Hujan petang menuju dingin, saya mendongak ke langit malam. Saya teringat lagi baris puisinya, ketika malam kulihat matamu pada bintang (Dari Bintang ke Bintang). Ternyata saya masih dungu dan terkial-kial mencari di mana titik saya berdiri. Sering berasa tidak selayaknya saya menyertai. Bintang itu selalu menunjuk arah (cerpen lama saya berjudul, "Di Langit Tursina, Ada Bintang yang Menunjuk Arah", 22 November 2009, Mingguan Malaysia). Dan saya masih terngadah. 



Comments

Anonymous said…
Saya harus mencari cerpen itu untuk menerusi secara dalam maksudnya. Ternyata tidak mudah memahami maksud tulisan sasterawan ini. Terasa kerdil sebagai pembaca yang murba. Namun begitu, tahniah kerana penghasilan tulisan yang hebat, pastinya penuh dengan asuhannya.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Terima kasih sedalamnya. Cerpen "Di Langit Thursina, Ada Bintang Yang Menunjuk Arah" sudah saya himpun dalam kumpulan "Dan Coklat Mengalir dari Ruang Buncah"' cerpen yang ke-11. Ya, watak Nila, angkasawan yang mencari bintangnya.