Perjalanan menuju Selatan yang dirubah daripada perancangan awal, ternyata merupakan sebuah kurnia. Berhenti untuk Maghrib-Isya' di Masjid Sultan Iskandar, menemukan saya dengan Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani, seorang lagi guru yang saya senangi. Bercakap maudhuk tahunan, Isra' Mi'raj tetapi akhirnya menjawab antara pertelingkahan yang saya alami. Soal membersih hati. Amalan bersalawat, beristighfar dan berinfaq, antara kaedahnya. Allah ya Allah. Lewat kuliah dhuha mingguan juga saya sering disedarkan untuk sekurang-kurangnya mengingati Rasulullah dengan sebutan sebanyak seratus kali sehari. Begitu juga istighfar. Saya fikir, ia bukan soal angka. Akhirnya seratus kali atau berapa sahaja ulangannya itu menjadikan ia sebagai rutinitas. Dua kata yang menggetarkan itu sangat merimbunkan ingatan tekal dan kian melarut dengan sangat alami. Apalagi saat hati mahu sekali menyantuni dengan memberi. Saya hampir tidak melihat saya memberi sebenarnya. Apa yang sedang terjadi adalah saya membeningkan segala yang masih bertelingkah. Ia belum bernoktah rupanya. 

Comments

Anonymous said…
Dalam hidup ini, pertelingkahan adalah resamnya. Bagaimana kita mentadbirnya juga amat bergantung kepada kesucian hati. Barangkali penyelesaian terampuh untuk mereda pertelingkahan adalah dengan menghindari faktor pemulanya. Pilihan amat besar berada dalam tangan saudara. Malaikat akan terus membisikkan Jalan kesudahannya
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Terima kasih atas perhatiannya. Jadi begitu, saya harus menghindari faktor pemulanya?