Betapa gerhananya hati saya beberapa hari ini, lantas saya banyak memujuk diri dengan membaca, bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? dan Kami telah menghilangkan daripada bebanmu, yang memberatkan punggungmu? dan Kami tinggikan bagimu sebutan namamu kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. maka apabila kamu telah seslesai dari sesuatu urusan, kerjakanlah dengan sungguh-sungguh urusan yang lain dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap (surah alam nasyrah).

Comments

Rositah Ibrahim said…
Salam, mawar yang segar tidak kalah oleh gerhana di hati, bukan begitu?
Secebis rasa fakir,
akan membina interaksi dengan Tuhan,
Percayalah,
ada yang luarbiasa
yang bisa Tuhan turunkan.
...diana(ukm2006-2009) said…
salam Dr. Mawar,
setiap yg tercipta itu pasti add hikmahnya...Dr.Mawar ada soalan yg ingin sy utrakan...dari mana Dr mdapat ilham menulis cerpen "Suamiku tidak melakukannya"...sudah berulang kali sy membca cerpen tersebut..sangat menarik..
wardah munirah said…
Assalammualaikum, Dr. Mawar.

Betapa gerhana juga hati saya beberapa ketika ini dan terima kasih atas perkongsian kesedaran ini.
mentarimerah said…
salam kakak mawar yang budiman, yus doakan kakak sabar dan tabah dengan ujian...yus doakan kesejahteraan buat kaka sekeluarga, amin..
Mawar said…
Itah
harapnya begitulah, sahabat. saya sangat berterima kasih atas sokongan ini!
Mawar said…
Sdr Zainal,
terima kasih, saya yakin juga. DIA tidak jadikan sesuatu dengan si-sia...
Mawar said…
Diana, pelajarku yang rajin,

banyak yang memberi ilham;antaranya pembacaan saya tentang pembinaan jambatan, petaka 911 dan nasib Islam pada "akhir zaman".

terima kasih kerana suka membacanya!
Mawar said…
Wardahku,
mengapa pula hatimu jadi begitu?
terima kasih Dr. Mawar..apapun saya sanat menyukai karya Dr yang satu itu...
Mawar said…
Mentari Merah @ Yus

terima kasih kerana selalu memahami karenah kakakmu ini!