Kali ini pulang ke rumah mak, kami membawa balik kuini, pisang nipah dan betik. laman mak macam kenduri kuini. banyak yang gugur dan masih banyak yang bergantungan. pulang ke rumah, dapur saya harum dengan kuini yang mak bekalkan. lepas dihiris, dikisar, disaring, saya jerang bersama gula. enak rupanya jus kuini buatan sendiri walau persediaannya agak menjerakan!

Comments

wardah munirah said…
Assalammualaikum, Dr.

Hmmm, menarik cerita tentang kuini, desa dan damainya. Saya pun belum pernah cuba jus atau buah kuini. Barangkali satu hari nanti saya akan menikmatinya buat pertama kali hasil air tangan Dr. Mawar.
Aduhai, teringat pada tiga biji kuini yang terakhir pada pokok ketika balik kmapung dua minggu yang lalu. Rasa kecuh liur melihatnya berbuai didahan. Sesudah berada ditangan, tak pula dimakan.
Mawar said…
Wardah
jom lah!
Mawar said…
Norziati,
alahai...