Sejauh manakah hubungan hati saudara dengan sahabat? Mengenangnya dalam doa setiap usai solat. Menyebut selalu kesejahteraan buatnya sekeluarga. Mohon kelapangan urusan pekerjaannya. Sungguh-sungguh berharap dia diberi kesihatan untuk mengurus ibadah khususnya. Berharap selalu agar Allah memberi hadiah akhir hidupnya yang sangat indah. Meminta agar perjalanan seterusnya nanti tanpa dihisab mahupun dicela. Menyimpan hasrat untuk bersamanya di negeri abadi. O Allah, beruntungnya jika saya mendapat ingatan dan bacaan doa yang begitu cantik lalu diaminkan malaikat yang berada di samping.  Bukankah itu ternyata jauh lebih baik daripada sebarang pertemuan? 

Comments

Salam Dr Mawar,
Salam Sabtu!
Kita sentiasa singgah, membaca dalam diam dan menghadam setiap catatan Mawar di sini. Cuma kekadang kekangan dan hambatan waktu buat kita tak sempat nak tinggalkan nota di ruang ini. Selalu membayangkan, kalaulah Mawar kembali muncul berkarya dalam bentuk buku, alangkah indahnya!
Mawar Safei said…
Lily @ sahabat lama,
Terima kasih singgah, baca dan hadam. Kita pun selalu ke "rumah" awak, menikmati kisah Che Bunga :-)

Kita tidak sehebat awak berkarya buku tebal, Che Lily. Insya-Allah orang kecil ini cuba terus menulis....
Sukanya membaca catatan ini dan rasa 'terperasan' andainya saya juga di dalam doa sahabat yang begitu. Dan benar kita tidak semestinya dekat dan bertemu untuk mempunyai hubungan yang rapat sebegitu.
Mawar Safei said…
Shima yang dirindui,

insya-Allah...insya-Allah. Ah, sebaknya!