pernahkah sdr menangis saat melihat turunnya hujan? dulu pernah saya menamakannya sebagai pathetic fallacy. alam sering bersama cuaca jiwa. ya, pasti dalam banyak doa yang sdr tadahkan untuk dimakbulkan akhir-akhir ini ialah agar datangnya hujan. ya hujan. betapa kita mahukan hujan setelah panas yang begitu panjang menguji. dan tiba-tiba kebakaran di tepi jalan hampir di mana-mana. kemudian pula sewaktu memandu kita dihadang dengan jerebu. memasuki bulan ketiga kemarau, beberapa petang lalu, sebaik memberi salam kedua solat asar, hujan mencurah-curah di atap rumah. ya Allah. betapa rindunya saya pada bunyi guruh dan bau hujan yang bertemu dengan panas yang berkumpul sekian lama di atas tanah! saya segera ke jendela, menyelak langsir jarang, sangat bahagianya melihat hujan! hujan! alhamdulillahi rabbil alamin, jadikan hujan ini sebagai rahmat buat kami!

Comments

Begitu merindui nikmat hujan. Agar menelan segala jerebu yang menyesakkan dada, memedihkan anak mata.
Mawar Safei said…
Nurfa @ Pengantin Baru

insya Allah semoga hujan turun lagi...
didoakan kehidupan baru terus dirahmati.
Ismad said…
Sdr Drl. Mawar,

Kemarau panjang boleh jadi menandakan ramai orang Islam tidak membayar zakat.

Wallahu a'alam
Mawar Safei said…
Prof Ismad
semoga terus dirahmati.
terima kasih atas pencerahan.
saya membacanya juga di http://el-ilmy.net/2014/03/05/kemarau-datang-untuk-diinsafi/