Saya jarang mahu ikut acara rasmi pada hujung minggu. Tapi kali ini saya harus bekerja dari minggu ke minggu tanpa henti. Dan saya pula bukanlah boleh berjaga lewat melainkan untuk membaca atau menulis. Dan ia sangat melelahkan. Kemudian, berselisih jalan dengan cuaca dan ragam pawana yang canggung ini, mengheret saya ke wilayah yang sulit dan rahsia. Namun masih dituntun sabar dan syukur, saat lari daripada rutinitas begini saya tahu ilham sering mahu bersahabat. Sedang saya ingin terus merakam dan menyimpan hasrat. Nantinya, ketika tiba detik itu saya tahu semuanya akan menggenap. Ya, ia sukar sekali untuk dilakar. Saya seperti mahu terus dalam sujud panjang, rasa begitu sekali dirangkul dengan seluruh perlindungan. 

Comments

Anonymous said…
Teringat saya seorang teman akademia, yang menurutnya sewaktu melanjut pendidikan doktor falsafahnya di tanah Inggeris, begitu senang dengan warna musim runtuk yang suram dan muram. Ini katanya menjadikan dia bertambah rindu dan merindui baginya adalah suatu nikmat
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Terima kasih atas catatannya. Saya tidak mengenali Sdr. Namun apa agaknya terkait entri saya dengan kerinduan teman Sdr itu. Benar, rindu itu misteri sekali.