Masih lagi dengan perihal memberi. Ada mahasiswa yang mencelah, memberi hari ini dengan ingatan akan tiba suatu ketika nanti kita pula yang akan menerima. Semakin menjadi tua, saya kian meraguinya. Saya semakin sudah tidak peduli dalam soal memberi, asal sahaja saya benar-benar jelas mengapa ia harus saya perbuat. Sering juga saya mahu melepaskan apa yang ada tanpa menyedari perginya sama sekali. Itu ternyata jauh lebih baik. Biar ia jadi alami seperti takdir yang didepani pohon sukma. Musim luruhnya kelihatan menuju akhir, dan ia merupakan kesedihan buat saya. Aneh memang. Kelak akan saya rindukan ranting dan daun kosongnya. Sebentar saya akan mencari-cari dahan yang seperti mahu menggamit setiap kali giliran saya menghampirinya. Alangkah tidak gemarnya saya pada ucapan selamat tinggal. Alangkah ada jalan lain yang boleh saya pilih. 

Comments

Anonymous said…
Walaupun Waktu ini saya sedang ditemani sahabat-sahabat di lapangan terbang untuk mengucapkan selamat jalan kepada saya namun saya sama sekali juga tidak selesa melafaz selamat tinggal buat mereka
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Ya. Saya teringat ada sebuah lagu judulnya kurang lebih, "Jangan diucap Selamat Tinggal"
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Selamat penerbangannya menuju destinasi. Terus dirahmati.