Bulan dan pohon sukma

Saya baru menyudahkan sebuah cerpen perihal bulan. Membaca draf akhirnya membawa saya kepada kesepian dan kesendirian. Namun semua itu hanya yang dipandang dengan mata fisik. Watak Qamar yang sering menyitir bahawa segala sepi dan sendiri itu sebenarnya terpenuh apabila mata kalbu yang diajak untuk melihat. Saya masih tidak pasti walau sudah menoktahkan cerpen remaja saya itu. Jarang sekali saya menceritakan cerpen yang belum terbit. Nanti saja saya khabarkan lagi apabila diterima pihak editornya. Insya-Allah. Foto: bulan dan pohon sukma antara watak yang saya tampilkan juga.

Comments

Anonymous said…
Sebagai pembaca setia, tentunya saya menantikan terbitnya karya ini nanti. Meskipun tidak mudah memahami tamsil dan ibarat yang disulam, namun hanya mata qalbu yang dapat mengerti. Penulis murba ini memang jarang dan sukar ditemui. Ilustrasi purnama dan pohon sukma itu pun tidak ramai yang memahami.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Sdr pembaca setia karya saya? Terima kasih sedalamnya. Alangkah dapat mengenali Sdr.
Anonymous said…
Biarlah saya menjadi sebahagian daripada enigma buat anda.. Anda kan penulis, penuh "suspense" dan kekagetan.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Baiklah. Memang sering, rahasia tidak perlu ditemukan titik rungkainya. Terima kasih dan salam kenal.