Senang membaca cerpen Nasriah Abdul Salam
"Pencinta Putih Kelir, Pewaris Merah Muleta Merah" (Mingguan Malaysia, Februari 8, 2009), saya membandingkannya dgn "Gadis Matador dan Lembu Jantan" (MM, Februari 25, 2007) oleh Zaharah Nawawi. kedua-duanya menafsir matador dan lembu di gelanggang Plaza de toros bagi memaknakan kemanusiaan dan konflik pelestarian warisan... (MM, Mac 22, 2009)

Comments

Kak Mawar yang dihormati,
terima kasih atas budi itu.
masih mahu belajar, dan belajar.
Mawar said…
Dinda Nasriah yang manis menawan,
kita sama2 belajar, kan?