Khabarnya sekarang musim mendekati garis Ekuinoks. Subhanallah, bekerja seharian dalam ruang berhawa dingin, saya hampir tidak mengetahui berapa darjah suhu kesabaran manusia di luar lingkungan kami. Dalam meredah haba dan ujian ketulusan, saya menyudahkan surah al Mu'minun: 78: Dialah yang menciptakan bagimu penglihatan, pendengaran dan hati nurani. Subhanallah, semalam Mak masih memujuk anaknya yang gembeng. Naluri kuat saya terhadap A dan A. Rindu dan keharuan saya masih berbaur. Ternyata saya dalam rindu dan jelas bingung. Saya yakini kedua-duanya masih belum terlalu jauh. Saya berdoa A dan A menjadi perhiasan syurga, mereka menjadi pasangan sahabat yang paling indah. Saya sangat kenal mata dan garisnya, lembut dan manja, yang memaut kasih selalu di mata kalbu.

Comments

Anonymous said…
Tentang A dan A, saya percaya walaupun terasa jauh dari nyata, namun kasih dan sayang saudara dengan mereka telah lama bersatu dengan rasa jiwa yang mengalir dalam gambaran yang sukar dilakarkan. Benarlah, mereka menjadi perhiasan syurga yang penuh penantian melihat saudara melangkah gemalai semakin menghampiri.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Aamiin. Terima kasih sedalamnya atas pengertian. Ternyata saya masih gembeng mengenang saat akhir mereka. Mudah mudahan rindu ini terjawab.