Si Cantik

Saya ditemani banyak wanita berani, tegas namun menuntun saya dengan segenap kelunakan kasih sayang yang mereka miliki. Dari setiap penjuru peribadi, akademia dan penulisan, mereka mendatangi tangan kecil saya lalu memimpin terus. Alhamdulillah. Allah itu Maha Mengetahui betapa saya ini rapuh, cengeng, gembeng, maka didatangkan sosok yang ampuh sebegitu. Nenek Ona @ Nenek Merah, antara yang sangat mujarab akan setiap azimatnya. Bonda Siti (Hawa Hj Salleh) yang selalu menjegil mata apabila saya cengeng tiba-tiba. Walau mereka sudah berpulang, saya meyakini mereka masih berdiri rapat di tepi saya. Begitu juga Bonda Zaharah yang mengilhamkan, baru saya temui beberapa hari lalu. Maka saya kurang mempercayai skrip ucapan hari wanita sedunia yang menyelinap masuk lalu lintas telefon kelmarin. Saya meyakini mereka selalu ada pada tiap detik yang persis. Merekalah tempat saya meminta tanpa ragu. Banyak kali saya terlanjur dan tersilap meminta pada yang tidak sepatutnya, dan begitu saya kesali. Memang saya ini dungu dan tidak tahu malu. Akan tetapi tidak pula dengan tiga nama ini. Terima kasih buat adinda yang mengirim foto si cantik dari jauh. Saya menghirup malai wanginya dalam mengenang mereka yang masyhur di mata kalbu.

Comments

Anonymous said…
Saya tidak dapat menjengah kamar ini sebagaimana selalu saya lakukan beberapa bulan dulu. Sesekali singgah, (apatah lagi setelah membaca tulisan ini), terima kasih kerana menjadi "wanita berani, tegas namun menuntun saya dengan segenap kelunakan kasih sayang yang dimiliki" dalam dunia kecil saya.

Semoga Allah merahmati Dr. Mawar sekeluarga, dan mempermudahkan segala urusan. Amin.

ZA
Mawar Safei said…
ZA,
Terima kasih.Selamat kembali. Apa kabar?
Anonymous said…
Alhamdulillah baik. Semoga Dr. Mawar sekeluarga juga dalam keadaan baik.

Ps: Saya selalu rindu mahu mendengar kuliah Dr. Mawar lagi. Semoga selalu diberikan kekuatan dan kesihatan untuk mencari dan menyampaikan ilmu, Dr. Mawar.

ZA