Zahar dan Alif Matiin, antara yang sangat tahu betapa saya ini seorang penyedih. saya akan selalu mencari-cari bahu Zahar untuk saya sandarkan pilu atau terharunya saya akan sesuatu rasa yang tiba-tiba menghenyak. saya pernah menangis melihat sebuah rancangan dokumentari anak-anak penyu yang mungil; keluar dari ruang penetasan, membuka kaki pendayungnya yang kecil dan dengan cepat mencari garis air laut. ya Allah, kecilnya dia untuk berada di segara yang sangat luas merentas benua dan pulau.
 
 


atau saya selalu melihat bagaimana anak-anak (pastinya termasuk Alif Matiin) mahu berhadapan dengan keangkuhan, kebencian, haloba, kemunafikan atau fitnah yang datang dari sahabat sendiri nanti. tebalkah semangat anak-anak ini  menjadikan Allah dan Muhammad sebagai sumbu kehidupan? ya Allah, cepat saya mengangkat tangan mendoakan semua anak yang ada, ya semua, agar mereka dikasihani dan dilindungi selalu. ah, betapa kasihannya saya terhadap mereka!

Comments

norita haruna said…
Assalamualaikum dr...
Bingkisan yang menarik dan sangat mengesankan..
Semoga Allah sentiasa mendengar doa kita..Amin..
Saya turut merasai perasaan yang sama kerana dikelilingi anak-anak saudara yang semakin membesar. Dr..saya sempat melawat anak yatim Darul Izzah..Kepiluan menjenguk hati, berkongsi rasa dan betapa saya sedar mereka insan yang cukup tabah.
Mawar Safei said…
wa'alaikumussalam
Sdr Norita

terima kasih atas tanggapan.
begitulah anak-anak akan sentiasa menawarkan ruang yang mengharukan.
ya, saya juga pernah ke Darul Izzah, Bangi.