang sangat mencintai anak-anak yatim. Dalam keluarga sendiri, saya melihat keindahan iman untuk berhijab setelah bertahun-tahun terasa jauhnya. Ini semua asuhan yang Allah perlihatkan di hadapan saya. Ia sangat menuntun dan mendidik jiwa keras saya. Syukur ya Allah. Jadi, haruskah saya tidak berbuat? 

Comments

Anonymous said…
Paparan susuk-susuk hebat ini menjadikan setiap pembaca khususnya saya terundang untuk melihat diri sendiri, melakukan introspeksi ke dalam diri paling jauh ke dasar dan bermuhasabah. Ingin sekali saya menjadi semuanya.. kehebatan yang tertulis, tetapi terasa diri yang terlalu jauh terdampar. Harus mencari kolek untuk berkayuh kembali ke pengkalan. Terima kasih kerana sentiasa mendidik.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Subhanallah. Sebenarnya saya yang sedang melalui jalan introspeksi tersebut. Mudah mudahan terus dituntun.
Anonymous said…
Alhamdulillah Mawar..moga terus dituntun dalam hidayahNya...
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Insya-Allah.Aamiin. Terima kasih.