Sesekali muncul sergahan ini: saya tidak mahu bertemu siapa-siapa. hari ini saya harap tiada yang mengetuk pintu kerja, dan saya mahu terus aman dengan kertas yang  bertaburan di  komputer. sambil mahu meneguk teh yang masih berasap, dibawakan pelajar saya dari hangzhou, zhejiang. sedang  hujan petang di luar jendela kaca, sangat bersahabat dengan pohon rendang  yang mengepung. sekejap itu, saya berhasrat menjadi sahabat yang baik dan sering mahu mengirim cerita. sahabat yang mahu minum bersama dengan sepiring pai epal yang sempat disambar dari kafe kampus. akhirnya,  saya melihat, saya masih di kerusi ini dengan kerja dan memandang kisah hujan petang yang belum berkesudahan. saya sedar tidak semua yang mahu bersahabat, malah menjadi khawatir dan renyah kerananya.  

Comments

ss said…
seberkas hujan menyihir
sesaat terpukau:

hati menjadi khawatir.
Regulus Leonis said…
Dr. saya ada masalah dengan laptop saya. Jadi saya tidak dapat melayari internet dan blog-blog lain dengan berkesan.
Ameer Arshad . A126280. Penulisan Kreatif sem 1 2011/2012.
Mawar said…
SS,
dan saya terus dengan cerita hujan petang dan kisah nan walang...
Mawar said…
Regulus Leonis @ Nor Amirul Arshad,

saya sudah melawat blog sdr.
jika ada masalah dengan laptop sdr, apa yang perlu sdr lakukan ya? :-)
Nai Abu said…
kadang-kadang sukar mengungkapkan semantik kata seorang sasterawati..
Anonymous said…
Salam,

Sedang berhati walang? Singgahlah ke:

http://justlittlethings.net

Kembali tertawa dan bersyukur tentang segala-galanya.


Encik Anon
Mawar said…
Nai
apatah lagi kalau perlu masuk makmal fonetik, untuk menterjemah setiap bunyi gemerincing atau nada yang datar...?
Mawar said…
Encik Anon yang baik
terima kasih, alhamdulillah. saya sudah tersenyum, hampir ketawa dan sangat bersyukur apabila singgah di laman yang diusul.

insya Allah saya selalu sematkan di hati menjadi insan yang bersyukur atas segala anugerah yang diberikan. dan saya belajar untuk memberi apa yang saya punya itu. namun kadangkala atau dalam banyak waktunya juga, tidak semua orang senang menerima apa yang cuba saya berikan atau yang saya mahu kami berbahagi. malah, ada curiga, tidak selesa atau mungkin memikirkan saya terlalu mendesak untuk terus bersahabat. dan akhirnya seperti yang catatkan, saya kembali sendiri terus di meja kerja. atau saya harus mula belajar sesuatu yang lain. ya, tidak semua memahami hasrat kita.
Mawar said…
Encik Anon
saya sudah letak pautan Just Little Things. terima kasih. sangat suka.
ss said…
angin menderu awan berlalu
akankah sampai suara kalbu?

bulan hanya diam di muka air.
Anonymous said…
Dr. Mawar,

Sahabat sejati pasti ingin berbahagi. Yang tidak menerima, anggap sahaja mereka sudah ada segala-galanya. Atau mereka tak ingin menambah kepada apa yang sudah ada.

Mengapa tak berkhabar dengan orang yang benar-benar ingin mendengar?

Ketika seseorang berpaling, adakah dunia yang lain turut menjadi mereka yang asing?

Encik Anon
Mawar said…
Encik Anon
ya, kononnya saya mahu sekali menjadi sahabat sejati.semoga saya terus berikhlas hati...