Ramadhan yang dirindu banyak orang, muncul kali ini dengan hujan yang panjang. seperti selalu mahu merai ramadhan dengan bunda, ternyata menjadi ruang yang istimewa. dalam luruh hujan, di bahu jendela, bunda dengan kitab yassin. saya terasa hangat dalam bacaan suci itu dan dakapan mulianya...

Comments

mariahsj said…
Selamat mengharungi ramadhan. Semoga kita semua diberkatNya. Jangan lupa Mamat tu, tak makan lak nanti....he he
Wan Nor Azriq said…
Selamat berpuasa Kak Mawar.Cantik sekali gambar ini :)
Mawar said…
Hi Mariahsj :-)
salam ramadhan buatmu sekeluarga. semoga kuat dan sihat untuk berpuasa... jumpa malam seribu bulan ya...
Matahari diliput awan said…
Hujan selalu mengingatkanku kepada masa kecil: bermain dalam hujan bersama kawan-kawan adalah nikmat 'syurga' masa kanak-kanakku. Tapi kini, bila aku telah menjelang tua, hujan sentiasa menghadirkan kesedihan dan rasa sepi. Diri rasa hampa memandang titik-titik hujan di balik jendela kaca. Aku selalu ingatkan BULAN yang jauh di awan bila hujan datang, ingatkan aku pada puisi Khairil Anwar yang, seperti rinduku kepada BULAN, menyampaikan rindunya kepada SRI. Mungkin Khairil menulis puisinya yang bertajuk 'HAMPA' itu, saat Jakarta diguyur hujan.


HAMPA

Oleh Khairil Anwar

kepada sri

Sepi di luar. Sepi menekan mendesak.

Lurus kaku pohonan. Tak bergerak

Sampai ke puncak. Sepi memagut,

Tak satu kuasa melepas-renggut

Segala menanti. Menanti. Menanti.

Sepi.

Tambah ini menanti jadi mencekik

Memberat-mencekung pundak

Sampai binasa segala. Belum apa-apa

Udara bertuba. Setan bertempik

Ini sepi terus ada. Dan menanti.
Mawar said…
Matahari diliput awan,
"... bukan maksudku mau berbagi nasib,
nasib adalah kesunyian masing-masing. Kupilih kau dari yang banyak, tapi sebentar kita sudah dalam sepi lagi terjaring. aku pernah ingin benar padamu, di malam raya, menjadi kanak-kanak kembali..." (Chairil Anwar, "Pemberian Tahu")
Zaleha said…
dari chairil anwar, yang paling menyentap hati,

-tak sepadan-

ku kira begini akhirnya
kau kawin beranak dan berbahgia
sedang aku mengembara serupa ahesveros

dikutuk sumpahi eros
aku merangkaki dinding buta
tak satu juga pintu terbuka

lebih baik begini
kita padami unggun api ini
kerana kau tidak apa-apa
aku terpanggang tinggal rangka.

(1943)
Mawar said…
Zaleha!
akhirnya muncul di sini. terima kasih suratmu yang ditulis sendiri. saya sangat terkesan dan menyimpannya dan kenang selalu...

wah, meriahnya rumah saya dengan puisi2 chairil! Matahari, lihat apa yang sudah kamu lakukan!
Mawar said…
Salam Azriq

selamat berpuasa. kakak senang, Azriq sukakan gambar ini. hey, lihatlah si Matahari dan Zaleha berpuisi Chairil!
Matahari diliput awan said…
Zaleha....
Engkau benar, Khairil Benar...
Komenmu mendedahkan air mataku yang jauh di rantau orang. Tapi tak usah kau merasa bersalah Zaleha. Seperti kata Khairil: "Hidup hanyalah menunda kekalahan." Zaleha, di dalam dunia yang fana ini, ada orang bernasib hanya boleh memandang BULAN di riak tenang air telaga...
NIK said…
Selamat menjalani ibadah puasa...
Semoga mendapat berkat dari yang Maha Esa...Amin
cantik bunga- bunga tu..secantik namanya...