Pasangan sahabat AM, Kamila dan Khayra datang berziarah. Saya sangat terharu dengan setiap ziarah hatta hanya yang singgah dengan mata qalbu. Saya sangat rasa diiringi dalam berjarak dan diam. Ujian hanya datang di pintu rumah yang disayangi Allah. Sabar, solat dan bersyukurlah. Pujukan yang selama ini saya simpan dalam saku, kali ini diucapkan Ibu K dan K, sahabat rapat saya. Cukuplah Allah bagiku dan Dialah sebaik-baik Penolong. Itulah penuntun yang karib. Itu juga penguat saat K dan K sekeluarga berdepan dengan ujian besar di penjuru tahun lalu. Saya mendakap K dan K yang comel lalu bisik Kamila, mata auntie sudah berkaca. Dan saya semakin jadi perempuan tua yang sangat cengeng!  Bukan kepalang malunya saya.

Comments

Anonymous said…
Seorang ibu yang kaya dengan air mata yang tentunya mengalir daripada suburnya kasih sayang yang barangkali hanya dapat dilihat dengan mata qalbu. Siapakah yang lebih mengerti. Semoga terus sabar dan tabah dengan ujian untuk menjulang kemuliaan saudara dan keluarga.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous
Terima kasih. Insya-Allah saya belajar untuk lebih bersabar lagi...