Kuliah Sastera Islam kami masih bersisa tiga minggu. Saya ingin abadikan  minggu ini dengan membawa Rahimidin Zahari masuk ke kuliah. Saya mahu mahasiswa  mengenali susuk penulis muda yang kemudiannya tumbuh sebagai penyair yang dihormati gurunya. Semalam juga, dalam kuliah sarjana Sastera Bandingan, saya memerihalkan kerendahan hati seorang guru yang namanya tidak mahu disebut-sebut atas jasa mendidik almarhum sahabat saya yang semakin jauh itu. Saya sering melihat wajah guru dalam diri anak didiknya. Maka saya mohon mahasiswa saya selalu menyimpan rasa berikhlas dalam menuntut ilmu dan selalu dengan kerendahan hati menginsafi akan keagungan ilmu Ilahi. 



Kugenggam sekepal tanah
yang bakal bersatu
dengan diriku.

Nenda Ismail, benar
seperti kata akhirmu:
kita sentiasa dekat
cuma terpisah
oleh ruang yang lain.

Burung terbang
pulang ke sarang
nafas kembara
pulang ke rongga

Kau pergi
menuju Abadi.

Aku di sisimu,
menggenggam sekepal tanah
yang bakal bersatu
dengan diriku.

Puisi lama ini sangat bermakna apabila dibaca kembali dalam bilik kuliah tadi, setelah penyairnya tiada lagi.




Comments

Al_Fatihah buat arwah.

Sukar untuk menjelaskan rasa apabila mendengar berita. Berita yang awal didengari tentang pendarahan otak dan kemudian tidak sedar. Hanya mendoakan dari jauh.

Terkenangkan kembali pengalaman pendarahan otak yang saya alami. Namun kuasa Allah Yang Maha Berkehendak tidak dapat diatasi.

Giliran kita kembali menyusul dan hampir sekali.
Mawar Safei said…
Shima yang dikasihi Allah,

ya, giliran kita semakin dekat!