Tuhan,
Palestina-Mu kian merah.
tolong, berikan kami arah dan kasihan.
tenangkanlah semua jiwa yang sedang gelisah dan marah
dan juga dada yang meledak haloba .
amin.



Comments

CikLieYzaOnline said…
Seandainya suatu ketika dahulu Kau pernah menurunkan bantuan tentera bergajah,Berikanlah Bantuan-Mu kepada rakyat Palestin yang seharian bermandikan darah...Musnahkanlah bangsa Israel yang dilaknat Allah..Amin...
Ya Allah...
Semoga aman dan tenteram saudaraku yang gugur di bumi anbiya yang kini kian berdarah..
Ya Allah...
Kirimkan juga buat mereka; saudaraku yang berjuang untuk tanah sendiri kekuatan-MU...
Semoga saudaraku di sana utuh dalam pegangan kasih dan lindungan kerahmatan-MU...
Aminn..
syed_saiful said…
salam Dr..
Jiwa ini sayu dan hiba, terkenang nasib bangsa Palaestin, semakin hancur. Mungkin satu bangsa ini hanya tinggal sejarah. Hanya Doa mampu dikirimkan sebagai satu hati, satu agama. Tidak Mustahil Bangsa kita akan Hilang seperti mereka..
Kita makin lalai, Bertuankan Nafsu...sedangkan agama itu yang hakiki...
kembalilah kepada fitrah yang satu...
allahu akbar...
ku_seman said…
Mawar, baru kali inilah saya mempunyai keupayaan jiwa untuk menyusuri blog sdr. Saya terpesona dengan muatannya. Terima kasih juga tentang catatan pada 20 Oktober 2008, 28 Disember 2008, bonda saya pula kembali kepada Pencipta. Dalam jarak waktu yang dekat, saya hilang dua wanita. Syukur saya masih mampu berdiri dan merentasi fragmen hidup yang amat berat ini.

Ingin beritahu cerpen sdr, Narasi Cinta di Pulau Seribu Kubah akan disiar Ahad ini. Ada sisi putih yang tenggelam tentang Lombok yang sdr bawakan. Cinta ternyata tak terpisah dari hidup oleh sesiapa dan sampai bila-bila.
Mawar said…
Cik LieYza, Perawan dan Syed,

ya, saya selalu percaya, kita harus belajar dari semua bencana yang ada. Allah sudah mengingatkan kita acapkali dan malangnya kita selalu LUPA. terima kasih kerana memberi reaksi. masya Allah, sekecil iman yang kita punya sekarang - doa.
Mawar said…
Salam Sdr Ku Seman,

terima kasih datang singgah.
maaf, DIA memang mahu menguji sdr yang baik dan sabar. salam takziah yang dalam buat pemergian bunda tercinta. saya menumpang kesedihan sdr itu. segala kasih sayang-Nya buat bunda.

terima kasih atas pertimbangan untuk cerpen NCDPSK. isunya tidaklah serasi dengan konflik Gaza, tapi ia masih menyentuh soal pengorbanan, perjuangan dan seperti yang sdr kata, cinta. ya, cinta ada pada sesiapa dan bila-bila. terima kasih.
saadah said…
Dr Mawar
saya telah terima salam si pisang rapat-rapat dari hero lombok...saya nantikan rentetannya pagi minggu ini. salam kasih.
Mawar said…
Oh Kak Saadah,
...bukan pisang...! ops, PINANG!
:-)