Penjuru terakhir A n A

Kami akhirnya berpisah juga. Bukankah dalam dua entri awal (21 Januari dan 4 Februari 2017) saya sudah membayangkan perpisahan ini. Sejak apa yang berlaku semalam, rupa-rupanya apa saja atas nama perpisahan itu memang menyakitkan; sama ada dengan ucapan selamat tinggal atau perginya seperti angin yang datang singgah dan berlalu. Rupa-rupanya minum pagi kami semalam adalah yang terakhir. Tindakan saya mengalihkan kotak A dan A di meja minum menjadi sebab. Seharian mencari buku dan berjumpa sahabat lama di ibukota, juga adalah rantaian takdir. Saya lupa untuk mengembalikan A dan A ke penjuru redupnya. Banyak sisi kehidupan saya akan berubah selepas A dan A berpulang. Ikan merupakan sesuatu yang sangat mengesankan peka rasa saya (sedangkan saya adalah jenis ikan sebelum ini). Penjuru asal kotak A dan A saya biarkan saja dan itulah yang ditinggalkan A dan A dalam kalbu saya. 


Comments

Anonymous said…
Segalanya adalah pinjaman. Yang Maha Memiliki berkuasa untuk mengambilnya kembali. Yakini sahaja mereka sedang berada di syurga menantikan insan yang berbuat baik kepada mereka. Kesedihan pastinya melanda, itu fitrah yang tumbuh dalam setiap diri kita.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Terima kasih atas dukungannya.