Ya, keluarga saya sangat kecil khasnya yang di pihak Temasek; berbanding wilayah persanakan Zahar. Maka saya sangat menghargai persaudaraan; walau pernah awalnya oleh kerana terlazim dengan bilangan yang kecil, saya rimas dengan ramai dan riuh. Menuju negeri tua dan sendiri, saya kian menyanjungi saudara yang mengasihi dan melindungi. Saudara yang saling memberi perhatian dan mendukung. Hingga mungkin kedunguan saya masih dibelah keliru. Kadangkala sukar  untuk saya mengenal ketulusan. Akhirnya mungkin sahaja membawa saya ke sebuah penjuru, berdiam lagi, cuba merapikan apa sebenarnya yang sedang saya jalani. Adakah ini perhatian terhadap kewujudan saya. Atau ia sebenarnya hanya  angin (sebuah cerpen lama saya, "Benarlah Kata Angin itu, dan Saya Meneruskan Perjalanan") yang sekadar singgah. Ya, terkadang saya sangsi akan tulusnya nurani.


Comments

Anonymous said…
Antara ketulusan dengan kepura-puraan kadangkala amat tipis garisnya. Yang terpenting, bersaudara dan bersahabatlah dengan sesiapa yang ingin bersaudara dan bersahabat tanpa mengalpa untuk terus berwaspada. Hidup penuh dengan warna dan rupa yang membuat ada yang terkesima dengan kemilaunya.
Mawar Safei said…
Sdr Anonymous,
Terima kasih. Ya, tidak ramai yang tulus namun dalam sedikit itu saya sangat mengharapkan ia menuntun ke jalan lurus. Insya-Allah.